Curhat Bidan
curhat bidan
curhat bidan

Tips Cara Aman Untuk Mengatasi Sesak Nafas Asma Ketika Hamil

Konsultasi Bidan - Dimasa kehamilan ada banyak tantangan yang harus dihadapi oleh para ibu hamil. Selain gangguan susah tidur, beberapa diantaranya juga ada yang mengalami sesak nafas, yang pada umumnya disebabkan oleh riwayat kesehatan asma. Lalu apakah kondisi kesehatan seperti ini masih bisa dikatakan normal ? Dan adakah cara untuk mengatasi sesak nafas selama kehamilan ?


Gangguan kesehatan yang terjadi pada sistem pernapasan seperti halnya asma sebenarnya sangat umum terjadi, termasuk juga bagi wanita yang belum pernah mengalami hal tersebut sebelum mereka hamil. Bahkan menurut American Lung Association bahkan mendapatkan hampir 30% ibu hamil kerap mengalami sesak nafas atau asma.


Dari kondisi ini yang menjadi permasalahan untuk sekarang ini adalah bahwasannya sesak nafas ini tidak hanya mempengaruhi sang ibu hamil, tapi juga janin yang berada dikandungannya. Seperti yang kita ketahui tidak hanya ibu saja yang membutuhkan asupan akan oksigen, namun begitu juga dengan janin untuk bisa bertahan berkembang dengan baik.

Seperti apa saja pertanda yang menandakan bahwa ibu hamil sedang mengalami sesak nafas karena asma ?

  • Nafas ibu yang menjadi pendek
  • Keluar bunyi menciut ketika bernafas atau mengi

Dari kedua kondisi diatas apabila tidak kita atasi dengan baik, maka gangguan sistem pernfasan ini bisa meningkatkan tekanan darah ibu. Sementara bagi janin dalam kandungan, asma ini bisa memperlambat perkembangan seketika berada dalam kandungan, sehingga janin bersiko kurus atau terlahir prematur. Untuk kasus tertentu ditemukan sesak nafas yang dialami oleh ibu hamil juga bisa berujung pada kematian janin, entah itu sebelum atau setelah bayi dilahirkan.
Tips Cara Mengatasi Sesak Nafas Karena Asma Selama Hamil
Lantas bagaimana sebaiknya mengenai cara supaya sesak nafas selama hamil tidak sampai mempengaruhi asupan oksigen khususnya bagi bayi dalam kandungan ?

  1. Pastikan bagi anda untuk tetap berkonsultasi dengan dokter atau bidan kandungan mengenai gangguan kesehatan ini. Dan jika memungkinkan maka minta dokter untuk selalu mengukur fungsi paru paru dengan menggunakan alat khusus.
    Tips Memilih Dokter Kandungan Yang Tepat Dan Berkualitas
  2. Selalu amati pergerakan janin setiap harinya, terlebih setelah usia kandungan 28 minggu.

  3. Jika sesak nafas yang dialami belanjut, mala lakukan check up dengan memakai ultrasound (USG) setelah usia kandungan anda 32 minggu guna memonitori perkembangan bayi. Pemeriksaan ini bisa memberikan informasi kepada dokter untuk memeriksa kondisi janin setelah terjadinya serangan asma.

  4. Ibu bisa kenali terlebih dahulu akan pemicu dari serangan sesak nafas ini, buat catatan, serta usahakan untuk mengurangi kontak langsung dengan seorang pemicu asma, sebagai contohnya asap rokok, debu, lingkungan yang lembab, bulu dari binatang, aroma yang terlalu kuat, serta menghindari stress.

  5. Lindungi diri anda supaya tidak terserang flu, misalnya mencegah melalui vasin influenza sesegera mungkin.

  6. Ketika sesak nafas kambuh, maka duduklah dengan tegak. Dan hindari untuk berbaring serta cobalah untuk tetap tenang. Ambil inhaler anda kemudian anda isap sekali untuk setiap menitnya, hingga batas 10 kali isapan. Bila kondiosi ini tidak membaik setelah anda melakukan 10 isapan maka segera hubungi dokter

  7. Redakan sesak nafas dengan olahraga pernafasan, seperti dengan yoga. Ada beberapa diantaranya pose yoga yang melibatan pernafasan.

  8. Dan mengkonsumsi obat untuk meredakan sesak nafas.

Sebuah pertanyaan yang mungkin setiap ibu hamil resahkan mengenai konsumsi obat yang berguna untuk menyembuhkan asma. Apakah obat obatan ini bisa dikonsumsi juga bagi penderita asma sebelum hamil, masih tetap amankan diminum pada saat hamil ?

Dari pertanyaan diatas tentunya ibu hamil harus berkonsultasi lagi dengan dokter dan bidan. Apabila dokter mengatakan bahwa obat yang dikonsumsi ibu selama ini aman, maka tidak apa untuk tetap bagi anda mengkonsumsinya. Dianjurkan untuk tidak mengubah sendiri aturan konsumsi dari obat asma dari yang sebelumnya sudah ditentukan. Dan selalu konsultasikan dengan dokter bila terjadi efek lain dari pengobatan yang sedang berlansung.

Tidak ketinggalan juga dengan inhaler yang selama ini anda andalkan guna membantu mengatasi asma. Meskipun belum adanya penelitian yang menunjukan bahwa menghirup inhaler ketika hamil bisa bereisko buruk bagi janin, namun tidak ada salahnya bagi anda untuk memastikan lagi dengan dokter.

By Nita Tri Mustika - Ibu Hamil Sabtu, 21 Januari 2017 08:54:23

Anda harus menjadi member untuk memberikan komentar

Komentar (0)

Belum ada komentar

Diskusi Terkait
Tambah Pertanyaan


  • Pendarahan

    0 Balasan

    Ibu Hamil

    Saya hamil 8 minggu tp sblmnya tdk masalah tp saya ada flek dan dan darah saat pup. Rasanya kaya haid

  • Pemeriksaan kehamilan

    1 Balasan

    Ibu Hamil

    Malam bu,bulan kemarin saya melakukan pemeriksaan usg dan diketahui usia kandungan sy sudah 10minggu.hari ini jadwal saya melakukan pemeriksaan lagi di usia kehamilan 14minggu.yg ingin sy tanyakan apakah harus melakukan…

  • paha ngilu saat hamil

    1 Balasan

    Ibu Hamil

    bu bidan saat ini saya hamil 7 bulan, saya sering mengalami sakit di bagian bokong,pinggang,paha sama perut bagian bawah.. itu kenapa ya bu? apakah berbahaya apa tidak ?perut saya pun…

  • Makan semangka

    1 Balasan

    Ibu Hamil

    Pada ibu hamil dengan mengkonsumsi semangka baik ndag dokter.

  • pre-eklampsia

    1 Balasan

    Ibu Hamil

    pre-eklampsia pada ibu hamil itu berbahaya ga ya bu bidan?


Ibu Hamil
Penyebab Sembelit Pada Ibu Hamil Dan Cara Mengatasinya

Salah satu dari sekian banyaknya…

Ibu Hamil
Tips Cepat Hamil Bagi Wanita Dengan Berat Badan Berlebih

Bunda, jangan dulu percaya mitos…

Ibu Hamil
Tips Membedakan Kontraksi Palsu atau Melahirkan Bagi Ibu Hamil

Kontraksi sering kadang kala terjadi…

Tanya Bidan
Top