×

Waspadai Bahaya Pemberian Air Putih Pada Bayi

Bagikan Artikel :

Curhat Bidan – Minum banyak air putih memang sangat baik untuk kesehatan tubuh. Namun, hal ini berbeda untuk bayi. Bayi yang masih menyusui ASI eksklusif tidak memerlukan air putih sebelum usianya mencapai 6 bulan. Pemberian air putih pada bayi berusia di bawah 6 bulan justru dapat mengundang resiko masalah kesehatan yang berbahaya bagi bayi.

Cairan yang diperlukan bayi ketika haus adalah ASI. Kebutuhan bayi akan air putih sebenarnya sudah terpenuhi sewaktu bayi menyusui. Seperti yang direkomendasikan oleh World Health Organization (WHO), bayi membutuhkan ASI eksklusif selama minimal 6 bulan pertama kehidupannya. ASI eksklusif artinya bayi hanya mengkonsumsi ASI dan tidak mengkonsumsi makanan atau minuman tambahan lainnya. Bila kondisi bunda atau bayi tidak memungkinkan untuk pemberian ASI eksklusif, maka bisa diberikan susu formula.

Pemberian air putih bisa berdampak tidak baik pada bayi mulai hal yang ringan sampai berat. Pada kasus yang ringan, pemberian air putih seringkali membuat perut bayi cepat penuh dan konsumsi ASI atau formula menjadi berkurang, sehingga berdampak pada gangguan kenaikan berat badan bayi. Sedangkan pada kasus yang lebih parah, pemberian air putih pada bayi di bawah 6 bulan bisa menimbulkan bahaya atau gangguan kesehatan sebagai berikut :

Gizi Buruk
Bayi yang diberikan air putih bisa berhenti menyusui sebelum waktunya dan hal ini bisa menyebabkan kekurangan gizi. Memberikan air putih pada bayi yang disusui dengan susu formula juga tidak dianjurkan. Ikutilah petunjuk pembuatan susu formula yang benar, jangan mencoba menambahkan takaran air melebihi jumlah yang disarankan. Dengan memberikan susu formula yang encer atau terlalu banyak air, berarti bunda telah memberikan nutrisi yang lebih sedikit dari yang dibutuhkan bayi. Selain itu, pemberian air putih pada bayi di bawah 6 bulan dapat mengganggu kemampuan tubuh bayi untuk menyerap nutrisi.

Diare
Pemberian air putih pada bayi juga bisa menyebabkan bayi terkena infeksi karena air yang tidak steril, sehingga bayi mengalami diare. Untuk pemberian susu formula, bunda dianjurkan untuk menggunakan air yang telah direbus hingga matang dengan suhu minimal 70 derajat celcius, dan dinginkan terlebih dahulu sebelum diberikan pada bayi. Bunda juga tidak dianjurkan untuk menggunakan air kemasan secara langsung, tapi harus dimasak terlebih dahulu. Jika menggunakan air kemasan perhatikan kandungan mineralnya pada label kemasan. Pastikan kadar natrium (Na) tidak lebih dari 200 mg per liter dan kadar sulfat (SO4) tidak lebih dari 250 mg per liter.

Keracunan Air
Meminum terlalu banyak air putih dapat menyebabkan bayi mengalami keracunan air atau intoksifikasi air. Kondisi ini terjadi ketika kadar garam dalam darah turun drastis sehingga mengganggu keseimbangan elektrolit. Gejala keracunan air pada bayi bisa berupa bayi rewel, mengantuk, suhu tubuh yang rendah, pembengkakan di sekitar wajah, dan kejang-kejang.

Kerusakan Ginjal
Pada bayi yang berusia kurang dari 6 bulan, organ tubuhnya belum berfungsi secara sempurna. Organ yang berhubungan langsung dengan metabolisme cairan adalah ginjal. Jika bayi diberi banyak air putih, maka ginjal yang belum siap menyaring cairan berlebih bisa rusak. Ginjal bayi belum bisa mengeluarkan air dengan cepat, sehingga dapat menyebabkan timbunan air dalam tubuh yang dapat membahayakan bayi.

Air putih dapat diberikan pada bayi setelah berusia 6 bulan atau bayi telah dikenalkan pada MPASI (Makanan Pendamping ASI), namun jangan berlebihan. Setelah berusia 1 tahun, bayi boleh diberi air putih sebanyak yang dia suka. Perlu bunda ingat, tidak semua minuman cocok untuk bayi. Selain air putih, teh baik manis maupun tawar juga tidak dianjurkan untuk diberikan pada bayi. Minuman tersebut bisa menghambat penyerapan zat besi. Pemberian air putih pada bayi berusia 6 bulan ke atas juga sebaiknya menggunakan sendok atau cangkir kecil bukan dot, untuk mengontrol banyak air putih yang diberikan agar tidak berlebih.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : April 25, 2017

    Pertanyaan Pengunjung :

    Keputihan

  • Oleh : Lina Desiyanti
  • 2 tahun, 6 bulan yang lalu

    Bu saya ko keputihannya kaya kecampur darah ya,kentel lagi cairannya

    N

  • Oleh : Pak Eko
  • 1 tahun, 2 bulan yang lalu

    Dok saya berhubungan pada tanggal 18 saya agak ragu air maninya keluar di dalam atau di luar tetapi banyak air mani yang terbuang keluar dan saya ragu kalau masih ada air mani yang masuk ke dalam dan pada tanggal 30 saya mengalami haid,apakah bisa terjadi kehamilan dok?

  • Oleh : Pak Eko
  • Cara atasi mentruasi dan penyebab pms lambat

  • Oleh : kimnadiya kimnadiya
  • 8 bulan, 2 minggu yang lalu

    saya baru usia 15 tahun pas tangal 25 November 2020 nah saya terhakir pms bulan Desember 2020 nah awal bulan Januari 2021 saya sebulan belom pms itu kenapa y k berat badan saya 40 kilogram pas terus juga gak napsu makan saya makan sehari 1 kali itu juga gak napsu makan itu penyebab nya ap Y k tolong jawab?….

  • Oleh : kimnadiya kimnadiya
  • Mengenai PD

  • Oleh : Agustina Fariantini
  • 2 bulan yang lalu

    Habis buka youtube gak sengaja sih kak ada curhatan ibu ibu yang sama kayak saya alami, selama menyusui kalau telat menyusui kadang mrongkol sering bermasalah kak, kemaren kok ada dikasih obat boleh minta pendapatnya.

  • Oleh : Agustina Fariantini
  • Bagaimana cara membangun karakter anak lebih mandiri

  • Oleh : Gigin Gumay
  • 5 tahun, 3 bulan yang lalu

    Selamat siang ibu bidan, begini saya ingin menanyakan tentang bagaimana cara membangun kepribadian anak, supaya dia bisa menjadi lebih mandiri gitu bu, biar ga manja, apa-apa harus selalu sama orang tuanya, itu kan kalau terlalu seperti itu ga baik kan ya bu? itu saja, terima kasih saya tunggu jawabannya.

    Tanya Bidan