Kiat Menjaga Berat Badan Ideal Untuk Ibu Hamil

Perubahan bentuk tubuh pada ibu hamil, adalah hal lazim. Selain pembesaran yang dialami oleh perut karena pertumbuhan dan perkembangan janin, berat badan ibu juga turut mengalami perubahan. Pertambahan berat badan ibu hamil ini diperlukan untuk menunjang perkembangan janin dalam perut ibu.

Namun, setiap kenaikan berat badan pada ibu hamil tidak selalu sama. Hal ini tergantung pada indeks dari masa tubuh itu sendiri, serta berat badan ibu sebelum hamil. Indeks masa tubuh atau IMT didapat dari hasil pembagian berat badan dalam satuan kilogram dengan tinggi badan ibu hamil dalam satuan meter kuadrat.

Pada umumnya, dalam 3 bulan pertama ibu hamil akan mengalami kenaikan berat badan antara 1 sampai 2,5 kilogram. Sebagian besar ibu hamil yang mengalami mual dan munta cukup parah (morning sickness) Biasanya tidak mengalami kenaikan berat badan. Baru pada trimester kedua dan ketiga, berat badan ibu hamil akan naik kembali sebanyak 0,25 sampai 0,5 kilogram per minggungnya.

Agar ibu hamil tetap memiliki berat badan yang ideal dengan kenaikan berat badan sewajarnya tanpa mengalami penurunan berat badan, kami memiliki tips untuk Anda.

Berikut adalah tips atau kiat ibu hamil untuk menjaga berat badannya tetap ideal, diantaranya :

  • Tetap makan dengan teratur dan seimbang.

Saat memasuki kehamilan trimester kedua, biasanya ibu sudah tidak lagi mengalami mual dan muntah seperti saat trimester awal kehamilan. Baru setelah ini, ibu bisa merasakan napsu makan yang terasa semakin bertambah. Sangat penting untuk ibu hamil lebih memerhatikan pola makan dengan tata cara yang baik seperti misalnya makan tiga kali sehari secara teratur dengan jumlah yang sesuai dan seimbang kandungan nutrisi dan gizinya. Makanan yang diutamakan adalah makanan sumber karbohidrat, protein, lemak, juga buah-buahan dan sayuran. Kebutuhan minum (air putih) juga tidak boleh luput sebab, ibu hamil mudah kelelahan dan capek, sehingga rentan dehidrasi. Hindari mengkonsumsi makanan secara berlebihan, tidak boleh diet ketat karena janin di dalam kandungan ibu sangat membutuhkan kandungan nutrisi dan gizi lengkap utuk pertumbuhan dan perkembangannya di dalam perut.

  • Tidak makan dengan terburu-buru.

Saat tidak sedang hamilpun, mengunyah makanan lebih lama memang sudah dianjurkan. Pernah dengar tentang ungkapan “kunyahlah makanan sampai 32 kali untuk membantu kinerja lambung”. Hal ini memang benar, bahkan jika Anda makan dengan cepat dan terburu-buru, ada efek yang bisa terjadi. Diantaranya gula darah meningkat, dan kondisi ini sudah pasti berbahaya bagi ibu hamil.  

  • Tetap beraktivitas seperti biasa.

Kehamilan bukan berarti membuat Anda tidak melakukan aktivitas-aktivitas seperti biasa. Namun, ibu hamil harus tetap menggerakan tubuh, melakukan pekerjaan rumah seperti biasa dan berjalan-jalanlah disekitaran rumah. Walauun tubuh akan terasa semakin memberat seiring dengan terus membesarnnya perut dan badan Anda naik, ibu tidak boleh hanya duduk diam. Selama kehamilan, justru diharuskan agar  tetap melakukan aktivitas seperti biasa. Hal ini juga berpengaruh pada kemudahan proses persalinan nanti.

  • Jika suka camilan, konsumsi camilan sehat.

Camilan yang kurang baik untuk ibu hamil seperti keripik, sebaiknya hindari karena camilan tersebut memiliki kandungan garam dan kalori yang sama-sama tinggi dan tidak baik untuk ibu hamil.

Konsumsi camila nsehat seperti buah-buahan, susu dan yogurt atau cokelat. Buah sudah pasti sehat karena memiliki kandungan serat alami yang dibutuhkan ibu hamil, juga rendah lemak. Cokelat termasuk jenis camilan sumber antioksidan, apalagi dark cokelat. Susu dan yoghurt, adalah camilan dengan sumber kalsium yang dibutuhkan ibu untuk membantu pertumbuhan tulang janin. Mengolah makanan tersebut juga mudah, Anda bisa membuat jus, salad, atau puding.

  • Mengubah kebiasaan.

Jika ibu hamil sebelumnya sangat kurang atau bahkan tidak pernah berolahraga, lalu tidak suka mengkonsumsi sayuran dan buah, tidak melakukan pola hidup sehat yang umum, saat hamil maka Anda harus mulai untuk mengubah kebiasaan tersebut. Kebiasan buruk yang bisa berdampak pada kesehatan janin harus segera ditinggalkan. Ibu masih suka merokok, minum-minuman bersoda dan begadang? Segera tinggalkan, hal ini tidak hanya buruk untuk kesehatan ibu tapi juga mempengaruhi kesehatan janin di dalam kandungan.

  • Menimbang berat badan setiap minggu

Ibu hamil perlu menimbang dan mencatat berat badan Anda minimal satu minggu sekali. Dengan mengontrol berat badan, hal ini bisa mempermudah Anda memulai tindakan untuk mengembalikan berat badan ke posisi ideal. Patokannya adalah mengusahakan pada pertambahan berat badan 1,6 kilogram perminggu pada trimester kedua dan 454 gram perminggu pada trimester ketiga.

Semoga Kiat Menjaga Berat Badan Ideal Untuk Ibu Hamil diatas, dapat bermanfaat untuk Anda. Salam, semoga sehat selalu untuk Anda dan keluarga.

Diskusi Dari: Triyasih
Triyasih

Selamat pagi bu bidan, saya wanita berusia 25 tahun. Saat ini saya sedang hamil 3 bulan dan ini merupakan pengalaman pertama saya. Saya mau bertanya apakah ada pantangan makanan bagi ibu hamil muda yang memicu keguguran, takutnya saya salah makan mohin di jawab bu bidan terimakasih

Dijawab Oleh : Triyasih
Diskusi Dari: Rati aulia
Rati aulia

Selamat siang ibu bidan, Saya sekarang sedang hamil 12 minggu, udah 3 hari ini daerah miss V saya mengeluarkan lendir seperti keputihan, terkadang tembus keluar celana, kira-kira itu kenapa ya bu? apakah tanda kalau kandungan saya berbahaya? karena sebelum lendir itu keluar, saya sering gendong anak kecil juga masih mengerjakan pekerjaan berat, saya juga minum minuman bersoda.

Seminggu sebelum ini terjadi, daerah miss V saya juga mengeluarkan flek kecoklatan kemerahan seperti darah, tapi bidan di dekat tempat tinggal saya itu tidak apa-apa. hanya saja disarankan untuk tidak sering berhubungan suami isteri dulu. Jadi, kandungan saya kira-kira ada masalah ga ya? apakah ada bahaya? apa boleh saya menggunakan cairan pembersih daerah V untuk menghilangkan lendir juga flek tadi?? ditunggu jawabannya ya bu, terima kasih

Dijawab Oleh : Rati aulia
Diskusi Dari: Silvy Fitriani
Silvy Fitriani

Siang Bu Bidan, saya mau tanya, pada bayi usia 7 bulan berapa kali frekuensi BAB yang normal ?

Dijawab Oleh : Silvy Fitriani
Diskusi Dari: Meyta Amalia
Meyta Amalia

Hasil dari pemeriksaan saya dinyatakan mengandung anak kembar dan ini menjadi hal yang paling menyenangkan bagi saya dan keluarga saya. Untuk menjaga ibu dan janin tetap sehat, sebaiknya apa saja yang harus dihindari dan dilakukan?

Dijawab Oleh : Meyta Amalia
Diskusi Dari: Wiwin Kusmawati
Wiwin Kusmawati

Ibu saya ingin bertanya,,saya ingin sekali mempunyai momongan,apakah menstruasi saya di katakan normal kalau bulan
januari menst tgl 10
Febuari menst tgl 10
Maret menst tgl 11 karena selama sebelum menikah dan sudah menikah jadwal menst saya tanggal tdk pernah berubah ubah,,terimakasih banyak atas jawabannya..

Dijawab Oleh : Wiwin Kusmawati