×

Ketahui Jenis Dan Manfaat Imunisasi Untuk Bayi

Bagikan Artikel :

Imunisasi merupakan suatu usaha yang dilakukan oleh manusia yang sangat bermanfaat bagi kesehatan dan juga kelangsungan hidup manusia. Imunisasi berasal dari kata imun yang artinya kebal atau resisten. Atau juga disebut dengan vaksinasi yaitu pemberian vaksin ke dalam tubuh yang bertujuan untuk memberikan kekebalan terhadap suatu penyakit tertentu.

Manfaat dari imunisasi sangat luar biasa karena dalam pemberian imunisasi bagi kesehatan anak merupakan hal yang penting untuk diketahui oleh semua para orang tua yang tentunya menginginkan kesehatan, pertumbuhan serta perkembangan sang anak berjalan dengan baik dan optimal.

Bayi masih sangat rentan terhadap serangan penyakit, karena pada sistem kekebalan tubuhnya belum sebaik pada orang dewasa. Imunisasi ini dilakukan dengan cara bertahap, dan vaksin yang diberikan juga disesuaikan dengan usia bayi. Untuk itu melakukan imunisasi sangatlah baik bagi kesehatan supaya terhindar dari berbagai macam penyakit yang berbahaya, cacat, ataupun kematian.

Manfaat Imunisasi Bagi Bayi

Berikut beberapa manfaat melakukan imunisasi bagi bayi, diantaranya:

– Meningkatkan kekebalan tubuh.
– Meningkatkan prosentase hidup.
– Mencegah terjangkit dari penyakit berbahaya.
– Menyelamatkan generasi selanjutnya.

Jenis Imunisasi Pada Bayi

Prinsip dalam pemberian imunisasi ini adalah dengan memasukkan kuman yang telah dilemahkan pada dalam tubuh yang berfungsi untuk menangkal penyakit. Dan cara pemberian ini melalui suntikan (injeksi) atau oral (lewat mulut). Dengan melalui imunisasi ini maka beberapa penyakit seperti cacar bisa dilenyapkan.

Imunisasi untuk bayi dibedakan menjadi 2 kategori yaitu imunisasi wajib dan imunisasi tambahan (dianjurkan). Pada imunisasi wajib, pemerintah mewajibkan 5 jenis vaksinasi bayi yaitu BCG, Polio, Hepatitis B, DPT, dan campak. Karena menurut WHO dari semua kategori tersebut sangat diwajibkan dikarenakan dampak akibatnya pengaruh dari penyakit tersebut akan dapat menyebabkan kecacatan bahkan kematian. Sedangkan pada jenis imunisasi tambahan hanya dianjurkan untuk menambah daya tahan tubuh terhadap beberapa jenis penyakit, yang dimana vaksinnya meliputi Hib, Pneumokokus (PCV), Influenza, MMR, Hepatitis A, varisela, Tifoid, dan HPV.

Berikut beberapa jenis imunisasi yang dibedakan menjadi beberapa macam yang sesuai dengan perkembangan bayi, diantaranya:

1. Imunisasi Hepatitis B

Dalam pemberian hepatitis B ini sangat bermanfaat dalam mencegah virus hepatitis B yang dapat menyerang bahkan merusak pada hati. Dan jika hal tersebut terjadi sampai dewasa maka akan dapat menyebabkan munculnya kanker hati.

Related Posts :

    2. Imunisasi BCG

    Pemberian BCG (Bacillus Celmette Guerin) dan juga imunisasi BCG sangat bermanfaat untuk mencegah timbulnya penyakit TBC. Dan dilakukan sebanyak sekali pada bayi sebelum usia 3 bulan. Biasanya dilakukan pada bayi saat berusia 1 bulan.

    Apabila bayi sudah berusia lebih dari 3 bulan dan belum mendapatkan imunisasi BCG maka harus dilakukan dengan uji tuberkulin supaya mengetahui apakah bayi sudah terpapar bakteri TBC. Dan imunisasi ini dapat diberikan apabila hasil tes tuberkulin negatif.

    3. Imunisasi DPT

    Pemberian vaksin DPT dilakukan untuk mencegah penyakit difteri, pertusis, dan tetanus. Dalam pemberian ini diberikan pada bayi saat bulan ke 2, 4, 6, 18, tahun ke 5, dan 12. Seperti yang telah kita ketahui bahwa penyakit difteri ini dapat menyebabkan pembengkakan dan juga penyumbatan pada saluran pernafasan serta melemahkan jantung karena terkena racun. Sementara pada tetanus terjadi bakteri yang menyerang saraf otot tubuh, sehingga akan menyebabkan sulit untuk bernafas, bergerak, sehingga otot menjadi kaku.Sedangkan pada penyakit pertusis merupakan penyakit yang disebabkan oleh adanya bakteri bordetella pertusis yang akan mengakibatkan radang paru-paru (pneumonia).

    4. Imunisasi Polio

    Pemberian vaksin polio yang bertujuan untuk mencegah polio. Penyakit polio ini akan menyebabkan kelumpuhan pada anak. Maka dari itu pemberian vaksin ini harus dilalukan beberapa kali yaitu pada bayi berusia 0, 2, 4, 6, 18 bulan dan terakhir tahun ke 5.

    5. Imunisasi Campak

    Pemberian vaksin ini dilakukan sebanyak 2 kali yaitu pada saat bayi berusia 9 bulan dan tahun ke 6. Tujuannya yaitu untuk mencegah penyakit campak pada anak.

    Berikut jadwal dalam pemberian imunisasi pada bayi :

    Demikian informasi mengenai jenis dan juga manfaat imunisasi pada bayi, semoga bermanfaat 🙂

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : February 17, 2017

    Pertanyaan Pengunjung :

    Sdh hamil 8 bln blum ada tanda2 memproduksi asi

  • Oleh : Sabilillah Anjani Cintakamoesllu
  • 3 tahun, 10 bulan yang lalu

    Siang bu bidan.. Saya hamil anak pertama.. Usia kehamilan sy jalan 8 bln.. Tapi payudara saya blum ada tanda2 memproduksi asi.. Apa itu normal? Atau berbahaya? Apakah saat nanti melahirkan ada kemungkinan asi bisa keluar?

    Kehamilan

  • Oleh : dimas syahputra
  • 8 bulan, 1 minggu yang lalu

    Dan jika penis tidak berejakulasi apakah bisa hamil?(penis dan vagina bertemu 1 sama lain)

    Ketinggalan memberikan imunisasi anak

  • Oleh : Aryanto Id
  • 4 tahun, 2 bulan yang lalu

    assalamu’alaikum
    bu bidan, saya ingin tanya dong kemaren anak saya berumur 4 bulan katanya harus diberikan vaksin DPT namun kemaren pas jadwal imunisasi lagi demam jadi saya telat memberikan vaksin nya. apakah itu tidak berbahaya ? apakah masih bisa diberikan imunisasi DPT tersebut ? terima kasih sebelumnya

  • Oleh : Aryanto Id
  • Impotensi

  • Oleh : Hasbi Syadiki
  • 7 bulan yang lalu

    Pagi suster
    Nama saya hasbi syadiki
    Umur :19 tahun
    Saya memang sering melakukan onani dari sejak kelas smp 1 sampai sekarang
    Belakangan ini penis saya susa eraksi tapi penis saya eraksi tadi pagi habis dari bangun tidur
    Saya pancing nonton film dewa mr p saya eraksi tapi klau diluar rumah saya lihat cewek seksi mr p saya susah eraksi.
    Itu kenapa ya suster terimakasih

    Cara Membuat Anak Mau Belajar di Rumah

  • Oleh : Dian Poenya Raizo
  • 4 tahun, 1 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya nih. Saya punya anak laki-laki yang baru masuk SD kelas 1. Waktu di TK dulu ia rajin belajar dan selalu nurut sama orang tua. Tapi sekarang beda bu bidan, ia jadi malas belajar di rumah, pengennya main terus. Saya jadi sedikit frustasi juga.

    Bagaimana yah bu caranya supaya anak saya mau belajar kembali di rumah ? kasihan juga guru les nya udah dateng ke rumah, dia nya gak mau belajar. Mohon solusinya bu bidan, Terimakasih

  • Oleh : Dian Poenya Raizo
  • Tanya Bidan