Aktivitas Fisik Mencegah Obesitas Anak-Anak

Tahukah Bunda sekarang jumlah anak yang menderita obesitas semakin besar, keadaan lingkungan dan kehidupanan modern yang sudah maju ini menjadi salah satu penyebab anak bisa memiliki resiko terserang obesitas.

Obesitas adalah keadaan patologis, dimana terjadi peningkatan lemak di dalam tubuh baik hiperplasia atau hipertropi sel lemak.

Anak -anak yang malas bergerak karena lingkungan mereka yang membuatnya seperti itu. Globalisasi dan transportasi membuat semuanya menjadi mudah. Belum lagi mereka lebih menyukai bermain video game dan nonton televisi di rumah yang membuat mereka tidak bergerak. Berbeda jauh pada masa dahulu dimana anak-anak selalu bermani di luar rumah yang membuat mereka aktif bergerak.

Faktor penyebab obesitas lainnya adalah banyaknya jajanan anak-anak yang tinggi kalori, misalnya makanan tinggi gula dan tinggi garam. Mereka lebih menyukai makanan ringan karena rasanya yang lebih enak. Padahal pola makan yang buruk tersebut bisa menjadi penyebab obesitas pada anak-anak. 

Makanan adalah sumber energi utama bagi tubuh. Makanan yang tinggi kalori seperti gula dan lemak, bila tanpa disertai aktivitas fisik akan menjadi penyebab utama kegemukan atau obesitas pada anak-anak. Oleh karena itu bunda harus membiasakan pola makan sehat anak dengan membiasakan anak makan tepat waktu, tepat jumlah dan tepat jenisnya. 

Setelah bunda sudah menerapkan pola makan yang sehat selanjutnya bunda perkenalkan aktivitas fisik kepada anak. Bunda harus membiasakan anak bergerak dan beraktivitas fisik minimal 60 menit dalam sehari untuk stimulasi otak mencegah dan mencegah stres. 

Contoh aktivitas fisik yang bisa bunda terapkan pada anak-anak ialah  Seperti Bersepeda, bermain di luar rumah, rekreasi, bunda juga bisa menerapkan olahraga seperi berenang dan jalan santai secara rutin.  Agar anak lebih bersemangat lagi sebaiknya kegiatan fisik tersebut dilakukan bersama-sama.

Ada juga beberapa tips aktifitas fisik yang direkomendasikan WHO bagi anak dan remaja usia 5-17 tahun, ialah:

  • Melakukan aktivitas fisik dengan intensitas sedang sampai kuat minimal 60 menit (akumulatif) /hari.
  • Jumlah aktivitas fisik lebih dari 60 menit/hari akan memberikan keuntungan tambahan bagi kesehatan.
  • Aktivitas fisik harian sebaiknya sebagian besar terdiri dari aerobik dengan sisipan latihan intensitas kuat yang termasuk latihan menguatkan otot dan tulang, sebanyak minimal 3x/minggu.

Atvitas fisik ini akan memberikan keuntungan bagi kesehatan tubuh anak diantaranya bisa menjaga kesehatan otot dan tulang, mengurangi resiko obesitas dan penyakit kronis seperti diabetes, jantung dan kanker usus. Serta dapat mengurangi tingkat kecemasan pada anak-anak. 

Melakukan aktivitas fisik teratur dan benar akan menyehatkan dan akan membuka kapiler ke seluruh tubuh. Kesehatan anak terjaga, tidak obesitas dan tidak terserang penyakit kronis lainnya.

Citra Dewi Amd.Keb - March 25, 2017
Diskusi Dari:
Reny Anggra

Sore bu bidan.
Saya saat ini tengah mengandung usia kehamilan tua, dan ini adalah kehamilan kedua saya. Saya mau tanya, jika saya makan atau ngemil dalam proses tahapan persalinan apakah berbahaya atau tidak? Terimakasih

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Anonymous

Selamat siang ibu bidan saya mau tanya saat ini saya sedang hamil 5 bulan amankah jika melakukan facial wajah dan menggunakan obat jerawat? mohon jawabannya

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Nenk Marsya

Selamat pagi, Bu.. Saya mau bertanya beberapa hal mengenai anak sy yg BBnya tdk pernah lagi naik. Sekarang anak usia 2th…
1. Apakah anak sy kena TB/kurang gizi? Krn adik sy ada yg riwayat TB. Ortu sy juga batuk tidak kunjung sembuh. Anak kakak ipar sy juga abis pengobatan TB.
2. Apa sebenarnya faktor pemicu TB dan cara mengatasinya?
3. Apakah TB menular ke ibu hamil? Dan bagaimana ciri serta mengatasinya?
4. Sebaiknya anak dibawa ke ahli gizi atau ke dokter anak?
Terima kasih

Dijawab Oleh : Nenk Marsya
Diskusi Dari:
Cantika Rahayu

Selamat pagi bu bidan, maaf sebelumnya saya tidak menanyakan bahasan kesehatan. Saya memiliki anak usia 8 tahun. Ia sekarang baru masuk kelas 3 SD. Sewaktu kecil anak saya itu nurut sama saya, tapi semakin besar kok dia malah sulit untuk diatur. Apa yang salah dengannya atau saya sendiri yang salah mendidiknya selama ini ? Mohon penjelasannya bu bidan. Terimakasih

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Siti Rohmah

Bu saya mau bertanya, Sudah 3 tahun menikah saya belum diberikan keturunan, padahal dulu istri saya pernah hamil, tapi sayangnya keguguran saat usia kandungan 6 bulan. Tapi istri saya sampai saat ini masih belum memeriksakan diri ke dokter ahli. Apakah hal ini disebabkan karena adanya penyakit pada istri saya??

Perlu Jawaban