×

Lakukan Hal Ini Jika Bayi Mengalami Ruam Popok

Bagikan Artikel :

Si kecil mulai rewel saat Bunda mengganti popoknya, apalagi ditambah dengan kondisi bercak kemerahan pada bagian paha, bokong, atau bahkan alat kelaminnya. Kondisi tersebut merupakan ciri-ciri bayi mengalami ruam popok.

Ruam popok adalah suatu peradangan pada kulit bayi pada bagian yang tertutup oleh popok, dan pada umumnya sering terjadi pada area bokong. Kulit yang mengalami ruam tersebut akan tampak kemerahan. Biasanya ruam popok akan terjadi ketika reaksi kulit setelah bersentuhan dengan urine atau tinja secara terus menerus. Pada sebagian besar bayi yang memakai popok akan pernah mengalami ruam popok. Meskipun tidak berbahaya, namun pada kondisi tersebut dapat mengganggu kenyamanan si kecil sehingga akan cenderung menjadi lebih rewel.

Biasanya ruam popok tidak hanya menyerang pada bayi yang baru lahir saja, tetapi juga kebanyakan pada bayi yang berusia 9 hingga 12 bulan. Lalu apa penyebabnya?

Related Posts :

    Berikut pemicu bayi mengalami ruam popok :

    Bersentuhan dengan popok kotor dengan terlalu lama

    Apabila terlalu lama bersentuhan dengan urine atau tinja pada popok, maka kulit bayi akan teriritasi. Bayi juga akan mudahnya terkena ruam popok apabila ia sedang mengalami diare. Maka dari itu sering-seringlah mengganti popoknya terutama jika sudah basah atau kotor akibat tinja. Perlu diketahui, jangan biarkan ia tertidur dengan kondisi popok kotor.

    Popok terlalu ketat

    Popok yang terlalu ketat akan mengakibatkan gesekan pada kulit si kecil, sehingga akan memicu ruam ataupun lecet pada kulitnya yang masih lembut.

    Infeksi

    Pada area tubuh seperti paha, bokong, atau alat kelamin yang kerap bersentuhan dengan popok akan memiliki kondisi yang lembap dan hangat. Hal tersebut akan memudahkan kulit bagian tersebut sangat rentan mengalami infeksi bakter ataupun jamur.

    Pengaruh makanan baru

    Struktur tinja dan frekuensi buang air besar bayi akan berubah saat bayi mulai mengonsumsi makanan padat. Pada perubahan ini dapat memicu ruam popok. Bagi bayi yang minum ASI, makanan, minuman, ataupun obat yang telah dikonsumsi ibu akan berpengaruh.

    Kulit sensitif

    Bayi yang menderita masalah kulit seperti eksim atau dematitis atopik, maka cenderung akan mengalami ruam popok.

    Mengonsumsi antibiotik

    Saat bayi mengonsumsi antibiotik, maka bakter alami yang berfungsi untuk menjaga pertahanan kulit akan mati sehingga ruam popok akan muncul akibat dari infeksi jamur atau bakter jenis yang lainnya.

    Bagaimana cara mengatasinya?

    Ini dia cara yang harus dilakukan dalam membantu mengatasi ruam popok pada bayi :

    • Cuci dengan bersih sebelum akan mengganti popok bayi.
    • Mengganti popok bayi jika sudah basah atau kotor terkena tinja.
    • Bersihkan area tersebut hingga bersih. Gunakan sabun untuk membantu memberishkannya setelah buang air besar. Usap dengan lembut. Jika sedang kesulitan mendapatkan air, dapat menggunakan tisu basah yang bebas alkohol dan pewangi.
    • Hindari penggunaan bedak. Karena dapat memicu iritasi pada kulit, bahkan iritasi pada paru-paru bayi.
    • Pastikan area tersebut benar-benar sudah kering sebelum mengoleskan krim atau salep. Obat oles yang mengandung bahan dasar zinc oxide sangat berguna dalam mengatasi ruam popok.
    • Setelah sudah mengering, Bunda dapat memakaikan popok kembali.
    • Jika menggunakan popok kain, maka cucilah hingga bersih dan hindari penggunaan pewangi pakaian.

    Pada umumnya ruam popok bisa sembuh meskipun tanpa penanganan tim medis. Tetapi jika kondisi ruam popok tidak kunjung membaik atau bahkan malah bertambah parah, alangkah baiknya untuk konsultasikan pada dokter.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : September 22, 2017

    Pertanyaan Pengunjung :

    Keputihan yang tidak kunjung sembuh

  • Oleh : Fitriyan Tng
  • 4 tahun, 7 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya sering mengeluh sama keputihan. Keputihan yang saya alami ini membuat saya menjadi sangat gatal dan berbau tidak sedap. apakah keputihan seperti ini berbahaya? Saya sudah mencoba berbagai obat yang dianjurkan oleh kerabat saya, tapi hasilnya nihil bu bidan. Untuk itu saya minta solusi dari bu bidan bagaimana cara saya mengatasi penyakit keputihan ini? saya takut menjadi parah dan berubah menjadi penyakit serius yang lebih sulit untuk diatasi. Terimakasih bu bidan, ditunggu jawabannya…

  • Oleh : Fitriyan Tng
  • Keputihan

  • Oleh : Lusiana –
  • 5 bulan, 1 minggu yang lalu

    Kal saya udah ngalamin keputihan 2 bln ini kadang berwarna putih kdang kecoklatan tidal berbau dan trasa gata kadang gatal saat kluar slabhnya tidak

  • Oleh : Lusiana –
  • Anak terkena mimisan, panas dan mata merah

  • Oleh : Della Aprita
  • 2 tahun, 7 bulan yang lalu

    Pagi dok. Saya seorang ibu yang memiliki anak berusia 7 bulan. Saat ini anak saya sering kali mengeluarkan darah dari bagian hidungnya yang disertai dengan panas dan juga mata merah. Terusterang saya sebagai orang tua merasakan khawatir dengan keadaan anak saya yang masih balita ini. Kalau boleh tau ini itu jenis gejala penyakit apa ya dok? Tolong berikan penjelasannya, terimakasih.

    baik gak sih

  • Oleh : Ayu Priyani
  • 6 bulan, 3 minggu yang lalu

    mau tanya saya sedang masuk angin boleh gak minum obat antangin , atau larutan

  • Oleh : Ayu Priyani
  • Ingin Hamil Setelah Melepas KB

  • Oleh : Cheriesa Maradeka Kusuma
  • 4 tahun, 8 bulan yang lalu

    Siang dok, saya mau bertanya. 2 tahun lalu kami menikah, dan kami belum begitu menginginkan keturunan sehingga memutuskan untuk menggunakan KB. Saya menggunakan KB selama 1 tahun, dan kini sudah tidak menggunakan KB 1 tahun. Pertanyaan nya, kenapa saya tidak bisa hamil juga sampai saat ini, padahal saya sudah melepas KB tersebut 1 tahun yang lalu. Mohon penjelasannya dok

  • Oleh : Cheriesa Maradeka Kusuma
  • Tanya Bidan