Waspada, Pekerjaan Ini Menyebabkan Pria Kurang Subur

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Bidan Online, Setelah sebelumnya membahas mengenai masa subur pria kali ini kami akan memberikan informasi yang tidak kalah penting yaitu Waspada, Pekerjaan Ini Menyebabkan Pria Kurang Subur. Karena untuk menjaga kesuburan pria agar tetap mengahasilkan sperma yang baik dan bagus ada banyak faktor dan cara serta ada beberapa aktifitas yang menjadi keseharian pria dan ternyata ini bisa berdampak buruk untuk kesuburannya.

    Salah satunya yang bisa mempengaruhi kualitas sperma seorang pria disamping dari gaya hidup juga dari pekerjaan yang mereka lakukan setiap harinya. Dan beberapa pekerjaan ini ternyata mempengaruhi kesuburan atau infertilitas. Dari sekian banyaknya jenis pekerjaan, salah satunya adalah sopir jarak jauh yang paling mudah mengalami infertilitas.

    Seperti yang dipaparkan oleh salah seorang dokter Kasyunnil Kamal di RSU Bunda Jakarta pada hari Jumat (12/8/2016). “Kalau yang paling mudah mengalami ketidaksuburan itu driver profesional yang mengendarai kendaraan jarak jauh,”

    Driver yang dimaksud oleh dokter Kasyunil ini merupakan para sopir yang dalam pekerjaannya mengharuskan mereka duduk lama terkena udara panas dalam jangka waktu yang lama seperti lintas pulau atau lintas propinsi. Padahal untuk mengahasilkan sperma yang baik itu memerlukan 3-4 derajat Celcius di bawah suhu tubuh.

    Dengan kondisi yang seperti itu tentu saja akan mempengaruhi tingkat kesuburan dan kualitas sperma yang dihasilkan oleh pria juga bisa menurunkan jumlah sperma yang dihasilkan dengan kecepatan gerak dan perubahan dalam bentuk sperma.

    Pekerjaan lainnya yang bisa menyebabkan pria kurang subur adalah mereka yang dalam pekerjaannya selalu terpapar sinar radiasi bermuatan listrik dan pengion. Pengelas yang sering terpapar Cadmium (Cd) yang melebihi ambang batas bisa mengubah morfologi sperma, volume semen, mortalitas serta penurunan jumlah sperma.

    Serta pria yang dalam perkerjaannya sering terpapar dengan zat kimia seperti zat pelaruit dan pestisida juga bisa mempengaruhi kesuburan pria.

    Tapi, Anda harus ingat terjadinya ‘infertilitas’ tidak semudah dan secepat itu. Ada paparan terlebih dahulu untuk melebihi ambang batas atau setelah bertahun – tahun.

    “Sehingga apabila ada pasien saya lebih dulu menanyakan apa pekerjaanya, sering terpapar dengan apa,” Tutur dokter Kusyunnil.

    Apabila pekerjaan yang dilakukan sering terpapar dengan bahan bahaya, dokter yang juga menjadi dosen di FKUI ini mengingatkan pentingnya penyimpanann bahan kimia dalam waktu yang tertutup, cuci tangan sebelum makan, merokok, minum, menghindari kontak kulit dengan bahan kimia serta menggunakan seragan dan yang paling penting jangan sampai terkontaminasi rumah. Hal ini akan mengurang resiko terkena kemandulan pada pria.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - October 8, 2016

    Siang bu bidan.. Saya hamil anak pertama.. Usia kehamilan sy jalan 8 bln.. Tapi payudara saya blum ada tanda2 memproduksi asi.. Apa itu normal? Atau berbahaya? Apakah saat nanti melahirkan ada kemungkinan asi bisa keluar?

    Dijawab Oleh : Sabilillah Anjani Cintakamoesllu
    Diskusi Dari:
    ALif AL Maun Yoyox

    Siang, dok mau nanya kenapa bayi saya kalo minum sufor langsung BAB apa alergi sufor selama 4bulan anak saya g apa2 usia anak saya skrg 5bln udah dibawa ke puskesmas di ksih zinc&oralit pancet bab trmkch

    Dijawab Oleh : ALif AL Maun Yoyox
    Diskusi Dari:
    Ocha Setiani

    Selamat sore bu bidan,
    Saya sedang mengandung dan usia kandungan saya menginjak trimester 2. Namun, saya masih sibuk bekerja disalah satu perusahaan. Apakah hal ini bisa mempengaruhi kehamilan saya? Lantas bagaimana cara saya menjaga kehamilan dan janin tetap sehat?

    Dijawab Oleh : Ocha Setiani
    Diskusi Dari:
    Isti Rahmawati

    Selamat siang,
    Saya mau menanyakan usia kehamilan saya 6 minggu. Saya sempat terkena batuk kering sampai menekan di perut bahkan sampai keluar keputihan saat batuk. Saat hari ke 4 saya terjadi flek. Saya langsung periksa k dr kandungan. Saat di usg terdapat kantung janin tapi janin belum terlihat lalu dokter memeriksa menggunakan alat langsung dr dlm kandungan. Dan janin terlihat. Tapi detak jantung belum terlihat. Dr mengatakan bahwa resiko besar keguguran. Sehingga saya di minta bedrest dan diberi obat penguat. Yang saya tanyakan, apakah mungkin terdapat janin tapi tidak berkembang? Dan seberapa besar resiko bisa berkembang dengan normal? Dan apa yang harus saya lakukan selain bedrest? Mohon informasinya

    Dijawab Oleh : Isti Rahmawati
    Diskusi Dari:
    Mbak aty

    Siang.. bu sya pernah terkena yeast cell kemudian dksh obat neo gynoxa. Dan skrng saya sedang hamil,, apakah saya perlu cek urin lengkap lagi tidak ya utk mengecek msh ada yeast cell atau tidak

    Dijawab Oleh : Mbak aty