Waspada, Pekerjaan Ini Menyebabkan Pria Kurang Subur

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Bidan Online, Setelah sebelumnya membahas mengenai masa subur pria kali ini kami akan memberikan informasi yang tidak kalah penting yaitu Waspada, Pekerjaan Ini Menyebabkan Pria Kurang Subur. Karena untuk menjaga kesuburan pria agar tetap mengahasilkan sperma yang baik dan bagus ada banyak faktor dan cara serta ada beberapa aktifitas yang menjadi keseharian pria dan ternyata ini bisa berdampak buruk untuk kesuburannya.

    Salah satunya yang bisa mempengaruhi kualitas sperma seorang pria disamping dari gaya hidup juga dari pekerjaan yang mereka lakukan setiap harinya. Dan beberapa pekerjaan ini ternyata mempengaruhi kesuburan atau infertilitas. Dari sekian banyaknya jenis pekerjaan, salah satunya adalah sopir jarak jauh yang paling mudah mengalami infertilitas.

    Seperti yang dipaparkan oleh salah seorang dokter Kasyunnil Kamal di RSU Bunda Jakarta pada hari Jumat (12/8/2016). “Kalau yang paling mudah mengalami ketidaksuburan itu driver profesional yang mengendarai kendaraan jarak jauh,”

    Driver yang dimaksud oleh dokter Kasyunil ini merupakan para sopir yang dalam pekerjaannya mengharuskan mereka duduk lama terkena udara panas dalam jangka waktu yang lama seperti lintas pulau atau lintas propinsi. Padahal untuk mengahasilkan sperma yang baik itu memerlukan 3-4 derajat Celcius di bawah suhu tubuh.

    Dengan kondisi yang seperti itu tentu saja akan mempengaruhi tingkat kesuburan dan kualitas sperma yang dihasilkan oleh pria juga bisa menurunkan jumlah sperma yang dihasilkan dengan kecepatan gerak dan perubahan dalam bentuk sperma.

    Pekerjaan lainnya yang bisa menyebabkan pria kurang subur adalah mereka yang dalam pekerjaannya selalu terpapar sinar radiasi bermuatan listrik dan pengion. Pengelas yang sering terpapar Cadmium (Cd) yang melebihi ambang batas bisa mengubah morfologi sperma, volume semen, mortalitas serta penurunan jumlah sperma.

    Serta pria yang dalam perkerjaannya sering terpapar dengan zat kimia seperti zat pelaruit dan pestisida juga bisa mempengaruhi kesuburan pria.

    Tapi, Anda harus ingat terjadinya ‘infertilitas’ tidak semudah dan secepat itu. Ada paparan terlebih dahulu untuk melebihi ambang batas atau setelah bertahun – tahun.

    “Sehingga apabila ada pasien saya lebih dulu menanyakan apa pekerjaanya, sering terpapar dengan apa,” Tutur dokter Kusyunnil.

    Apabila pekerjaan yang dilakukan sering terpapar dengan bahan bahaya, dokter yang juga menjadi dosen di FKUI ini mengingatkan pentingnya penyimpanann bahan kimia dalam waktu yang tertutup, cuci tangan sebelum makan, merokok, minum, menghindari kontak kulit dengan bahan kimia serta menggunakan seragan dan yang paling penting jangan sampai terkontaminasi rumah. Hal ini akan mengurang resiko terkena kemandulan pada pria.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - October 8, 2016
    Diskusi Dari:
    juwita

    Siang Bu Bidan, saya mau tanya, pada bayi usia 7 bulan berapa kali frekuensi BAB yang normal ?

    Dijawab Oleh : juwita
    Diskusi Dari:
    Alesha Zahra

    Pagi ibu bidan, saya mau tau apa sih bahaya dari placenta previa pada kehamilan?ditunggu jawabannya, terima kasih

    Dijawab Oleh : Alesha Zahra
    Diskusi Dari:
    Ratna Fitria Febriani

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya. Saya ini kan lagi hamil dan sekarang ini saya lagi puasa. Tapi belakangan ini saya sering merasa mual dan muntah lagi. Padahal di waktu awal-awal saya gak mengalami gangguan apapun. Tapi saya terus saja coba menyelesaikan puasa saya, dan sampai sekarang mungkin bisa dihitung yang batalnya. Yang saya takutkan itu, apakah kondisi yang saya alami ini bisa mengganggu kehamilan atau tidak ? Bagaimana solusinya bu bidan ? Terimakasih

    Perlu Jawaban

    Selamat pagi Bu Bidan,

    Saya aneu, 25 tahun. Saat ini saya sedang hamil usia kandungan 2 bulan, tapi tidak ada tanda-tanda seperti payudara sakit dan membengkak, mual-mual di pagi hari seperti contoh tanda kehamilan umumnya. Apakah kehamilan saya normal?

    Dijawab Oleh : Ribka Veronika Tatengkeng
    Diskusi Dari:
    githa

    Saya hamil 8 minggu tp sblmnya tdk masalah tp saya ada flek dan dan darah saat pup. Rasanya kaya haid

    Dijawab Oleh : githa