Ketahui Bayi Baru Lahir Tidak Menangis dan Cara Penanganannya

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • www.curhatbidan.com – Pada umumnya saat seorang bayi telah dilahirkan, maka bayi tersebut akan menangis. Karena hal ini merupakan reaksi pertama yang dapat dilakukan oleh seorang bayi. Dengan menangis menandakan bahwa organ paru-paru pada bayi sudah mulai berfungsi. Ketika masih dalam rahim, oksigen yang didapat oleh bayi yaitu dari melalui plasenta. Maka setelah dilahirkan, bayi sangat perlu menangis untuk membuka rongga pernafasan serta menghirup oksigen ke dalam paru-paru.

    Bayi yang menangis saat dilahirkan juga merupakan suatu reaksi dari perubahan yang pernah dialami oleh bayi. Ketika masih berada dalam kandungan ibu, bayi akan merasakan perlindungan, kenyamanan, dan kehangatan didalam suasana rahim yang gelap. Sedangkan saat dilahirkan, maka bayi akan merasakan udara luar yang dingin serta merasakan adanya cahaya. Dari perubahan lingkungan dan juga adaptasi ini disikapi oleh bayi dengan cara menangis.

    Namun tidak pada semua bayi akan menangis saat dilahirkan. Salah satu penyebab dari bayi tidak menangis atau terjadinya terlambat menangis saat dilahirkan karena kelahiran atau kondisi prematur. Kelahiran prematur yaitu proses persalinan yang dilakukan sebelum pada usia kehamilan 37 minggu atau 3 minggu lebih awal dari masa waktu normal perkiraan persalinan.

    Oleh karena itu tangisan pertama pada bayi adalah hal yang sangat wajar dan wajib, karena jika hal tersebut tidak terjadi maka justru akan menjadi pertanda adanya suatu gawat bayi. Sehingga petugas kesehatan pun harus segara melakukan tindakan yang cepat dalam mengatasi masalah tersebut.

    Penyebab

    Penyebab dari bayi tidak menangis saat lahir sangat banyak. Bahkan pada bayi yang pada saat dalam pemeriksaan kondisinya baik, bisa saja pada saat lahir tidak langsung menangis, hal ini disebabkan oleh berbagai hal tertentu, diantaranya :

    1. Sebelum Persalinan

    Pada kondisi ibu sebelum melakukan persalinan memiliki potensi menyebabkan bayi baru lahir tidak menangis bahkan tidak bernafas. Kondisi ini diantaranya :

    • Ibu menderita penyakit Diabetes Mellitus – Ibu yang menderita DMG (Diabetes semasa kehamilan), maka sekitar 40% akan melahirkan bayi Makrosomia (bayi besar) yang merupakan salah satu resiko penyebab terjadinya trauma lahir, asfiksia pada bayi baru lahir, fraktur, dan sindrom gawat nafas.
    •  Ibu memiliki panggul sempit – Panggul sempit (Disproportio Selafo Pelvik) akan terjadi apabila ukuran pada tulang pelvic ibu tidak cukup dan bentuknya tidak tepat untuk melewati kepala janin. Kondisi ini maka kepala sanga janin belum masuk pada pintu atas panggul, maka pembukaan akan berlangsung lama, dan kemungkinan air ketuban akan pecah sebelum pada waktunya sehingga kepala tidak akan menekan pada serviks kecuali sang bayi sangat kuat. Pada kondisi ini dapat menyebabkan adanya suatu tekanan pada janin atau karena posisi yang tidak normal sehingga membuat sang janin sulit untuk bernafas.
    • Terjadi pendarahan sebelum melahirkan – Pendarahan yang terjadi sebelum melahirkan disebabkan oleh adanya kelainan plasenta, kelainan insersi tali pusar atau pembuluh darah pada selaput air ketuban.
    • Warna air ketuban hijau – Sangat bahaya jika bayi meminum air ketuban hijau yang kental atau bercampur mekonium yang mungkin bisa saja terjadi.
    • Infeksi pada ibu – Jika ibu mengalami anemia atau penyakit infeksi lainnya sehingga akan mengakibatkan sang janin saat dalam kandungan menderita Retardasi Pertumbuhan dalam Rahim.
    • Ibu menderita Preeklamsia – Hal ini ditandai dengan adanya peningkatan tekanan darah pembengkakan dan terjadinya proteinuria. Kondisi ini sangat beresiko sehingga menyebabkan sindrom gawat nafas, prematuritas, bahkan kematian pada sang janin.

    2. Selama Persalinan

    Bayi akan mengalami kesulitan untuk bernafas dan tidak akan menangis saat dilahirkan apabila bayi lahir sungsang dan jalan lahir pada sang ibu sempit. Penekanan tali pusar pada bagian tubuh bayi, bayi kembar, bentuk rahim yang tidak normal, serta tumor pada rahim juga dapat mengganggu pada pernafasan sang bayi. Asfiksia dapat terjadi apabila plasenta atau ari-ari terlepas dengan terlebih dulu dan bayi akan terlilit tali pusar. Dan kejadian seperti itu dikenal sebagai istilah kalung usus.

    3. Setelah persalinan

    Resiko dari asfiksia atau bayi yang saat lahir tidak bernafas dengan cara spontan, ternyata tidak berakhir dengan sendirinya setelah bayi terlahir. Sesudah melakukan persalinan maka asfiksia terjadi jika bayi memiliki tumor pada organ paru-paru, terjadi kelainan pada jantung, menderita sepsis, atau menderita penyakit paru berat.

    Pada dasarnya penyebab dari bayi baru lahir tidak menangis karena adanya gangguan pada sistem pernafasan, dan terutama pada organ paru-paru. Sehingga mengakibatkan gangguan oksigen didalam tubuh bayi, dan akan berdampak pada perkembangan sang bayi.

    Cara Penanganannya

    Jika bayi baru lahir tidak menangis maka harus segera melakukan tindakan awal seperti :

    1. Menjaga kehangatan tubuh bayi
    Langkah awal yang harus dilakukan adalah dengan menjaga kehangatan pada sang bayi. Karena tindakan ini dapat dilakukan dengan cara mengeringkan serta menyelimuti tubuh bayi, karean suhu hangat sangat diperlukan oleh bayi supaya terus bertahan hidup.

    2. Atur posisi kepala bayi serta bersihkan saluran pernafasan
    Supaya sistem pernafasan pada bayi dapat berjalan dengan normal dan lancar, maka posisi kepala bayi juga perlu diatur dengan baik (posisi kepala sejajar dengan tubuh). Selain itu juga bersihkan dari berbagai macam penyumbat yang terdapat pada saluran pernafasan (mulut dan hidung).

    3. Berikan rangsangan taktil
    Rangsangan taktil merupakan rangsangan yang dilakukan untuk merangsang pernafasan bayi dengan cara menepuk atau menyentil pada bagian telapak kaki dan punggung bayi.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - March 31, 2017
    Diskusi Dari:
    frenni franita

    Selamat pagi bu bidan saya mau bertanya, saya siska umur 26 tahun sudah beberapa bulan ini saya mengalami mentsruasi dua kali dalam sebulan apakah itu normal. Dan apa penyebab menstruasi terjadi dua kali dalam sebulan? mohon penjelasannya trims

    Dijawab Oleh : frenni franita
    Diskusi Dari:
    Asti Anisa

    Sore dok, saat ini saya sedang hamil 7 minggu. Tapi kemarin, saya menemukan ada bercak darah atau flek pada celana dalam. Itu pertanda apa yah dok ? saya takut, apa itu menjadi tanda keguguran atau bagaimana ? Mohon penjelasannya yah dok. Terimakasih.

    Dijawab Oleh : Asti Anisa
    Diskusi Dari:
    Rennym

    Siang bu bidan.. Saya hamil anak pertama.. Usia kehamilan sy jalan 8 bln.. Tapi payudara saya blum ada tanda2 memproduksi asi.. Apa itu normal? Atau berbahaya? Apakah saat nanti melahirkan ada kemungkinan asi bisa keluar?

    Dijawab Oleh : Rennym
    Diskusi Dari:
    Rennym

    Siang dok, saya mau tanya kenapa ya ko di bagian bawah dagu saya ada benjolan yang apabila di pegang, di raba atau tersentuh itu sakit. Apa ada hubungannya dengan sariawan? Soalnya saat ini saya sedang sariawan, mohon penjelasannya dok

    Dijawab Oleh : Rennym
    Diskusi Dari:
    Nani Mulyaningsih

    Selamat pagi bu bidan, saya wanita usia 25 tahun dan sudah menikah. Saya mau bertanya bu bidan sudah beberapa minggu ini menstruasi saya hanya berlangsung selama 2 hari saja. Bulan-bulan kemaren biasanya saya menstruasi 4 sampai 5 harian. Apakah siklus menstruasi yang singkat ini berpengaruh pada kesehatan saya? Mohon jawabannya bu bidan trims

    Dijawab Oleh : Nani Mulyaningsih