4 Resiko Berbahaya Akibat Pemberian Air Putih Pada Bayi


4 Resiko Berbahaya Akibat Pemberian Air Putih Pada Bayi -, Bidan Online -, Selain memberikan ASI atau Air Susu Ibu, masih banyak orang tua yang memberikan air putih pada si kecil yang usianya masih di bawah 6 bulan. Dan kebiasaan seperti ini bisa menyebabkan dampak yang buruk pada si kecil.

Berikut 4 resiko berbahaya akibat pemberian air putih pada bayi menurut Dr. Utami Roesli, Sp.A., MBA., CIML, IBCLC dari Sentra Laktasi Indonesia:

  • Infeksi Bakteri

Salah satu resiko yang bisa berdampak pada bayi yang diberikan air putih pada usia 0-6 bulan yaitu terinfeksi bakteri dimana seperti pengalaman dari Dr. Utami yang pernah memiliki seorang pasien dan berusia sekitar satu bulan, dimana ibunya melaporkan bahwa bayinya sering buang air besar dan bahkan sampai belasan atau puluhan kali dalam sehari.

Awalnya ibunya mengira anaknya sedang sakit karena mencret – mencret sehingga yang tadinya diberikan ASI saja sekarang juga diberikan air putih dan susu formula dan hasilnya bayi yang tadinya mencret normal justru malah terinfeksi pencernaannya.

Hal ini diketahui dari feses bayi yang mengandung darah dan kemungkinan besar infeksi ini terjadi akibat asupan air putih yang diberikan oleh ibunya. Terlebih jika perlengkapan minumnya kurang higienis dan cara memasaknya yang salah sudah pasti bisa beresiko tercemar bakteri.

  • Otak Bayi Terganggu

Bayi yang masih berusia kurang dari 6 bulan memiliki organ yang belum berfungsi dengan normal seperti orang dewasa, salah satunya ginjal sehingga apabila diberikan air putih maka air seni akan membawa serta elektrolit dalam darah seperti natrium, yang seharusnya berguna untuk tubuh dan apabila kekurangan zat tersebut bisa menyebabkan bayi kejang.

Dan semakin banyak elektrolit dalam tubuh bayi yang terbuang maka semakin banyak juga resiko negatif yang bisa terjadi pada bayi dan apabila bayi sudah mengeluarkan banyak elektrolit dari semua oragan tubuhnya baik ginjal, paru paru dan jantung serta otak maka aktifitas otak bisa terganggu dan gejala seperti suhu tubuh rendah dan menyebabkan kejang – kejang.

  • Ginjal Bayi Rusak

Resiko lainnya akibat asupan air putih pada bayi bisa menyebabkan ginjal rusak. Dimana fungsi ginjal untuk menyeimbangkan cairan dalam tubuh belum sempurna pada usia 0-6 bulan dan memang jika usia kehamilan 35 minggu serta ginjal bayi sudah terbentuk tapi belum bisa berfungsi dengan baik. Hal ini juga sama meskipun bayi lahir dan bentuk dari organ ginjal sendiri sudah sempurna tapi hal ini bertahan hingga usia bayi mencapai 6 bulan.

Berbeda dengan anak dan orang dewasa dimana ginjal mereka sudah bisa mengatur asupan cairan yang masuk dan keluar seperti jika banyak minum maka ginjal akan mengatur sehingga berkemih menjadi sering atau ketika suhu cuaca sedang dingin maka akan lebih sering buang air kecil dan jika cuaca panas maka lebih sering tidak buang air kecil.

Jadi kesimpulannya, ginjal mengatur keseimbangan cairan atau elektrolit dalam tubuh seperti kalsium, natrium dan lainnya serta apabila kejadian saat ginjal belum sempurna fungsinya dan sudah diberikan air putih maka tubuh bayi akan kelebihan air keracunan karena air yang masuk tidak bisa diseimbangkan dengan air yang seharusnya dikeluarkan.

  • Keracunan

Bayi memang harus berkecukupan minum tapi bukan dengan air putih karena usia bayi yang kurang dari 6 bulan dan jika sudah minum air putih seperti layaknya anak atau orang dewsa jutru malah berdampak buruk pada kondisi kesehatan bayi. Berdasarkan penelitian Dr. Jennifer Anders darijohn Hopkins Children’s Center di Baltimore Amerika Serikat membuktikan pemberian air pada bayi di bawah usia 6 bulan bisa beresiko menyebabkan keracunan atau intoksikasi.

Sedangkan menurut Jeniffer, bayi memiliki refleks haus dan berkeinginan untuk minum tapi sayangnya hal seperti ini tidak dengan baik diatasi oleh sebagian orang tua dimana sebagian orang tua memberikan bayinya air putih dengan susu formula. Padahal saat ini ginjal bayi belum bisa berfungsi dengan baik dan akibatnya air putih itu bisa menyebabkan tubuhnya melepaskan sodium yang berfungsi untuk proses metabolisme.

Padahal tubuh memerulukan kandungan sodium dan jika kehilangan kandungan maka bisa mempengaruhi aktifitas otak yang pada akhirnya bayi mengalami keracunan serta kejang – kejang. Maka dari itu, Jennifer menjelaskan bayi yang minum ASI tidak boleh dicampur dengan mengkonsumsi air putih selama usianya masih 0-6 bulan.

Baca Artikel Lainnya :

Citra Dewi Amd.Keb - June 2, 2017
Diskusi Dari:
Setya

BAB sudah 7 kali dalam sehari warna fesesnya hijau encer dan ada biji”annya.. dan BAB nya setiap selesai menyusu.. itu knp yaa dok ?

Dijawab Oleh : Setya
Diskusi Dari:
Anonymous

Selamat pagi bu bidan saya mau bertanya saat ini saya sedang hamil memasuki trimester kedua akhir-akhir ini saya sering kali marah-marah dan mood saya pun gampang berubah-ubah. Apakah saat ini saya stres dan apakah ada dampaknya bagi janin dalam kandungan saya. Jika iya bagaimana cara mengatasinya mohon jawabannya

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Opik Taufik

Selamat pagi, saat ini saya tengah mengandung usia 8 bulan. Beberapa hari yang lalu saya mengalami sembelit, yang berujung (mohon maaf) anus saya perih. Saya pikir itu akan sembuh dalam sehari, tetapi kini rasa sakit dan perih bertambah parah, juga seperti ada yang mengganjal. Saya mendiskusikannya dengan suami saya, dan kami rasa itu adalah wasir / ambeien. Yang mau saya tanyakan, apakah bagi ibu hamil itu adalah kondisi yang wajar, dan apakah akan berdampak buruk bagi persalinan saya yang hanya beberapa minggu lagi? Lalu bagaimana cara mengobatinya?
Terimakasih

Dijawab Oleh : Opik Taufik
Diskusi Dari:
Anonymous

usg belum terlihat kantung janin

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Salma Syarifah Latipah

Selamat siang bu bidan, saya mau tanya nih usia saya sekarang mau menginjak 20 tahun. Keluhan saya ini selalu kentut atau buang gas lewat vagina, apakah itu normal-normal saja untuk saya yang belum pernah melakukan hubungan suami istri? jika itu bahaya, apa yang harus saya lakukan bu? Terimakasih ditunggu jawabannya.

Perlu Jawaban