×

Program Baru Mengenai Vaksin IPV Bagi Anak, Pentingkah ?

Bagikan Artikel :

Program Baru Mengenai Vaksin IPV, Pentingkah

Biasaya Vaksin polio diberikan melalui tetesan ke dalam mulut (OPV=Oral Polio Vaccine) berisi virus polio yang hidup tetapi dilemahkan, sehingga akan berkembang biak di usus, untuk kemudian merangsang usus dan darah sehingga membentuk zat kekebalan (antibodi) terhadap virus polio liar. Sehingga bila ada virus polio liar masuk ke dalam usus bayi/anak, virus polio liar tersebut akan dimusnahkan oleh zat kekebalan di usus dan di dalam darah , sehingga tidak dapat berkembang biak, tidak membuat bayi / anak tersebut sakit, dan tidak dapat menyebar ke anak-anak sekitarnya.

Berbeda dengan IPV (Inactivated Polio Vaccine), vaksin ini merupakan imunisasi Polio yang diberikan secara suntik yang berisi virus polio mati untuk membantu sel darah putih dan pertahanan tubuh mengenali dan membuat pertahanan tubuh yang sesuai untuk melindungi tubuh dari penyakit polio. Sekarang ini, direkomendasikan oleh IDAI bahwa pemberian vaksinasi polio IPV adalah minimal 1x bersamaan dengan pemberian polio tetes (OPV) yang ketiga dan DPT ketiga saat usia 4 bulan. Hal ini dikarenakan selama 3 bulan awal kehidupan, anak masih mendapatkan perlindungan terhadap polio sebagian dari ibunya, sedangkan pada usia 4 bulan, perlindungan dari ibu amat sangat sedikit, sehingga pemberian vaksinasi pada masa ini dianggap lebih memberikan pengaruh yang optimal.

Waktu Pemberian Vaksin IPV

Pemberian IPV dianjurkan 1x saat jadwal pemberian vaksin OPV yang ketiga (di usia 4 bulan). Namun bila ingin diberikan lebih dari 1x, maka IPV diberikan pada usia 2, 4, 6-18 bulan dan 6-8 tahun

Bila Anak Tidak Diberikan Vaksin IPV

Tidak memberikan IPV pada anak Anda, sebenarnya tidak memberikan efek samping yang akan membuat kekebalan tubuh terhadap Polio menurun, namun meningkatkan resiko terjadinya kejadian lumpuh layuh yang berhubungan dengan vaksin OPV.

Anak Yang Tidak Diperbolehkan Mendapatkan Vaksin IPV

1. Memiliki reaksi alergi yang parah terhadap imunisasi polio suntik, maka dianjurkan untuk tidak melakukan imunisasi polio suntik lagi.

2. Memiliki alergi terhadap antibiotik jenis polymyxin B, streptomycin, dan neomycin juga disarankan tidak menerima imunisasi polio.

3. Demam atau sedang sakit berat. Bila mengalami batuk pilek ringan, anak masih boleh mendapat imunisasi.

Efek Samping Pemberian IPV

Efek samping dari pemberian IPV adalah kemerahan di lokasi suntikan dan demam ringan. Demam ringan ini akan hilang dengan sendirinya tanpa pemberian obat penurun suhu.

Bila Anak Tidak Diberikan Vaksin IPV atau OPV

Bila tidak diberikan vaksin polio baik IPV ataupun OPV, anak anda akan berisiko terkena penyakit polio. Penyakit ini sudah cukup jarang ditemukan karena vaksin polio termasuk dalam imunisasi dasar yang wajib diberikan untuk anak, namun bila terkena infeksi virus polio, anak dapat mengalami kelumpuhan permanen pada kedua kaki, dan pada 5-10% dari seluruh kasus polio, kelumpuhan juga menyerang saluran pernafasan yang menyebabkan kematian.

Polio adalah penyakit menular yang menyerang sistem saraf pusat sehingga menyebabkan kelumpuhan kaki. Vaksin polio dapat mencegah perkembangan penyakit ini. Vaksin polio itu sendiri terdiri dari dua jenis, yaitu vaksin tetes dan vaksin suntik.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : November 7, 2018

    Pertanyaan Pengunjung :

    Menstruasi yang terlalu lama

  • Oleh : Dian Poenya Raizo
  • 10 bulan, 2 minggu yang lalu

    Selamat sore, bidan saya mau tanya lagi, mengapa saya menstruasi terlalu lama. biasanya saya mens hanya 5-7 hari, namun sehabis menjalani treatment bekam saya menjadi mens terlalu lama bisa sampai 14 hari lebih, dan biasanya darah yang keluar setelah 7 hari berwarna merah kehitaman. saya takut karena katanya kalau lebih dari 14 hari itu darah penyakit. padahal 2 bulan lalu saya bekam sebelum haid. mohon penjelasannya terimakasih

    Apakah Ada Cara Untuk Meringankan Rasa Sakit Saat Bersalin?

  • Oleh : Fitriyan Tng
  • 2 tahun, 6 bulan yang lalu

    Sore bu bidan, alhamdulillah bulan ini menginjak usia kehamilan 9 bulan. Dan ini adalah kehamilan kedua saya. Biasanya saat menuju proses lahiran ada beberapa rasa sakit, apakah ada beberapa tips untuk meringankannya? Saya khawatir, karena kelahiran anak saya yang pertama itu rasa sakitnya parah sekali bu bidan.
    Saya tunggu jawabannya ya, terimakasih 🙂

    Program Hamil

  • Oleh : Uchi Susilawati
  • 2 tahun, 5 bulan yang lalu

    Selamat siang Dok. Saya sudah menikah kurang lebih 2 tahunan. Sampai saat ini saya belum hamil juga. Memang dulu saya sempat merasakan haid yang tidak biasanya saya rasakan. Saat ini, saya sedang bekerja di pabrik dan meraskan haid yang tidak biasanya saya rasakan yang membuat saya lemas dan bahkan mengeluarkan gumpalan darah sebesar ati aya. Yang saya mau tanyakan itu berpengaruh tidak dengan masalah kehamilan? soalnya sampai sekarang saya belum hamil juga, padahal sami saya sudah ingin segera memiliki keturunan

    Sakit perut saat hamil berbahaya kah?

  • Oleh : Tika
  • 2 tahun, 2 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan, saya mau bertanya akhir-akhir ini saya sering mengalami sakit perut oh ya saya sedang hamil 7 bulan apakah hal ini normal atau berbahaya. Mohon jawabannya

    Cara mengatasi demam yang disertai diare pada anak 1 tahun

  • Oleh : Riri
  • 2 tahun, 8 bulan yang lalu

    Selamat siang, Maaf sebelumnya saya mau bertanya bagaimana cara mengatasi demam yang disertai pada anak usia 1 tahun. Karena sudah 3 hari anak saya mengalami demam yang disertai dengan diare. Anak juga tidak mau makan dan sering rewel. Kemarin diperiksa ke dokter dan demam sempat turun setelah diberikan obat penurun demam, namun esoknya suhu tubuhnya kembali naik dan intensitas diare semakin sering. Mohon penjelasannya.

    Terimakasih sebelumnya.

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan