×

Apa Itu Twin To Twin Transfusion Syndrome Yang Menyebabkan Kematian Pada Anak Dari Salah Satu Pasangan Artis Indonesia?

Bagikan Artikel :

Apa Itu Twin To Twin Transfusion Syndrome Yang Menyebabkan Kematian Pada Anak Dari Salah Satu Pasangan Artis Indonesia?

Sekarang lagi diperbincangkan mengenai kejadian meninggalnya anak kembar dari pasangan Irish Bella dan Ammar Zoni. Menurut penjelasan dokter meninggalnya bayi mereka karena twin to twin transfusion syndrome. Apa itu twin to twin transfusion syndrome.

Terjadi saat suplai darah yang dibutuhkan janin kembar  dalam kandungan tidak berimbang. Akibatnya, salah satu janin mendapatkan pasokan darah yang melimpah, sementara janin lainnya kekurangan.

Penyebab Twin To Twin Transfusion Syndrome

Penyebab twin to twin transfusion syndrome hingga saat ini belum diketahui dengan pasti. Namun, gangguan pembelahan sel setelah pembuahan diklaim menjadi penyebab dari kelainan plasenta dan pembuluh darah pada TTTS.

TTTS merupakan kondisi yang tidak boleh disepelekan. Ketidakseimbangan pasokan darah yang diterima janin kembar dapat menggangu pertumbuhan dan perkembangannya, bahkan menyebabkan kematian.

Janin yang menerima sedikit pasokan darah bisa mengalami hambatan pertumbuhan dan anemia. Sementara janin kembar lain yang mendapat pasokan darah terlalu banyak dan mengalami kelebihan cairan dapat mengalami gangguan pada sistem pernapasan, sistem pencernaan, jantung, dan otak.

Tanda Dan Gejala

Twin to twin transfusion syndrome diperkirakan terjadi pada 15 persen kehamilan kembar identik. Oleh karena itu, ibu yang mengandung bayi kembar perlu mengetahui gejala dari kondisi ini.

Berikut adalah tanda dan gejala twin to twin transfusion syndrome yang bisa dialami oleh ibu hamil:

  • Pertumbuhan rahim yang cepat.
  • Ukuran rahim dan perut yang lebih besar dari usia kehamilan pada umumnya.
  • kenaikan berat badan berlebih
  • Nyeri perut, sesak napas, dan kontrasepsi
  • Pembengkakan pada kaki dan tangan di awal kehamilan.

Selain pemeriksaan USG, dokter kandungan mungkin akan merekomendasikan pemeriksaan lain, seperti ekokardiografi, atau MRI, untuk memastikan kondisi.

Cara Mengatasi Twin To Twin Transfusion Syndrome

Ibu hamil yang terdiagnosis mengalami TTTS akan disarankan untuk rutin memeriksakan diri ke dokter kandungan. Penanganan untuk TTTS tergantung pada tingkat keparahannya. Jika TTTS tidak parah, dokter akan memantau kondisi janin secara berkala. Apabila kondisi TTTS dicurigai dapat menghambat dan mengganggu tumbuh kembang janin, dokter mungkin akan merekomendasikan:

Amnioreduksi

Tindakan ini dilakukan untuk   mengurangi cairan ketuban pada salah satu janin yang memiliki pasokan cairan berlebih. Salah satu metode yang paling sering digunakan pada aminoreduksi adalah amniocentesis. Tindakan ini bertujuan untuk membuat jumlah cairan ketuban menjadi normal dan memperbaiki sirkulasi darah pada janin.

Bedah fetoskopi laser 

Jika amnioreduksi tidak efektif, maka prosedur fetoskopi laser bisa menjadi alternatif. Tindakan ini dilakukan dengan cara menyumbat pembuluh darah yang mengalami kelainan, sehingga janin bisa mendapatkan pasokan darah yang seimbang.

Persalinan dini atau prematur 

Pada beberapa kasus, persalinan juga bisa menjadi pilihan untuk menyelamatkan janin. Tindakan ini biasanya disarankan jika paru-paru janin sudah matang.

Meski termasuk kondisi yang jarang terjadi, twin to twin transfusion syndrome tidak boleh disepelekan. Hal ini karena kondisi TTTS bisa berdampak buruk terhadap janin, mulai dari perkembangan yang terhambat, lahir dengan kondisi cacat, hingga kematian. Oleh karena itu, penting bagi ibu hamil untuk memeriksakan diri secara rutin ke dokter kandungan.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : October 11, 2019

    Pertanyaan Pengunjung :

    Pria

  • Oleh : Riski Nur
  • 11 bulan yang lalu

    Bidan saya mau tanya penis saya kan bengkok apa ini normal dan pengaruhnya apa soalnya saya khawatir

    Makanan pengganti ibu hamil

  • Oleh : Ramadhan
  • 4 tahun yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saat ini saya sedang hamil 4 bulan dan saya memang termasuk orang yang tidak suka makan sayur bahkan bisa di katakan sebelum hamilpun saya tidak pernah makan sayur. Nah berhubung sekarang saya lagi hamil saya agak khawatir nih takutnya nutrisi saya dan janin tidak tercukupi karena tidak mengkonsumsi sayuran. Apakah ada makanan pengganti sayur untuk ibu hamil yang tidak suka makan sayur?

    Benjolan di area Miss v

  • Oleh : Fia Ana
  • 1 bulan, 2 minggu yang lalu

    Selamat sore ibu bidan,saya FIA dari Jakarta mau bertanya.di Bagian tengah dekat lobang Miss v aku serasa kayak ada benjolan,dan setiap kalau akan berhubungan dengan suami agak terasa nyeri,tapi setelah selesai terkdang masih terasa nyeri kadang tidak dan hilang begitu berlalu.apakah itu berbahaya?

  • Oleh : Fia Ana
  • kontributor Curhat Bidan

  • Oleh : ade
  • 2 tahun, 3 bulan yang lalu

    Selamat sore. Saya adalah lulusan d3 kebidanan dan saat ini bekerja di salah satu rumah sakit swasta di Jawa Timur. Saya juga sangat tertarik dalam dunia media dan publikasi kesehatan. Apakah saya bisa menjadisalah satu kontributor Curhat Bidan? terimakasih

    Mengenai Masalah Gangguan Kesehetan Baby Blues

  • Oleh : Tivaa Rachmawati Putri
  • 4 tahun, 1 bulan yang lalu

    Siang bu bidan, saya sedang hamil muda anak pertama bu bidan. Katanya ada salah satu gangguan mental yang bisa terjadi pada ibu hamil muda yang dinamakan dengan “Baby Blues”. yang ingi saya tanyakan apa sih itu baby blues? benarkah sering menyerang ibu hamil muda? jika benar bagaimana cara saya untuk menghindarinya? lalu seperti apa gejala baby blues tersebut? saya khawatir bu, mohon untuk dijawab bu bidan. Terimakasih

  • Oleh : Tivaa Rachmawati Putri
  • Tanya Bidan