Benarkah Lilitan Tali Pusat Harus Dilahirkan dengan Operasi Caesar ?


Tali pusat berperan penting dalam kelangsungan tumbuh kembang janin karena berfungsi sebagai sumber oksigen, nutrisi dan pembuangan zat-zat sisa. Gerakan janin dalam rahim yang aktif pada tali pusat yang panjang, kemungkinan besar dapat terjadi lilitan tali pusat. Tali pusat dapat membentuk lilitan sekitar badan, bahu, tungkai atas/bawah dan leher. Keadaan ini juga bisa dijumpai pada air ketuban yang berlebihan (polihidramnion), tali pusat yang panjang dan bayi yang kecil.

Lilitan tali pusat dapat diketahui lewat pemeriksaan USG. Tidak semua lilitan tali pusat harus berujung dengan operasi caesar, tapi proses persalinan pervaginam bisa dilakukan dengan pemantauan ketat dan observasi denyut jantung janin. Bila denyut jantung terganggu, persalinan diakhiri dengan bedah sesar.

Tanda-tanda Adanya Lilitan Tali Pusat

1. Pada bayi dengan usia kehamilan lebih dari 34 minggu, namun bagian terendah janin (kepala atau bokong) belum memasuki pintu atas panggul.

2. Pada janin sungsang atau melintang yang menetap, meskipun telah dilakukan usaha untuk memutar janin.

3. Terjadi tanda penurunan detak jantung janin di bawah normal, terutama pada saat kontraksi rahim.

4. Menghalangi proses kelahiran Lilitan tali pusat menyebabkan lamanya proses persalinan.

Hal ini terjadi karena pada saat proses turunnya kepala bayi ke dasar panggul akan tertahan oleh lilitan yang menyebabkan tali pusat menjadi pendek. Walaupun demikian kehamilan dengan adanya lilitan tali pusat pada janin masih bisa dilahirkan secara normal/pervaginam. Dokter atau bidan akan memotong tali pusat pada saat kepala bayi sudah keluar dari jalan lahir. Namun jika lilitan tali pusat membuat bagian terendah janin tidak terjadi penurunan maka alternatif terakhir dilakukan operasi caesar.

5. Warna air ketuban hijau

Lilitan tali pusat bisa menyebabkan perubahan warna air ketuban menjadi hijau. Hal Ini bisa terjadi karena adanya tali pusat yang melilit dengan kencang bagian tubuh bayi sehingga bayi mengeluarkan menkonium. Maka air ketuban akan bercampur dengan mekonium dan berubah warna menjadi hijau

Cara Mendeteksi Adanya Lilitan Tali Pusat

Satu-satunya cara untuk mendeteksi adanya lilitan tali pusat pada janin adalah dengan pemeriksaan USG khususnya color doppler, dan USG 3 dimensi yang dapat memastikan adanya lilitan tali pusat.

Lilitan Tali Pusat yang Kencang Bisa Membahayakan Janin

Bayi yang banyak bergerak, maka menjadi alamiah jika sampai terlilit. Hal ini akan menjadi bahaya jika bayi tidak bergerak-gerak seperti pada umumnya. Lilitan yang sudah kencang yang mengakibatkan bayi tertekan, membuat kompresi pada pembuluh darah tali pusat. Ini membuat suplai darah yang ada di dalam tubuh berkurang. Padahal darah tersebut mengandung oksigen dalam proses pernafasan. Darah ini juga berguna untuk membawa zat gizi ibu hamil yang masih masuk ke tubuh bayi, yang berasal dari makanan ibu. Jika sampai suplai darah berkurang, maka darah yang mengandung makanan ini juga akan berkurang. Berbagai kejadian dan runtutan peristiwa ini akan membuat bayi mengalami masa sulit. Misalnya terjadi sesak napas dan janin mengalami distres.

Cara Mengatasi Lilitan Tali Pusat

Jika lilitan tali pusat baru satu lilitan biasanya masih bisa lepas kalau bayinya bergerak ke arah yang berlawanan. Dokter tidak bisa melakukan tindakan untuk membetulkan lilitan. Oleh karena itu bila kondisinya semakin parah maka terpaksa bayi dilahirkan lewat caesar. Pada beberapa kondisi, kasus lilitan tali pusat ini harus segera di terminasi atau dilahirkan sebelum menjadi fatal terhadap bayi.

Citra Dewi Amd.Keb - July 19, 2018
Diskusi Dari:
Tutut Kartikasari

Saya mau tanya bu bidan, apa boleh ibu hamil mengikuti olahraga? dan sebaiknya olahraga apa yang harus dipilih saat hamil?

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Muhammad Hanif Maulana

Siang dok, saya baru saja menikah 1 minggu lalu. Sebelum menikah, memang saya memiliki masalah dengan seputar kesehatan keputihan yang sedikit berwarna hijau dengan jumlah yang memang cukup lumayan banyak. Namun, setelah saya menikah, sering kali saya merasakan rasa gatal setelah melakukan hubungan intim, dan bahkan pada pertama kalinya berhubungan keputihan ini semakin banyak dan bahkan membuat saya risih dan takut suami berpaling. Saya mau bertanya, apaklah hal ini merupakan salah satu hal yang normal pada awal berhubungan seks atau bahkan ini berbahaya? Terus bagai mana cara mengatasi masalah kesehatan yang satu ini agar keputihan hilang dari bagian vagina ini.

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Anonymous

bu bidan saat ini saya hamil 7 bulan, saya sering mengalami sakit di bagian bokong,pinggang,paha sama perut bagian bawah.. itu kenapa ya bu? apakah berbahaya apa tidak ?perut saya pun suka terasa kencang dan keras

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Anonymous

Halo bu bidan saya Delia usia 26 tahun. Saya mau tanya tentang soal bayi. Bayi saya jalan 7 minggu bu tapi kenapa bayi saya sering muntah kalau sedang di berikan asi.

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Risky nur

Malem dok, say hamil berusia 1bulan, saya ada asma, tapi semua tes lebih dan ronsen nya bagus semua, tidak menandakan penyakit paru-paru, saat asma mau kambuh pasti selalu batuk terlebih dahulu, pertanyaan saya bahayakah untuk janin saya dok

Dijawab Oleh : Risky nur