×

Yuk Kenali Purple Crying Pada Bayi!

Bagikan Artikel :

Yuk Kenali Purple Crying Pada Bayi

Wajar sekali jika bayi sering dan mudah menangis. Menangis menjadi salah satu cara bayi mengomunikasikan apa yang menjadi keinginan dan kebutuhannya. Namun jika tangisan bayi tak kunjung reda dalam waktu lama, bayi bisa saja sedang berada dalam fase purple crying.

Purple crying adalah istilah untuk menggambarkan kondisi bayi yang menangis lebih sering dan sulit ditenangkan. Biasanya terjadi pada bayi berusia 2-8 minggu dan fase ini akan berakhir dengan sendirinya di usia 12 minggu. Orang tua perlu lebih mengenal jauh fase ini agar lebih sigap dalam mengatasinya.

Related Posts :

    Purple merupakan singkatan dari 6 karakteristik tangisan bayi pada fase ini. Karakteristik tersebut meliputi:

    1. P (peak crying). Seperti yang telah disebutkan, fase ini adalah fase ketika bayi akan sering-seringnya menangis dan puncaknya adalah ketika ia berusia sekitar dua bulan.
    2. U (unpredictable crying). Tangisan bayi pada fase ini biasanya terjadi secara tiba-tiba tanpa penyebab yang jelas.
    3. R (resist soothing). Tangisan bayi pada fase ini akan cenderung lebih sulit untuk dihentikan.
    4. P (pain-like face). Ekspresi wajah bayi saat menangis seperti merasa kesakitan, walaupun tidak ditemukan penyebab yang kira-kira membuat ia kesakitan.
    5. L (long-lasting). Durasi tangisan ini bisa berlangsung lama, sekitar 30–40 menit. Dalam satu hari, total waktu yang dihabiskan bayi untuk menangis bisa selama 5 jam atau lebih.
    6. E (evening). Biasanya, tangisan ini terjadi saat sore hari dan malam hari.

    Cara Mengatasi Purple Crying

    1. Skin to skin
      Skin to skin dilakukan dengan cara meletakkan Si Kecil pada dada Bunda tanpa dihalangi pakaian, sehingga kulit Bunda bersentuhan langsung dengan kulit Si Kecil. Metode ini umumnya akan membuat Si Kecil merasa lebih nyaman dan membantu meredakan tangisannya. Bunda juga bisa memberikan sedikit pijatan lembut pada Si Kecil agar ia menjadi lebih tenang.
    2. Selimuti bayi
      Selain sentuhan, menyelimuti Si Kecil dengan kain juga dapat memberikan kehangatan dan menambah rasa aman. Cara ini diharapkan dapat menghentikan tangisnya untuk sementara.
    3. Menggendong dan mengajak bayi jalan-jalan
      Jika Si Kecil terus menerus menangis, Bunda bisa menggendong dan mengayun-ayunkan ia secara perlahan. Bila perlu, Bunda bisa mengajaknya jalan-jalan ke halaman rumah atau taman dekat rumah untuk menikmati udara segar, sehingga Si Kecil bisa lebih tenang dan mereda tangisannya.
    4. Mandikan dengan air hangat
      Memandikan Si Kecil dengan air hangat bisa menjadi salah satu cara untuk menenangkannya ketika ia menangis, Bun. Suara gemericik air bisa membuat ia merasa lebih tenang dan berhenti menangis.
      Perlu diingat, purple crying pada bayi merupakan hal yang normal dan tidak perlu dicemaskan apalagi sampai membuat Bunda frustrasi. Lakukanlah langkah mengatasi tangisan bayi di atas dan mintalah batuan dari pasangan atau keluarga untuk merawat Si Kecil jika Bunda sudah kelelahan.
      Jika cara mengatasi purple crying di atas tidak juga mampu meredakan tangisan Si Kecil, sebaiknya segera bawa ia ke dokter, ya, Bun. Dokter akan memeriksa dan membantu menemukan penyebab Si Kecil menangis sekaligus memberikan saran perawatan sesuai dengan kondisinya.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : January 4, 2022

    Pertanyaan Pengunjung :

    apakah boleh ibu hamil pakai inhaler?

  • Oleh : Day
  • 3 tahun, 11 bulan yang lalu

    apakah tidak apa apa jika ibu hamil penderita asma menggunakan inhaler? apa pengaruhnya pada bayi di dalam kandungan?

    kesuburan

  • Oleh : Nenden Mustika
  • 4 tahun, 4 bulan yang lalu

    Ibu saya ingin bertanya,,saya ingin sekali mempunyai momongan,apakah menstruasi saya di katakan normal kalau bulan
    januari menst tgl 10
    Febuari menst tgl 10
    Maret menst tgl 11 karena selama sebelum menikah dan sudah menikah jadwal menst saya tanggal tdk pernah berubah ubah,,terimakasih banyak atas jawabannya..

    Cara mengetahui hamil atau nggak

  • Oleh : Lina Widiyastuti
  • 1 tahun, 4 bulan yang lalu

    Bu saya mau nanya saya kan udah telat mens sehari terus saya cek pake tespek tapi hasilnya negatif tapi perut saya rasanya kenceng kadang ada rasa mual dan pusing tapi mulanya nggak muntah dok itu kira” kenapa yah?

  • Oleh : Lina Widiyastuti
  • Berhubungan saat minum pil plasebo

  • Oleh : Istiana Agustin
  • 3 tahun, 6 bulan yang lalu

    Malam bu bidan, bu saya mau tnya, saya udh minum pil plasebo skali dan harusny malam ini sy minum pil plasebi, krn sy brhbngan intim dengan suami, krn takut hamil sy minum pil aktif lg, apakah sy akan hamil dok, trus besok sbaikny sy mengonsumsi pil plasebo atau aktif?

    Amankah berhubungan intim saat hamil

  • Oleh : jasperdoolan1
  • 5 tahun, 5 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan, saya wanita usia 27 tahun dan saat ini sedang hamil 6 bulan. Yang mau saya tanyakan apakah aman berhubungan intim saat usia kehamilan 6 bulan? apakah ada efeknya sama janin? trims mohon jawabannya

    Tanya Bidan