Bahaya Bayi Kedinginan dan Cara Mencegahnya

Curhat Bidan – Tahukah bunda jika bayi rentan mengalami kedinginan ? Mekanisme pengaturan suhu tubuh pada bayi belum berfungsi secara sempurna sehingga suhu tubuhnya bisa cepat menurun dan dapat menyebabkan kedinginan (hipotermia). Kondisi hipotermia sangat berbahaya karena beresiko tinggi membuat bayi mengalami sakit berat bahkan kematian. Karena itu, bunda sebaiknya jangan menyepelekan hal ini.

Bahaya Jika Bayi Kedinginan (Hipotermia)

Suhu tubuh normal manusia berkisar antara 36-37,5 derajat celcius. Bayi yang mengalami hipotermia suhu tubuhnya kurang dari 36 derajat celcius. Ada dua jenis hipotermia, yaitu hipotermia sedang (suhu tubuh 32-36 derajat celcius) dan hipotermia berat (suhu tubuh kurang dari 32 derajat celcius).

Saat suhu tubuh bayi menurun drastis, maka bisa menyebakan syaraf dan berbagai organ tubuh bayi tidak normal atau bahkan gagal fungsi. Masalah yang sering terjadi adalah gagal jantung dan sistem pernafasan, sebab hipotermia bisa mengakibatkan penyempitan pembuluh darah dan meningkatnya kebutuhan oksigen. Hal inilah yang membuat hipotermia berbahaya dan bisa berdampak kematian.

Untuk mencegah dampak yang serius sebaiknya bunda mengetahui gejala bayi yang mengalami hipotermia agar dapat segera ditangani. Berikut ini gejalanya :

  • Kulit bayi menjadi sangat merah dan terasa sangat dingin ketika disentuh.
  • Bayi sangat lesu, lemah, pucat, dan tidak bersuara.
  • Pada bayi baru lahir yang mengalami hipotermia, bayi tidak menangis saat dilahirkan.
  • Tubuh bayi bisa menggigil karena kehilangan panas tubuh dengan cepat.
  • Terjadi gangguan pernafasan yaitu nafas bayi menjadi sangat cepat.
  • Bayi terus menerus tidur, karena hipotermia bisa menyebabkan bayi mengantuk.
  • Bayi tidak merespon dengan baik terhadap ASI.
  • Detak jantung atau nadi bayi menurun dengan cepat.
  • Jika terkena hipotermia berat bayi bisa kehilangan kesadaran.

Cara Mencegah Bayi Kedinginan (Hipotermia)

Sebagai tindak pencegahan agar bayi tidak mengalami hipotermia setelah dilahirkan, pihak rumah sakit biasanya menerapkan prosedur yaitu bayi baru kahir harus segera dikeringkan dengan handuk dari kepala dan kemudian seluruh tubuh bayi. Setelah kering bayi akan dibungkus dengan selimut dan diletakkan telungkup di atas dada ibunya untuk mendapatkan kehangatan. Tim medis atau bidan pun akan menunda memandikan bayi baru lahir sampai suhu tubuh bayi stabil.

Ketika bayi yang baru lahir sudah lepas dari perawatan rumah sakit atau bidan, bunda bisa melakukan langkah-langkah berikut untuk mencegah bayi kedinginan atau hipotermia :

  • Mengukur suhu tubuh bayi setiap 3 jam sekali, karena saat dimana pun bayi lebih rentan terkena hipotermia dibandingkan orang dewasa.
  • Untuk mengurangi resiko hipotermia bunda dianjurkan untuk sering menyusui bayi.
  • Hangatkan kamar bayi dengan lampu sekitar 15-40 watt dan taruh lampu sekitar 50 cm dari boks bayi.
  • Jangan biarkan bayi tidur di ruangan yang terlalu dingin. Suhu aman AC untuk bayi adalah 26 derajat celcius.
  • Selalu selimuti bayi, pakaikan baju hangat, dan pakaikan topi untuk menutupi kepala dan telinganya saat cuaca dingin.
  • Jangan bawa bayi keluar rumah saat cuaca hujan, dingin, dan malam hari.
  • Jangan lupa untuk sering memeriksa popok bayi. Jika si kecil buang air , segera ganti popoknya. Begitu juga jika memakai popok sekali pakai, jangan biarkan popok terlalu basah.
  • Segera ganti jika baju bayi basah.

Mengingat bahaya hipotermia pada bayi, bunda sebaiknya lebih memperhatikan kondisi bayi terutama saat suhu dingin. Apalagi jika bayi bunda lahir prematur, lahir dengan berat badan kurang dari 2,5 kg, skor APGAR (tes untuk menilai refleks bayi) kurang dari 7, dan bayi lahir kembar dua atau lebih. Kondisi bayi yang demikian biasanya lebih rentan terkena hipotermia. Pihak rumah sakit akan menempatkan bayi yang lahir dengan kondisi tersebut di inkubator sampai kondisinya stabil.

Jika bunda melihat tanda-tanda hipotermia pada bayi, sebaiknya segera lakukan skin to skin contact pada bayi. Pangku bayi dan tempelkan ke dada bunda. Suhu tubuh bunda yang hangat akan dialirkan ke bayi. Gunakan selimut atau kain hangat untuk menutupi tubuh bayi. Bunda juga perlu segera membawa bayi ke dokter agar bisa ditangani lebih lanjut.

Citra Dewi Amd.Keb - May 9, 2017
Diskusi Dari:
Sherly davies

Bu Bidan nama saya Adinda Laras dan sekarang ini saya sedang hamil untuk yang pertama kali jadi perasaan antara khawatir, takut dan cemas dan senang bercampur. Apa saya perlu melakukan tes torch bu ? Tapi saya tidak memiliki riwayat pelihari kucing dan kehamilan saya juga baik – baik saja tapi tetap saja saya merasa takut. Menurut bu bidan saya harus bagaimana ?

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Jenni

Selamat siang dok, saya mau bertanya. Saat ini usia pernikahan saya menginjak 2 minggu. Saat saya melakukan hubungan intim dengan suami saya pertama kalinya, tiba tiba saya merasakan gatal di bagian vagina yang tidak tertahankan. Selain itu, dari bagian vagina saya juga keluar cairan putih yang di sertai dengan kepingan putih seperti susu. Selain itu, saya juga sering merasakan gatal, perih dan juga sakit yang begitu dasyat ketika melakukan hubungan. Apakah ini merupakan hal yang serius bagi kesehatan?

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Ratu

Pagi Bu Bidan, sodara saya kemarin mengalami keguguran yang diakibatkan oleh kehamilan anggur atau kosong. Namun, hal itu sebelumnya tidak diketahui oleh keluarga kami dan sebelumnya juga kami menyangka sodara saya mengalami kehamilan normal.

Nah, belajar dari pengalaman sodara saya, bagaimana cara mengetahui lebih dini mengenai hamil anggur itu? dan adakah gejala yang membedakannya?

Dijawab Oleh : Ratu
Diskusi Dari:
Anonymous

Saya hamil 8 minggu tp sblmnya tdk masalah tp saya ada flek dan dan darah saat pup. Rasanya kaya haid

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
juwita

Siang Bu Bidan, saya mau tanya, pada bayi usia 7 bulan berapa kali frekuensi BAB yang normal ?

Perlu Jawaban