Perhatikan Ciri-ciri Autisme pada Anak yang Selalu Menyendiri

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Setiap orang tua pasti mengharapkan bahwa kelahiran anak/buah hati mereka dalam keadaan normal, namun dalam kenyataan kadangkala harapan atau impian tersebut tidak sesuai dengan kenyataan karena dalam proses kelahiran bahkan sesudah kelahiran anak mengalami perubahan pertumbuhan dan perkembangan yang tidak normal atau mengalami beberapa gangguan tertentu sehingga anak memiliki kebutuhan khusus seperti gangguan pada anak autis.

    Beberapa permasalahan yang secara umum terdapat pada anak dengan gangguan autis adalah pada aspek sosial dan komunikasi yang sangat kurang atau lambat serta perilaku yang repetitif. Keadaan ini dapat kita amati pada anak seperti kekurang mampuan anak untuk menjalin interaksi sosial secara baik dan memadai, kurang kontak mata, ekspresi wajah yang kurang ceria atau hidup serta gerak-gerik anggota tubuh yang kurang tertuju, tidak dapat bermain dengan teman sebaya sehingga terlihat sendiri saja atau cenderung menjadi penyendiri bahkan tidak dapat berempati atau merasakan apa yang dirasakan orang lain.

    Ciri-ciri Anak Autis

    1. Dalam bidang atau aspek komunikasi anak autis mengalami permasalahan pada kemampuan berbicara yang sangat lambat.

    2. Cara bermain anak autis sangat kurang variatif, kurang imajinatif serta tidak dapat meniru.

    3. Secara tiba-tiba sering menangis tanpa sebab

    4. Menolak untuk dipeluk

    5. Tidak menengok atau menoleh bila dipanggil namanya

    6. Tidak tertarik pada berbagai jenis atau bentuk permainan, namun seringkali bermain dengan benda-benda yang bukan permainan, misalnya bermain sepeda bukan dinaiki tapi sepeda tersebut dibalik dan ia memutar-mutar bolanya

    7. Anak dengan gangguan autis juga sering menunjukkan kemampuan atau keterampilan yang sangat baik tapi sebaliknya sangat terlambat apabila menggambar sesuatu objek secara baik dan rinci.

    8. Anak autis biasanya tidak dapat mengancing bajunya

    9. Pintar atau terampil bongkar pasang permainan tertentu tapi sangat sulit/sukar mematuhi dan mengikuti perintah

    10. Dapat berjalan tepat pada usia normal tapi tidak dapat berkomunikasi

    11. Sangat lancar membeo bicara tapi tidak dapat atau sulit berbicara dari diri sendiri,

    12. Pada suatu waktu dapat secara tepat dan cepat melakukan sesu

    Beberapa Kriteria Autisme Untuk Menegaskan  Seorang Anak Mengidap Autisme

    1. Aspek sosial

    • tidak mampu menjalani interaksi sosial yang memadai, seperti kontak mata sangat kurang hidup, ekspresi muka kurang hidup, ekspresi mata kurang hidup, dan gerak-geriknya kurang tertuju.

    • Tidak dapat bermain dengan teman sebaya

    2. Aspek Komunikasi

    • Sering menggunakan bahasa yang aneh dan berulang-ulang

    • Jika bicara, biasanya tidak dipakai untuk berkomunikasi

    3. Aspek perilaku

    • Terpaku pada satu kegiatan yang ritualistik atau rutinitas yang tidak ada gunanya

    • Seringkali sangat terpukau pada benda

    Penyebab Autisme

    Autisme juga merupakan sebuah gejala yang kompleks, karena kelainan pada anak autisme seringkali tidak hanya terjadi pada satu bagian, namun meliputi banyak faktor. Di bawah ini beberapa faktor penyebab kelainan yang bisa terjadi pada anak autisme:

    a) Kelainananatomis otak

    kelaianan pada bagian-bagian tertentu otak yang meliputi cerebellum (otak kecil), lobus parietalis, dan sistem limbik ini mencerminkan bentuk-bentuk perilaku berbeda
    yang muncul pada anak-anak autis.

    b) Faktor pemicu tertentu saat hamil

    Terjadi pada masa kehamilan 0-4 bulan, bisa diakibatkan karena infeksi, zat adiktif, hiperemesis, pendarahan berat dan lain-lain.

    c) Zat-zat adiktif yang mencemari otak anak

    Contohnya seperti asupan MSG, protein tepung terigu, zat pewarna dan bahan pengawet

    d) Gangguan sistem pencernaan

    Seperti kurangnya enzim sekretin diketahui berhubungan dengan munculnya gejala autisme.

    e) Kekacauan interpretasi dari sensori

    Hal ini yang menyebabkan stimulus dipersepsi secara berlebihan oleh anak sehingga menimbulkan kebingungan juga menjadi salah satu penyebab autisme.

    f) Jamur yang muncul di usus anak

    Akibat pemakaian antibiotik yang berlebihan dapat memicu ganguan pada otak.

    Cara Orang Tua Menghadapi Anak Autisme

    Perlu dipahami bahwa anak autis dapat mencapai pertumbuhan yang optimal jika didukung dengan penanganan yang baik. Penanganan yang baik ini membutuhkan keterbukaan dari orangtua untuk mengkomunikasikan kondisi anak mereka secara jujur pada dokter jiwa anak, dokter anak, terapis, psikolog, guru di sekolah, termasuk saudara-saudara di dalam keluarga besar. Keluarga merupakan lingkungan dimana anak menghabiskan waktunya selama masa-masa pertumbuhan. Itu kenapa kita perlu mengatur agar keluarga menjadi sebuah lingkungan yang mendukung perkembangan anak secara optimal. Berikan sebanyak mungkin pengalaman baru yang menstimulasi terbentuknya sambungan synaps diotak anak. Jangan menyembunyikan di dalam rumah atau lingkungan terbatas. Ajak anak autis untuk bersosialisasi dan terhubung dengan banyak hal baru sebagaimana anak-anak pada umumnya di usia perkembangan mereka. Kita dapat meningkatkan kemampuan komunikasi anak di rumah dengan melatih beberapa kemampuan berikut

    a. Wajah yang terarah

    Dasar yang pertama dilakukan pada umunnya ketika seseorang berbicara dengan orang lain adalah melihat wajah lawan bicaranya, karena itu anak autis yang biasanya kesulitan melakukan kontak mata, pertama kali latihlah ia untuk melihat wajah dari lawan bicaranya. Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk melatih anak melihat wajah :

    • Jangan mulai pembicaraan sebelum anak melihat kepada anda

    • Dekatkan mainan atau benda yang sangat disukai anak ke wajah anda sehingga anak mengikutinya sebelum mulai berbicara

    • Setiap kali terjadi kontak mata dengan anak anda meskipun tidak disengaja,usahakan untuk melakukan suatu pembicaraan

    • Bermainlah “ci luk ba” untuk melatih kesadaran anak dengan wajah orang lain di sekitarnya

    b. Suara yang terarah

    Anak-anak autis seringkali tidak memahami makna dari bunyi yang didengarnya, dan itu bunyi apa. Latihlah anak untuk sadar dengan berbagai bunyi yang ada di sekitarnya dengan beberapa aktivitas sebagai berikut :

    • Pekalah terhadap reaksi anak saat mendengar bunyi tertentu, langsung tunjukan pada anak dimana sumber bunyi tersebut berasal.

    • Mainkan bunyi-bunyian secara bergantian dari berbagai arah, dan pancing anak untukmenemukan dari arah mana sumber bunyinya.

    • Biasakan anak bercakap-cakap dengan anda di berbagai suasana, sepi atau ramai

    c. Suasana bersama antara anak dengan orang tuanya

    Kemampuan berbahasa kita secara otomatis berkembang ketika kita berada di tengah lingkungan yang terus menerus menggunakan bahasa tersebut. Percakapan sehari-hari yang kita dengar sejak bayi membuat kosa kata kita bertambah dengan sendirinya tanpa ada yang mengajarkannya secara sengaja. Karena itu percakapan antara anak dengan orang tua atau dengan orang lain yang ada di sekitarnya sangat penting perannya dalam mengembangkan kemampuan berbahasa anak. Sering-seringlah mengajak anak berbicara dalam situasi apapun. Ceritakan pada anak apapun, lepas dari ia benar-benar mengerti atau tidak. Memang orang tua seringkali terkesan “cerewet” dalam hal ini, tapi ini akan berdampak positif untuk perkembangan bahasa dan wicara anak.

    d. Tanggapan terhadap apa yang ingin dikatakan anak

    Kadang-kadang anak berusaha mengatakan sesuatu, namun karena kemampuan bicara dan bahasanya yang masih terbatas, ia hanya mengatakan dengan menggunakan isyarat, ekspresi wajah, atau kata-kata yang tidak lengkap. Misalnya saat ingin minum, anak hanya menunjuk sambil bilang ‘eeegghh…eghhh..” saat reperti ini dibahasakanlah kehendak anak dengan kalimat yang jelas “Andi haus dan ingin minum dengan cangkir warna hijau”.

    e. Manfaatkan kepandaian anak dalam meniru

    Anak memiliki kemampuan meniru sesuatu dengan sangat baik. Ada baiknya kita memanfaatkan kemampuan ini dengan memberikan model bahasa atau kata-kata yang sesuai. Misal dengan menggunakan flashcard lalu kita mengucapkan nama gambar di dalam flashcard. Lakukan sesering mungkin dan terus-menerus.

    f. Berikan apresiasi positif atau inisiatif anak bercerita

    Ketika anak menceritakan sesuatu tentang dirinya sendiri, misalnya tentang mainannya, temannya atau apapun secara spontan, selalu sempatkan untuk memberi tanggapan dengan bahasa indonesia yang baik dan benar yang sering dipakai dalam percakapan sehari-hari. Beri apresiasi atas apa yang diceritakan anak sehingga anak termotivasi untuk berceritera kembali lain kali. Hindari sikap mengabaikan atau komentar yang membuat anak merasa enggan untuk berbicara lagi lain kali seperti “adek berisik ah, mama jadi gak bisa mikir nih”. Apresiasi secara positif kemauan anak untuk bercerita dan pancing dengan berbagai pertanyaan yang membuat anak bercerita lebih banyak. Selingi aktivitas bercakap-cakap dengan kegiatan yang menyenangkan seperti meminta anak menggambarkan bentuk mainan yang diceritakannya, atau binatang yang dilihatnya, memperagakan bagaimana kejadian yang dilihatnya tadi, agar anak lebih bersemangat.

    g. Kembangkan komunikasi yang penuh empati

    Biasakan juga untuk melibatkan percakapan yang mewakili muatan emosi untuk mengembangkan emosi anak terhadap sesuatu disekitarnya. Anak autis seringkali kesulitan memahami apa yang ada di sekitarnya. Dengan mengembangkan percakapan yang bermuatan emosi membantu anak sekaligus untuk belajar peka dan memahami situasi disekitarnya, misalnya : “lihat kaki kucingnya terluka,pasti sakit sekali kakinya ya, kasihan……, ayo kita obati” atau “adek tadi jatuh ya ? kasihan, pasti sakit ya rasanya? Lain kali hati-hati ya ?”

    h. Berbicara benar dalam berbagai situasi

    Biasakan untuk melakukan percakapan lengkap dengan anak dalam kondisi apapun, saat anak bermain, di rumah, di sekolah, dalam kegiatan apapun yang sedang dilakukan anak. Meskipun anak masih kesulitan mengucapkan kata atau kalimat yang benar, teruslah berbicara pada anak dengan bahasa yang baik dan benar. Hal ini akan menstimulasi otak anak untuk memodel kalimat dan kata yang benar. Kalimat-kalimat yang kita ucapkan menjadi input di otak anak untuk direkam dan dikeluarkan kembali pada saat ia berbicara nantinya.

    i. Permainan tiba-tiba

    Permainan tiba-tiba merupakan permainan tidak terencana karena mengajari anak berbicara dari apa yang menarik perhatian anak saat itu. Misalnya anak tertarik pada kaleng berkas yang kebetulan tergeletak di lantai. Lantas anak mengambil, membuka dan menutup kaleng tersebut. Kesempatan ini dapat digunakan oleh orang tua atau terapis untuk mengajari konsep “ buka “ atau “tutup”. Caranya, orang tua atau terapis menutup kaleng sambil mengatakan, “tutup”. Lantas penutup kaleng tersebut diberikan kepada anak. Kemudian minta anak untuk mengikuti apa yang dilakukan sebelumnya. Atau, bisa juga menggunakan kaleng lain, agar orang tua atau terapis dan anak melakukan permainan ini secara bersamaan. Cara yang sama dilakukan juga untuk mengajari konsep,”Buka”.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - July 24, 2018
    Diskusi Dari:
    Rani Anggraeni

    Sore bu bidan.
    Saya saat ini tengah mengandung usia kehamilan tua, dan ini adalah kehamilan kedua saya. Saat persalinan saya yang pertama, saya kurang begitu banyak memiliki tenaga. Kata teman-teman saya, lebih baik pada persalinan kali ini saya ngemil jadi tenaga saya bisa bertambah. Yang mau saya tanyakan, jika saya makan atau ngemil dalam proses tahapan persalinan apakah berbahaya atau tidak? Terimakasih

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    Risky nur

    Malem dok, say hamil berusia 1bulan, saya ada asma, tapi semua tes lebih dan ronsen nya bagus semua, tidak menandakan penyakit paru-paru, saat asma mau kambuh pasti selalu batuk terlebih dahulu, pertanyaan saya bahayakah untuk janin saya dok

    Dijawab Oleh : Risky nur
    Diskusi Dari:
    yongstephensen3

    Pantangan makanan setelah sunat

    Dijawab Oleh : yongstephensen3
    Diskusi Dari:
    ANGGUN

    Halo Selamat Pagi Bu Bidan, saya Edhy Prayoga. Begini, saya sering mengalami kalau sperma saya itu keluar dengan sendirinya setiap saya sedang merasa cemas dan hal itu terjadi baik saat saya dalam keadaan sadar atau bahkan ketika sedang bermimpi. Bagaimana cara menyembuhkannya bu ? Saya merasa terganggu dengan kondisi seperti ini dan tolong segera dijawab ya. Terima kasih bu bidan.

    Dijawab Oleh : ANGGUN
    Diskusi Dari:
    Dian Poenya Raizo

    Saya mau tanya kemarin saya melakukan hubungan dengan suami saya tetapi kami berencana menunda momongan. yang jadi masalah tadi siang suami saya tidak sengaja mengeluarkan sperma setetes divagina(saya tidak terasa). lalu saya langsung minum pil KB ? apa pil KB bisa menunda kehamilan? atau pil kontrasepsi darurat jauh lebih manjur dan minum pil kb setelah berhubungan justru tidak berpengaruh dan kemungkinan kehamilan masih ada?
    mohon penjelassannnya

    Dijawab Oleh : Dian Poenya Raizo