×

Penyebab Perut Buncit Pada Anak Dan Cara Mengatasinya

Bagikan Artikel :

Beberapa orang tua sering kali di landa rasa khawatir saat mereka mendapati adanya perubahan pada salah satu anggahota tubuh anak, terutama pada bagian perut. Salah satu kondisi yang umum terjadi adalah perut buncit pada anak disertai dengan kembung dan keras, yang dimana perut anak nampak bengkak atau ukurannya yang nampak besar. sehingga anak sering kali tidak merasa nyaman dengan kondisinya tersebut. Penyebab utama dari kondisi tersebut adalah gas yang berlebih di rongga perut.

Meski pada kenyataannya orang dewasa pun sering kali mengalami perut buncit, akan tetapi anak-anak lebih rentan mengalami kondisi ini. Meskipun kondisi perut buncit bukan suatu hal yang perlu di khawatrikan, namun akibat kondisi tersebut anak sering kali enggan mengonsumsi makanan akibat ketidaknyamanan di dalam perutnya. Oleh karena itu, anda dapat mencegah kondisi tersebut dengan terlebih dahulu mengetahui beberapa penyebab perut anak buncit, seperti yang akan tim bidan online informasikan pada kesempatan kali ini.

Dan berikut beberapa penyebab yang memicu perut buncit pada anak.

1. Cara makan yang salah
Tanpa di sadari, salah satu penyebab perut kembung atau perut buncit yang di alami oleh anak di sebabkan karena cara makan mereka yang salah. Seperti halnya terburu-buru menghabiskan makanan, makan yang berlebihan atau makan sambil berbicara. Beberapa kondisi tersebut membuat anak anda menelan banyak udara ke dalam perut, sehingga memicu perut anak menjadi kembung dan buncit.

2. Intoleransi laktosa
Anak mengalami perut buncit berhari-jari? Mungkin anak anda mengalami intoleransi laktosa. Kondisi ini sering kali di timbulkan anak mengalami alergi terhadap beberapa produk susu, seperti susu, keju dan yogurt. Meski produk susu tersebut memiliki kandungan kalsium yang begitu tinggi, namun untuk anak yang mengalami intoleransi laktosa akan mengalami perubahan kondisi kesehatan. Anak yang mengalami intoleransi laktosa sendiri di sebabakan karena sistem tubuh anak tidak mampu menghasilkan enzim laktase, yang aman merupakan enzim pencerna gula di dalam makanan yang mengandung susu.

3. Anak mengalami sembelit
Pada saat anak mengalami susah buang air besar selama berhari-hari yang di sertai dengan buang air besar keras, maka kemungkinan perut juga akan mengalami buncit. Gejala lain dari sembelit atau konstipasi pada anak adalah perut yang terasa sakit dan juga sesak. Kondisi ini umumnya bukanlah kondisi yang serius merupakan fase sementara. Setelah frekuensi buang air besar anak normal kembali, maka anak pun akan terhindar dari kondisi perut buncit.

4. Giardia
Giardia merupakan parasit usus yang umumnya menyerang sistem pencernaan anak kecil. Sehingga tubuh mereka gagal untuk menyerap lemak dari makanan yang mereka konsumsi. Anak-anak dan balita sangat rentan mengalami infeksi ini di bandingkan dengan orang dewasa. Konisi ini menular dan sering kali di tularkan melalui kontak melaui kontak lainnya, terlebih melaui cairan atau minuman yang terkontaminasi parasit ini dan masuk ke dalam tubuh. Selai perut buncit pada anak, infekasi ini dapat di di kenali dari berbagai gejala lainnya seperti diare berair, kram perut, mual dan perut kembung.

5. Penyakit celiac
Penyakit ini merupakan salah satu intoleransi terhadap beberapa jenis makanan pada anak, salah satunya  di sebabakan karena tubuh anak tidak dapat mencerna protein maupun gluten. Sehingga anak yang menderita penyekit ini sering kali mengalami distensi perut setiap kali mengonsumsi roti, pasta atau makanan lainnya yang mengandung gandum. Bahkan beberapa anak yang mengalami kondisi ini juga selain mengalami perut buncit akibat perut yang kembung juga sering kali menderita diare, muntah serta ruam pada kulit.

Related Posts :

    6. Gejala penyakit apendistis
    Pada beberapa kasus, penyebaba perut anak buncitr juga dapat di sebabakan gejala apendistis atau usus buntu pada anak. Pada kondisi ini, anak sering kali menalami distensi abdomen yang di sertai sakit perut yang berpusat pada bagian bawah perut sebeleh kanan. Selain itu, anak juga kemungkinanan mengalami demam dan juga mual. Jika pada setiapa waktu anda menduga perut buncit yang anak anda alami sebagai gajala dari radang usus buntu, maka harap segera memeriksakan anak anada ke pusat kesehatan terdekat. Hal tersebut karena kondisi ini tidak boleh di abaikan karena terdapat adanya resiko pecahnya usus buntu yang dapat mengancam kesehatan anak anda.

    Penyebab perut buncit pada anak-anak, balita maupun bayi dianggap sebagai hal yang wajar jika sang anak terlihat sehat dan ceria atau tidak mendapati gejala lainnya yang cukup serius seperti anak mengalami demam tinggi, mual, kram usus dan lainnya. Anda  sendiri dapat mengatasi perut buncit pada anak di rumah dengan memijat perut anak dengan lembut agar gas di lambung dengan mudah keluar, memberikan minuman hangat menggunakan gelas, mengoleskan minyak telon ataupun penghat pada perut anak serta mencegah mereka sambil berbaring.

    Nah, bunda sekarang sudah tahu kan apa saja penyebab perut kembung pada anak. Maka dari itu, bunda dapat mlakukan pencegahan dan membawa mereka ke pusat kesehatan terdekat jika mendapati beberapa gejala yang cukup serius selain dari perut buncit yang si kecil alami.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : October 25, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    Faktor yang berpengaruh agar memiliki bayi kembar

  • Oleh : Siska zumrotul fauziah
  • 4 tahun, 6 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan saya mau bertanya apa saja faktor yang dapat berpengaruh agar memiliki bayi kembar pada keluarga yang tidak mempunyai riwayat anak kembar. Mohon penjelasannya

    Benjolan kecil di dalam bibir vagina sebelah kanan

  • Oleh : Yuni Setiasih
  • 1 tahun, 4 bulan yang lalu

    Selamat sore dok.
    Saya mau tanya.
    Apakah benjolan kecil di dalam bibir vagina sebelah kanan dengan berbahaya? Tidak sakit sih dok. Cuman kalo misal di pegang agak sedikit gatal. Lalu kalo di teken terasa sedikit sakit. Mohon jawabannya 🙏

  • Oleh : Yuni Setiasih
  • Konsultasi kehamilan

  • Oleh : Nelly Tampubolon
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Bu umur saya 23 thn saya hmil sdah 7 minggu lbih tpi mngapa msih datang bercak darah sedikit ,apa pnyebabnya

    usia kehamilan sudah hampir lebih dari 9 bulan tapi bayi belum lahir

  • Oleh : salsa amelia
  • 3 tahun, 4 bulan yang lalu

    selamat siang ibu bidan, adik saya sedang mengandung dan sekarang kehamilannya sudah mau 10 bulan, tapi kok belum ada tanda-tanda melahirkan ya? menurut ibu saya, katanya adik saya ini mungkin hamil anak laki-laki, saya tidak tau itu benar atau ngga, tapi saya ingin mengetahui kebenaran tentang kondisi menurut ibu bidan. apa ngga masalah atau ada hal yang perlu diperiksakan lagi? itu saja, saya tunggu jawabannya

    BB anak tidak naik2

  • Oleh : Nenk Marsya
  • 4 tahun, 3 bulan yang lalu

    Selamat pagi, Bu.. Saya mau bertanya beberapa hal mengenai anak sy yg BBnya tdk pernah lagi naik. Sekarang anak usia 2th…
    1. Apakah anak sy kena TB/kurang gizi? Krn adik sy ada yg riwayat TB. Ortu sy juga batuk tidak kunjung sembuh. Anak kakak ipar sy juga abis pengobatan TB.
    2. Apa sebenarnya faktor pemicu TB dan cara mengatasinya?
    3. Apakah TB menular ke ibu hamil? Dan bagaimana ciri serta mengatasinya?
    4. Sebaiknya anak dibawa ke ahli gizi atau ke dokter anak?
    Terima kasih

    Tanya Bidan