×

Menerapkan Metode Ferber Pada Tidur Bayi

Bagikan Artikel :

Menerapkan Metode Ferber Pada Tidur Bayi

Apakah bunda sering kelelahan dan stress karena tangisan si Kecil malam hari sebelum tidur? Mungkin bunda sudah saatnya menerapkan metode Ferber. Apasih metode Ferber?

Metode Ferber adalah metode melatih bayi untuk tidur sendiri saat ia merasa mengantuk atau untuk tidur kembali setelah terbangun di tengah tidurnya. Metode ini pertama kali dicetuskan oleh seorang dokter spesialis anak bernama Richard Ferber.

Metode ini dirancang untuk membantu bayi belajar menenangkan diri dan tertidur sendiri secara mandiri jika mereka bangun di tengah malam. Selain dapat membuat bayi mampu tidur sendiri, menerapkan metode Ferber juga dapat membuat bayi bisa tidur lebih nyenyak sepanjang malam, mudah tidur kembali jika terbangun, dan memiliki pola tidur yang teratur. Di samping itu, metode ini juga bisa menguntungkan bagi Bunda. Pola tidur Si Kecil yang jadi teratur dan lebih tenang sepanjang malam bisa memberikan Bunda waktu istirahat yang cukup dan berkualitas. Dengan begitu, Bunda juga bisa terhindar dari kelelahan dan stres.

Cara Menerapkan Metode Ferber

Bunda sudah mulai bisa menerapkan metode Ferber saat Si Kecil berusia 6 bulan. Pada usia ini, bayi dinilai sudah siap secara fisik dan mental untuk tidur sendiri di kamarnya. Selain itu, Si Kecil juga sudah tidak memerlukan makanan di tengah malam seperti saat ia masih minum ASI eksklusif.

Metode Ferber dilakukan dengan membiarkan bayi berusaha tidur sendiri sampai ia terbiasa dan merasa aman di kamarnya. Dengan kata lain, saat ia memanggil Bunda dengan menangis, Bunda jangan langsung mendatanginya.

Namun, ini bukan berarti Bunda benar-benar membiarkan Si Kecil sendirian sampai pagi hari, ya. Ketika ia menangis, Bunda tetap perlu mendatanginya, namun tidak segera dan ada batasan-batasannya.

Related Posts :

    Cara Untuk Menerapkan Metode Ferber

    1. Buat jadwal dan ritual tidur yang teratur
      Tetapkan waktu tidur yang sama setiap hari dan terapkan rutinitas sebelum tidur untuk Si Kecil, misalnya membacakan buku, menyanyikan lagu, atau memberinya pijatan yang lembut pada punggung, lengan, dan tungkai Si Kecil. Pastikan juga ia sudah mengenakan pakaian tidur yang nyaman dan popok yang baru, ya, Bun.
    2. Letakkan bayi pada tempat tidurnya
      Setelah melakukan rutinitas sebelum tidur, letakkan Si Kecil pada boks tidurnya. Matikan lampu utama kamarnya dan buat kamar senyaman dan setenang mungkin. Setelah itu, tinggalkan ia sendirian di dalam kamarnya.
    3. Jangan langsung menghampiri bayi saat ia menangis
      Ketika Si Kecil menangis, tunggu dulu beberapa saat sebelum melihat keadaannya. Pada malam pertama metode ini diterapkan, biarkan Si Kecil menangis selama 3–5 menit sebelum menghampirinya.
    4. Batasi waktu kunjungan dan kontak dengan anak
      Saat menghampirinya, tenangkan Si Kecil dengan cara menepuk-nepuk lembut tubuhnya atau membisikkan kata-kata yang bisa membuatnya lebih tenang, misalnya “Bobok lagi, yuk. Ada Bunda di sini.”
      Perlu diingat, Bunda tidak boleh menggendong, menyusuinya, atau menyalakan lampu kamar, ya. Selain itu, Bunda juga harus membatasi waktu yang Bunda habiskan di kamar Si Kecil, yaitu sekitar 1–2 menit. Inilah bagian yang bisa membuat Bunda tidak tega dan kesulitan saat menjalani metode ini.
    5. Tambah selang waktu mengunjungi tiap anak menangis
      Jika setelah ditinggal Si Kecil menangis lagi, biarkan Si Kecil menangis lebih lama daripada sebelumnya. Bunda bisa menambah lamanya sekitar 2–3 menit secara bertahap.
      Terapkan langkah-langkah yang sama di malam-malam berikutnya. Namun, tambahkan secara bertahap waktu Bunda menunggu saat Si Kecil menangis sehingga lebih lama daripada malam sebelumnya. Umumnya, bayi akan mulai terbiasa tidur sendiri tanpa menangis di hari ke-5 atau ke-7 sejak metode ini diterapkan.
      Metode Ferber perlu dilakukan secara konsisten dan rutin. Masa 3 hari pertama bisa terasa sangat berat bagi Bunda karena rasa tidak tega meninggalkan Si Kecil. Namun, usahakan untuk menahan diri, ya, Bunda, supaya Si Kecil bisa belajar tidur sendiri.
      Meski begitu, beda cerita bila Si Kecil sedang sakit atau dalam perjalanan panjang sehingga jadwal tidurnya jadi berubah. Di saat seperti ini, Si Kecil membutuhkan Bunda untuk selalu berada di dekatnya. Jika setelah itu pola tidur Si Kecil berubah lagi, kemungkinan Bunda harus mengulang metode ini dari awal.
      Walaupun sudah terbukti efektif, metode Ferber belum tentu bisa diterapkan pada semua anak. Bila setelah 7 hari pola tidur Si Kecil tidak membaik atau malah memburuk, bisa saja metode ini tidak cocok untuknya

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : March 23, 2022

    Pertanyaan Pengunjung :

    Penyakit Radang Panggul Pada Remaja

  • Oleh : Khansa Adeline
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya nih, apakah anak remaja yang sama sekali belum pernah melakukan hubungan seksual bisa terserang penyakit radang panggul? jika bisa, bagaimana solusi dan pencegahannya? Terimakasih bu bidan…

    Haid hanya 1 kali apa penyebab nya

  • Oleh : Endang Prihatin
  • 2 bulan, 1 minggu yang lalu

    Halo dok mau nanya, knpa haid saya 1x saja yah dan apa penyebab nya?

  • Oleh : Endang Prihatin
  • Masalah haid dan cara penyelesaiannya

  • Oleh : Rosalia Sabella
  • 1 tahun, 6 bulan yang lalu

    Assalamualaikum bu bidan…saya mau tanya masalah seputaran haid, saya baru umur 18 tahun belum menikah dan belum pernah melakukan hubungan sex, tapi saya sudah telat haid 2 bulan…saya 4 bulan yang lalu pernah mengkonsumsi pil penggemuk badan tapi saya stop sebelum pil itu habis, sebulan setelah minum itu haid saya masih teratur tpi setelah 2 bulan minum itu haid saya jdi tdk teratur lagi, bahkan sampai 2 bulan lebih tdk haid tpi setelah itu haid terus bulan berikut nya juga sama haid tdk teratur…jadi bagaimana yaa bu supaya haid saya jadi teratur dan lancar lagi?

    Mohon di jawab bu…wassalamualaikum…

  • Oleh : Rosalia Sabella
  • Cara mengobati inpotensi

  • Oleh : Ario Hanindito
  • 3 tahun, 3 bulan yang lalu

    Dok saya mau menanyakan bagaimana cara mengobati impotensi dan bisakah ipotensi itu karena saraf yang putus?

    telat haid

  • Oleh : nurvita nuy
  • 1 tahun yang lalu

    asalamualaikum.bu saya mau tanya saya udah 3 bulan blum haid knapa ya bagai mana supaya bisa haid dan obat apa biar cepet haid..saya masih remaja bu

  • Oleh : nurvita nuy
  • Tanya Bidan