Penyebab dan Cara Mengatasi Alergi pada Bayi

Curhat Bidan – Tidak hanya pada anak-anak dan orang dewasa, alergi juga ternyata bisa terjadi pada bayi. Alergi merupakan salah satu masalah kesehatan yang sering dialami bayi. Meski demikian masih banyak orang tua yang belum mengetahui penyebab dan cara mengatasi alergi pada bayi. Padahal jika tidak segera ditangani dengan tepat bisa menyebabkan komplikasi yang berbahaya, karena alergi dapat menyerang semua organ dan sistem tubuh.

Alergi adalah reaksi sistem kekebalan tubuh terhadap zat asing yang dihirup, disuntikkan, tertelan, atau tersentuh. Alergi muncul ketika bayi terpapar oleh alergen, sehingga sistem imun tubuh mengeluarkan antibodi immunoglobulin E (IgE) yang memicu dilepaskannya histamin yang menyebabkan timbulnya gejala alergi. Sejak dalam kandungan alergi pada bayi sebenarnya sudah bisa dideteksi meskipun belum 100% kebenarannya. Refluk esofagus atau gerakan hiccups (cegukan) pada janin dan gerakan janin dalam perut yang sangat meningkat terutama pada malam hari hingga pagi hari adalah faktor prediktif yang kuat sebagai bayi yang beresiko alergi. Gerakan tersebut biasanya disertai dengan rasa sakit di ulu hati sang ibu.

Pada bayi yang baru lahir munculnya reaksi alergi bisa ditandai dengan gejala-gejala berikut :

  • Timbul bercak putih pada mulut, bibir tampak mengering, dan pada beberapa bayi bibir tengah berwarna lebih gelap.
  • Air liur bayi berlebih dan bayi sering menjulurkan lidah.
  • Wajah, bibir, dan lidah bayi bengkak.
  • Gatal-gatal atau muncul ruam pada kulit bayi.
  • Batuk dan bersin.
  • Kesulitan bernapas.
  • Gangguan saluran pencernaan seperti muntah dan diare.
  • Bayi rewel karena merasa tidak nyaman.
  • Hilang kesadaran atau pingsan.

Penyebab Alergi Pada Bayi

Penyebab utama alergi pada bayi adalah faktor genetik. Selain itu, ada faktor lain yang bisa memicu munculnya reaksi alergi yaitu faktor makanan dan lingkungan. Faktor makanan lebih sering menjadi penyebab alergi pada bayi dibandingkan dengan faktor lingkungan.

Makanan yang sering menyebabkan alergi pada bayi diantaranya susu, kacang, telur, kerang, dan ikan. Alergi akibat makanan lebih sering terjadi pada bayi karena belum sempurnanya saluran pencernaan. Dengan bertambahnya usia, kematangan saluran pencernaan akan semakin membaik. Susu sapi dianggap sebagai penyebab alergi makanan yang paling sering. Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa resiko alergi susu sapi pada bayi dalam tahun pertama kehidupan sekitar 2%.

Alergi yang disebabkan oleh lingkungan biasanya terjadi saat bayi menginjak usia 18 bulan. Pada usia itu bayi akan menunjukan gejala alergi terhadap benda-benda yang ada di dalam dan luar ruangan. Faktor lingkungan yang menjadi penyebab alergi pada bayi, diantaranya debu, tungau, bulu hewan, serbuk sari, jamur, dan gigitan serangga.

Cara Mengatasi Alergi pada Bayi

Reaksi alergi pada bayi tidak akan muncul tiba-tiba, melainkan membutuhkan waktu. Semakin sering bayi bersentuhan dengan penyebab alergi, maka semakin cepat dia akan menimbulkan gejala alergi. Karena itu, jangan heran jika bayi bunda yang awalnya tidak alergi terhadap sesuatu, namun beberapa waktu kemudian mengalami reaksi alergi. Jika bayi menunjukan gejala alergi berikut ini cara mengatasinya :

  • Pertama-tama ketahui penyebab alergi tersebut. Dengan mengetahui penyebabnya, bunda akan bisa menghindarkan bayi dari penyebab alergi tersebut.
  • Jika alergi disebabkan oleh makanan, maka tundalah memberi makanan yang berpotensi menyebabkan alergi pada bayi. Bunda juga bisa berkonsultasi pada dokter jika ragu dalam pemberian makanan yang bisa menyebabkan alergi.
  • Agar bayi terhindari dari alergi karena faktor lingkungan, sebaiknya bunda selalu menjaga kebersihan lingkungan rumah terutama tempat tidur bayi. Batasi kontak bayi dengan hewan peliharaan dan batasi ruang gerak hewan tersebut. Jika alergi disebabkan oleh serbuk sari kurangi bepergian ke tempat terbuka.

Itulah cara-cara mengatasi alergi pada bayi yang bisa bunda terapkan. Jika cara tersebut tidak membuahkan hasil, sebaiknya konsultasikan pada dokter. Biasanya dokter akan memberikan obat antihistamin dan steroid untuk mengatasi alergi tersebut. Sekian artikel curhat bidan kali ini, semoga bermanfaat.

Diskusi Dari: ToriQ Aprilio Pramudya
ToriQ Aprilio Pramudya

Dok saya mau bertanya, terakhir istri saya kan haid pada tanggal 8 februari hingga tanggal 14 februari. Namun setelah 1 minggu bersih dari haid, kemudian pada tanggal 20, 21, 22 istri saya mengeluarkan darah yang memang terbilang kecil hanya sebesar cendol tapi bergumpal. Namun, setiap hari hanya ada 1 gumpalan saja yang keluar ini. Yang saya mau tanyakan, ini kira kira kenapa ya dok dengan kondisi istri saya? berbahaya tidak dok, mohon penjelasannya, terimakasih.

Dijawab Oleh : ToriQ Aprilio Pramudya
Diskusi Dari: Bang Andre
Bang Andre

Cari nama anak muslim awalan a

Dijawab Oleh : Bang Andre
Diskusi Dari: Yanti
Yanti

Bagaimana mengatasi stres saat hamil

Dijawab Oleh : Yanti
Diskusi Dari: Tita rosmainiah
Tita rosmainiah

Pagi ibu bidan, saya mau tau apa sih bahaya dari placenta previa pada kehamilan?ditunggu jawabannya, terima kasih

Dijawab Oleh : Tita rosmainiah
Diskusi Dari: Cherma
Cherma

Saya mau bertanya bolehkah meminum jamu tradisonal untuk memperlancar haid dan mencegah kehamilan? karena datang bulan saya sering tidak teratur sehingga saya kesulitan untuk menghitung massa subur. dan benarkah nanas bisa mencegah kehamilan atau itu hanyalah mitos belaka? terimakasih mohon dibalas pertanyaan saya.

Dijawab Oleh : Cherma