×

Si Kecil Gelisah Bahkan Menjerit Saat Tidur? Waspada Night Terror Yah Bun!

Bagikan Artikel :

Si Kecil Gelisah Bahkan Menjerit Saat Tidur? Waspada Night Terror Yah Bun!

Sebagai orang tua tentu akan merasa tenang dan bahagia apabila si kecil bisa tidur dengan nyenyak tanpa gangguan apapun. Tapi pernah kah menemui Si Kecil menjerit seperti mengalami tindihan saat tidur? Nah itu tandanya Si Kecil mengalami night terror. Sleep terror ini berbeda dengan mimpi buruk Bun. Meski belum cukup familiar, night terror merupakan salah satu gangguan tidur yang umum diidap oleh bayi dan anak-anak berusia 3-12 tahun.

Penyebab Night Terror

Night terror terjadi karena sistem saraf anak belum matang. Secara umum, kondisi ini menyerupai mimpi buruk yang timbul dengan efek dramatis. Night terror biasanya terjadi 2-3 jam setelah anak mulai tidur. Saat tertidur dan mengalami night terror, Si Kecil biasanya akan bernapas dengan cepat, menangis, menjerit, mengigau, terlihat marah, atau ketakutan. Bahkan tanpa sadar, ia bisa menendang barang-barang di sekitarnya atau berjalan dari tempat tidurnya.

Gejala tersebut dapat berlangsung selama kurang lebih 10-30 menit. Setelah itu, Si Kecil biasanya akan kembali tenang dan tertidur seperti biasa. Berbeda dengan mimpi buruk biasa, setelah mengalami night terror, Si Kecil akan bangun di pagi hari tanpa mengingat kejadian yang dialaminya semalam.

Night terror dapat dipicu oleh beberapa hal. Mulai dari lelah, stres, demam, dan pengaruh obat tertentu yang dikonsumsi Si Kecil. Umumnya, kondisi ini akan hilang dengan sendirinya saat anak beranjak dewasa, seiring dengan semakin matangnya sistem saraf. Namun, jika hal ini terus-menerus terjadi atau bertambah berat, hingga mengganggu waktu tidurnya sehari-hari, sebaiknya tidak dibiarkan tanpa penanganan.

Kapan Biasanya Night Terror Terjadi?

Night terror umumnya terjadi di sepertiga pertama hingga awal malam. Teror ini jarang terjadi selama tidur siang.

Teror biasanya dimulai sekitar 90 menit setelah tertidur. Selama mengalami teror tidur, anak akan berteriak ketakutan, tatapan terbelalak, berkeringat, menendang, meronta, dan menangis histeris.

Selama waktu teror, anak menjadi tidak responsif terhadap rangsangan, tidak menyadari kehadiran orang tua, dan biasanya tidak berbicara. Kondisi ini biasa berlangsung beberapa menit hingga 30 menit. Kemudian, anak lebih santai dan bisa tidur normal.

Related Posts :

    Gangguan tidur ini diklasifikasikan sebagai parasomnia, yaitu perilaku atau pengalaman yang tidak diinginkan selama tidur.

    Cara Mengatasi Night Terror

    1. Jangan Dibangunkan!
      Jangan membangunkan Si Kecil saat ia mengalami night terror, apalagi secara mendadak. Sebab, hal ini justru bisa membuatnya semakin marah. Sebaliknya, cobalah cara yang lebih lembut dengan memeluknya dan memberikan sentuhan lembut untuk menenangkan.
    2. Awasi
      Night terror kemungkinan menyebabkan anak terjatuh dari tempat tidur atau turun dari tempat tidur dan mengambil barang yang ada di sekitarnya. Untuk itu, sebaiknya jangan tinggalkan Si Kecil, sampai ia benar-benar kembali tidur dengan tenang. Pastikan juga untuk tidak meletakkan barang-barang berbahaya di sekitar tempat tidur Si Kecil.
    3. Atur Jadwal
      Pada pagi hingga siang hari, sebisa mungkin atur kegiatan rutin dengan pola yang sama sehingga bayi minum ASI, bermain, dan bersiap tidur berada di waktu yang kurang lebih sama pada tiap harinya.
    4. Ajak Bermain di Siang Hari
      Kegiatan di sepanjang siang dapat membuat bayi dapat tidur lebih lelap di malam hari. Rangsang bayi dengan berbagai hiburan untuk bayi, seperti menyanyi. Di siang hari, pastikan rumah mendapat pencahayaan yang terang.
    5. Mandi atau Membacakan Cerita Menjelang Tidur
      Bentuk kegiatan rutin harian menjelang tidur, seperti mandi, membacakan buku, atau mendengarkan musik. Lama-kelamaan, bayi akan terbiasa dan mengasosiasikan aktivitas ini dengan tidur. Tetapi hindari menerapkan rutinitas baru saat anak sedang sakit.
    6. Kenali Tanda-Tanda Si Kecil Mengantuk
      Saat bayi sudah tampak mengantuk, tempatkan dia di tempat tidur agar dia turut terbiasa untuk tidur dengan sendirinya. Anak yang mengantuk dapat ditandai dengan mengucek mata, menguap, mata berair, rewel, hingga menarik-narik telinga. Maka dari itu, jangan sampai terlambat menempatkan bayi ke tempat tidur. Kondisi fisik bayi yang terlalu lelah justru menjadikan bayi lebih susah tidur. Jika tidak, dia cenderung akan bangun lebih cepat.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : July 14, 2020

    Pertanyaan Pengunjung :

    Ciri2 ibu hamil terkena rubella dan sejenisnya

  • Oleh : Rara Anteng
  • 1 tahun, 1 bulan yang lalu

    Dok mau tanya. Pas hamil 5 bln saya masuk rumah sakit karna semua otot saya sakit dan panas juga setelah itu memasuki usia kandungan 30w jari kaki tengah saya sakit sprt kesemutan itu sampai 1bln tidak hilang2. Dan sekarang memasuki 37w saya malah flu atau sering keluar lendir di hidung dan mulut apakah itu ciri2nya virus rubella dok, secara kerja saya sering berinteraksi dgn anak2 yg terkena rubella dari kandungan . terimakasih

    Wasir (Ambeyen)

  • Oleh : Intan Cahyaning Palupi
  • 1 minggu, 1 hari yang lalu

    Selamat siang bu bidan.. Maaf mengganggu waktunya. Bu, saya ingin bertanya.. Ini kehamilan pertama saya dan dari sebelum menikah saya sudah ada ambeyen eksternal yg nggak bisa masuk lagi. Posisi ambeyen ini dibagian atas dekat dengan perineum, tapi selama ini belum pernah sampai berdarah, hanya bengkak saja setelah bab tp akan kembali k ukuran semula dalam beberapa jam. Usia kehamilan saya sekarang 31minggu bu. Apa saya tetap bisa melahirkan secara normal yaa bu?
    Terima kasih sebelumnya bu

  • Oleh : Intan Cahyaning Palupi
  • siklus haid

  • Oleh : liya
  • 1 tahun, 12 bulan yang lalu

    bu bidan, yang ingin aku tanyakan adalah ketika pms sudah datang namun haid tidak kunjung tiba, apakah itu tidak apa2 ? semenjak menikah, siklus haid saya jadi kacau padahal sebelum menikah siklus haid saya 30 hari

    Mual dan Muntah Saat Menjalankan Ibadah Puasa

  • Oleh : Ratna Fitria Febriani
  • 4 tahun, 1 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya. Saya ini kan lagi hamil dan sekarang ini saya lagi puasa. Tapi belakangan ini saya sering merasa mual dan muntah lagi. Padahal di waktu awal-awal saya gak mengalami gangguan apapun. Tapi saya terus saja coba menyelesaikan puasa saya, dan sampai sekarang mungkin bisa dihitung yang batalnya. Yang saya takutkan itu, apakah kondisi yang saya alami ini bisa mengganggu kehamilan atau tidak ? Bagaimana solusinya bu bidan ? Terimakasih

  • Oleh : Ratna Fitria Febriani
  • Wasir / Ambeien Saat Hamil

  • Oleh : Ririn
  • 3 tahun, 11 bulan yang lalu

    Selamat pagi, saat ini saya tengah mengandung usia 8 bulan. Beberapa hari yang lalu saya mengalami sembelit, yang berujung (mohon maaf) anus saya perih. Saya pikir itu akan sembuh dalam sehari, tetapi kini rasa sakit dan perih bertambah parah, juga seperti ada yang mengganjal. Saya mendiskusikannya dengan suami saya, dan kami rasa itu adalah wasir / ambeien. Yang mau saya tanyakan, apakah bagi ibu hamil itu adalah kondisi yang wajar, dan apakah akan berdampak buruk bagi persalinan saya yang hanya beberapa minggu lagi? Lalu bagaimana cara mengobatinya?
    Terimakasih

  • Oleh : Ririn
  • Tanya Bidan