×

Berbagai Penyebab Bayi Mengalami Kejang dan Cara Mengatasinya

Bagikan Artikel :

Bidan Online – Melihat bayi yang tiba-tiba mengalami kejang dapat membuat para orang tua merasakan panik dan khawatir. Sebenarnya apa sih yang dapat menyebabkan terjadinya kejang pada bayi? Bagaimanakah cara mengatasi kondisi tersebut?

Kejang merupakan suatu kondisi ketika adanya masalah pada fungsi otak yang dapat menyebabkan tubuh menjadi bergerak tanpa bisa dikendalikan. Pada gerakan tubuh tersebut terjadi diluar kesadaran dan perhatian dari fungsi otak. Terdapat berbagai jenis yang dapat terjadi dan penyebab yang berbeda-beda. Pada setiap jenis kejang bisa saja berpengaruh untuk sebagian anggota tubuh atau bahkan semua anggota tubuh.

Lalu apa yang menyebabkan bayi kejang?

Fungsi dan gerakan tubuh diatur oleh bagian otak lewat hantaran sinyal listrik (neurotransmitter) yang dikirim menuju saraf-saraf otot. Kejang akan terjadi akibat dari adanya kelainan aktivitas sinyal listrik tersebut sehingga dapat menyebabkan gangguan pada gerakan, kesadaran, sensasi, atau bahkan menimbulkan perilaku ganjil tanpa dengan disadari serta tanpa bisa dikendalikan oleh tubuh.

Adanya kelainan pada aktivitas neurotransmitter dapat dipicu oleh adanya kerusakan saraf yang disebabkan oleh cedera kepala atau cacat lahir, masalah dengan keseimbangan senyawa kimia yang ada dalam otak, infeksi, bahkan hingga demam tinggi.

Terjadinya kejang pada bayi cenderung disebabkan oleh demam tinggi yang disebut dengan kejang demam (step). Kejang demam sering terjadi pada anak-anak yang berumur 6 bulan hingga 5 tahun. Penyebab kejang demam yaitu terjadinya demam tinggi akibat dari peradangan atau adanya infeksi. Hal ini diduga faktor genetik yang berperan dalam kasus kejang anak terutama apabila terdapat riwayat epilepsi didalam anggota keluarga.

Gejala Bayi Kejang

Pada umumnya gejala yang akan timbul saat bayi mengalami kondisi kejang yaitu terjadinya kaku pada otot, bola mata yang memutar ke atas dan kelojotan sekujur tubuh. Tetapi tidak semuanya kejang akan melibatkan gerakan kejut yang tidak henti pada seluruh tubuh. Tubuh anak juga akan mengalami lemas secara tiba-tiba seperti tidak bertenaga sehingga akan terjatuh. Selain itu dengan mata yang berkedip-kedip tetapi tatapan mata yang kosong serta tidak ada respon.

Related Posts :

    Bahkan kondisi kejang yang lebih parah yaitu bayi akan diam mematung dan tampak tidak bernafas, bibir yang membiru hingga mengeluarkan busa dari mulutnya.

    Cara Mengatasi Bayi Kejang

    Pertolongan pertama yang bisa dilakukan yaitu dengan cara membaringkan bayi tersebut pada bidang mendatar (lantai, kasur). Posisikan tubuhnya dengan berbaring ke samping guna untuk mencegah air liur atau muntah masuk kedalam saluran nafas. Longgarkan pakaian supaya lebih nyaman untuk bernafas.

    Untuk mengatasi pada anak kejang, jangan memasukkan benda apapun kedalam mulut. Karena seseorang yang mengalami kejang tidak boleh diberikan makanan ataupun minuman apapun. Jika memberikan makanan atau minuman maka dapat menyebabkan si kecil tersedak, sehingga pada seluran pernafasan akan tersumbat dan berujung pada henti nafas. Selain itu jangan lakukan dengan cara menahan kaki atau tangan secara paksa ketika kejang karena akan menyebabkan patah tulang.

    Setelah kondisi bayi berangsur pulih, biarkan ia beristirahat. Karena saat sudah mengalami kejang, biasanya sang anak akan merasakan ngantuk atau bahkan masih belum sepenuhnya sadar. Dan perlu diawasi hingga si kecil terbangun dan sudah sadar sepenuhnya. Supaya kita mengetahui kondisi bayi yang dialami, alangkah baiknya untuk mencari tahu penyebabnya dan konsultasikan pada dokter.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : January 19, 2018

    Pertanyaan Pengunjung :

    Pertanyaan

  • Oleh : Ganda Yana
  • 3 tahun, 7 bulan yang lalu

    Dok,apa emng bener kalo penis bersentuhan dengan vagina bisa hamil?

  • Oleh : Ganda Yana
  • Masalah Payudara

  • Oleh : Imi Yanti
  • 3 tahun, 3 bulan yang lalu

    Bismillah

    Akak, saya Imi dari Bandung, umur saya 23 dan belum menikah
    Saya dapat wabsite ini dari youtube Curhat Bidan TV,,
    Maaf kak mau tanya, kalau payudara sebelah kiri bawah saya terdapat benjolan kecil disertai rasa sakit, itu kenapa yah? Dan saya coba tekan rasanya nyeri gt, tapi gak ada cairan yang keluar, itu kenapa yah dok?

  • Oleh : Imi Yanti
  • Kehamilan

  • Oleh : Nahda nisa
  • 3 tahun yang lalu

    Saya mau Tanya
    HPHT saya 10 februari 2021 Dan sekarang sdah tanggal 18 maret 2021 tp belum haid apa saya Hamil……?
    Dan klau hamil usia kandungan saya berapa minggu……?

    Terimakasihh

  • Oleh : Nahda nisa
  • Alasan kenapa ibu bisa meninggal saat melahirkan

  • Oleh : Ai Ni
  • 7 tahun, 6 bulan yang lalu

    Sore bu, saya mau nanya nih.
    Saat ini saya mengandung usia kehamilan 8 bulan, menjelang melahirkan saya menjadi banyak ketakutan sekali. Takut terjadi apa-apa saat persalinan yang nantinya bisa meibuhayakan saya maupun bayi saya. Apalagi setelah saya meibuca beberapa artikel yang menyebutkan bahwa angka kematian ibu saat melahirkan lumayan tinggi. Nah yang mau saya tanyakan ialah, sebenarnya apa sih penyebabnya kematian ibu melahirkan tersebut? Mohon infonya ya. Terimakasih

  • Oleh : Ai Ni
  • Konsultasi KB

  • Oleh : Tika
  • 5 tahun, 11 bulan yang lalu

    Mohon masukan dan saran nya bu bidan.
    saya melahirkan sesar, setelah masa nifas selesai, saya berencana pakai KB IUD tetapi menurut bidan yang saya datangi tidak bisa,
    harus menunggu 3 bulan setelah operasi.
    Jadi, sebagai alternatif nya saya KB suntik 3 bulan, karena saya menyusui.
    tapi Setelah 3 bulan kemudian saya tidak suntik KB lagi. karena saya ingin Haid normal setiap bulan nya.

    Waktu itu saya suntik KB bulan oktober, sampe bulan ini saya belum dapat haid juga.
    jika saya berhubungan dengan suami pasti saya menggunakan Kondom. saya ingin pakai KB IUD, tetapi sampai saat ini saya blm haid.
    setau saya, pemasangan IUD dilakukan jika kita sedang haid.

    pertanyaan nya:
    kanapa yah, saya blm haid juga ? padahal saya sudah tidak pakai KB suntik lg.

    Terima Kasih.

    Tanya Bidan