Deteksi dan Cegah Kematian Bayi dalam Kandungan (IUFD)


Bagi sebagian besar wanita yang sudah memiliki pasangan hidup biasanya sangat menanti sebuah kehamilan. Ketika sudah mendapatkan kehamilan, pada umumnya wanita sudah mengerti untuk lebih menjaga kondisi tubuh demi kelancaran kehamilan dan perkembangan janin dalam kandungannya. Meskipun demikian, hal-hal yang dapat mengganggu proses kehamilan masih saja tidak dapat dihindari. Salah satunya adalah kematian janin dalam rahim (IUFD).

Intra Uterin Fetal Death (IUFD) adalah kematian janin dalam kehamilan sebelum terjadi proses persalinan pada usia kehamilan 28 minggu ke atas atau BB janin lebih dari 1000 gram. Kematian janin di dalam kandungan bukan merupakan indikasi untuk dilakukan operasi caesar, operasicaesar  disediakan untuk kondisi tertentu, karena pada kasus IUFD operasicaesar hanya meningkatkan morbiditas (kesakitan) ibu tanpa keuntungan janin. Operasi seksio sesaria pada IUFD bisa sangat diindikasikan dalam situasi seperti plasenta previa pusat total, bedah ulang caesar, dan plasenta dengan risiko koagulopati. Pada IUFD, induksi persalinan dengan obat-obatan digunakan sebagai alternatif utama untuk proses persalinan melalui vagina. Memutuskan untuk induksi tergantung pada beberapa kondisi, seperti riwayat reproduksi, usia kehamilan, dan karakteristik serviks.

Penyebab IUFD

1. Faktor plasenta seperti insufisiensi plasenta (kelainan plasenta), Solusio plasenta (lepasnya plasenta dari dinding rahim), kelainan letak plasenta dll.

2. Faktor ibu seperti ibu terkena penyakit diabetes mellitus, preeklampsi, eklampsi, polihidramnion (kelebihan cairan ketuban),  oligohidramnion (kekurangan cairan ketuban), terkena  penyakit menular seksual, penyakit jantung, hipertensi, penyakit paruatau TBC.

3. Faktor persalinan seperti perdarahan hebat, persalinanlama/macet, persalinan presipitatus (persalinan yang cepat/kurang dari 3 jam), persalinan sungsang  dll.

4. Faktor janin sepertikehamilan lewat waktu (lebih dari 42 minggu), Kelainan bawaan, perdarahan otak, malnutrisi dll.

5. Faktor tali pusat seperti liilitan tali pusat, vassa praevia (komplikasi pada pembuluh darah janin), tali pusat pendek

6. Ketidakcocokan rhesus darah ibu dengan janin

Akan timbul masalah bila ibu memiliki rhesus negatif, sementara bapak rhesus positif. Sehingga anak akan mengikuti yang dominan, menjadi rhesus positif. Akibatnya antara ibu dan janin mengalami ketidakcocokan rhesus. Ketidakcocokan ini akan mempengaruhi kondisi janin tersebut. Misalnya, dapat terjadi hidrops fetalis (reaksi imunologis yang menimbulkan gambaran klinis pada janin, antara lain pembengkakan pada perut akibat terbentuknya cairan berlebih dalam rongga perut (asites), pembengkakan kulit janin, penumpukan cairan di dalam rongga dada atau rongga jantung, dan lain-lain).

7. Gerakan janin berlebihan

Gerakan bayi dalam rahim yang sangat berlebihan, terutama jika terjadi gerakan satu arah saja. karena gerakannya berlebihan, terlebih satu arah saja, maka tali pusat yang menghubungkan janin dengan ibu akan terpelintir. Kalau tali pusat terpelintir, maka pembuluh darah yang mengalirkan plasenta ke bayi jadi tersumbat. Tali pusat yang tersumbat akan menghambat asupan nutrisi dan oksigen ke bayi, sehingga bisa menyebabkan kematian janin di dalam kandungan.

8. Trauma saat hamil

Trauma bisa mengakibatkan terjadi solusio plasenta. Trauma terjadi, misalnya, karena benturan pada perut, karena kecelakaan atau pemukulan. Benturan ini bisa mengenai pembuluh darah di plasenta, sehingga timbul perdarahan di plasenta.

Komplikasi Yang Terjadi Pada IUFD

a. Trauma emosional yang cukup berat

b. Dapat terjadi infeksi serius bila ketuban pecah

c. Dapat terjadi koagulasi (penggumpalan suatu cairan) bila kematian janin berlangsung lebih dari 2 minggu.

d. Perdarahan post partum yang menyebabkan kematian pada ibu.

Tanda dan Gejala IUFD

1. Ibu tidak merasakan gerakan janin dalam beberapa hari atau gerakan janin sangat berkurang

2. Ibu merasakan perutnya tidak bertambah besar bahkan bertambah kecil atau kehamilan tidak seperti biasanya.

3. Ibu belakangan ini merasa perutnya sering menjadi keras dan merasakan sakit seperti mau melahirkan.

4. Penurunan berat badan.

5. Perubahan pada payudara

6. Nafsu makan berkurang

Citra Dewi Amd.Keb - July 19, 2018
Diskusi Dari:
Hani fahrunnisa

Hi Bu Bidan, bayi saya belum berusia 6 bulan tapi sudah terlanjur saya beri MPASI seminggu ini, apa saya harus menghentikan pemberian MPASI atau dilanjutkan saja ?

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Day

Persalinan pertama saya mengalami gangguan medis yang mengharuskan saya operasi caesar, dan yang mau saya tanyakan adakah resiko bagi saya yang sebelumnya melakukan operasi caesar, dan lantas dikehamilan kedua saya ingin memlih jalan persalinan normal ? Mohon penjelasannya bu bidan

Dijawab Oleh : Day
Diskusi Dari:
Marini Sjola Manoppo

Dok, saya mau bertanya. Biasanya kan tanggal sekarang ini saya jadwalnya menstrulasi, namun 2 hari belakang ini saya melihat di celana dalam saya ada bercak hitam sering sekali membuat gatal bagian miss V saya, mau tau dong apa sih penyebabnya itu?

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Anonymous

selamat pagi,

saya hidayat,
istri saya haid tanggal 5 Juni berkahir 16 Juni 2018
lalu saya berhubungan dengan istri saya terakhir 25 Juni
lalu apakah istri saya dapat hamil jika saya berhubungan di tanggal tersebut?

karena saya saat ini sedang keluar kota
dikhawatirkan terjadi kejadian yang tidak menyenangkan oleh istri saya

mohon jawabannya Ibu Bidan

salam,
hidayat

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Alwia

Selamat pagi bu bidan saya adrian usia 27 tahun saya sudah menikah 1,5 tahun namun saat ini belum mempunyai momongan. Yang saya mau tanyakan bagaimana cara menjaga kesehatan sperma agar saya cepat dapet momongan. Ditunggu jawabannya trims

Dijawab Oleh : Alwia