×

Hidrops Fetalis Bisa Dicegah Lho!

Bagikan Artikel :

Hidrops Fetalis Bisa Dicegah Lho!

Salah satu kegawatdaruratan pada bayi baru lahir adalah kondisi bayi dengan hidrpos fetalis. Hidrops fetalis adalah kondisi yang berat dan mengancam nyawa pada janin dan bayi baru lahir. Kondisi ini ditandai dengan adanya pembengkakkan atau penumpukan cairan di berbagai bagian tubuh seperti di rongga perut, rongga di luar paru, jantung, limpa dan kulit.

Hidrops fetalis sering menyebabkan kematian. Kematian bisa terjadi saat bayi masih di dalam kandungan, bisa juga terjadi saat bayi sudah dilahirkan.

Penyebab Hidrops Fetalis

  1. Immune hydrops
    Pada jenis ini, hidrops fetalis terjadi karena reaksi sistem imun pada tubuh ibu yang menyebabkan sel darah merah pada tubuh janin dihancurkan secara berlebihan. Salah satu penyebab system imun tubuh yang menghancurkan tubuh janin yaitu gangguan inkompatibilitas rhesus yang terjadi karena ibu memiliki golongan darah rhesus negatif mengandung janin yang memiliki golongan darah rhesus positif. Pada kondisi ini, golongan darah yang berbeda membuat tubuh ibu akan mengenali sel darah bayi sebagai benda asing yang harus dihancurkan. Akibatnya terjadi penghancuran sel darah merah milik bayi secara berlebihan. Karena hal tersebut, jantung janin/ bayi menjadi terganggu dan tidak dapat memompa darah sebagaimana seharusnya, sehingga cairan menumpuk di berbagai bagian tubuh janin/ bayi.
  2. Non-immune hydrops
    Jenis ini lebih sering terjadi. Hidrops ekenis ini terjadi akibat adanya suatu penyakit pada janin yang menyebabkan janin tidak mampu menjaga keseimbangan cairan di dalam tubuhnya.
    Cara Mengetahui Ada Tidaknya Hidrops Fetalis
  3. Pemeriksaan ultrasonografi (USG) untuk melihat adanya penumpukan cairan di organ dalam janin, serta penumpukan cairan di rongga tubuh.
  4. Pengambilan darah tali pusat yang dilakukan dengan menusukkan jarum ke rahim ibu hingga menembus tali pusat. Ini dilakukan untuk mengetahui kemungkinan penyebab hidrops fetalis yang dialami bayi.
  5. Amniosentesis, yaitu pengambilan sampel cairan amnion (air ketuban) yang dilakukan dengan menusukkan jarum ke arah rahim ibu untuk menembus selaput ketuban. Selanjutnya cairan amnion yang diambil dianalisis di laboratorium untuk melihat kemungkinan hidrops fetalis dan penyebabnya.
  6. Ekokardiografi, yaitu pemeriksaan bagian dalam jantung, diperlukan karena biasanya bayi yang mengalami hidrops fetalis juga memiliki struktur jantung yang tidak normal.

Gejala Hidrops Fetalis

Hidrops fetalis dapat diketahui sejak masih di dalam kandungan, bisa juga setelah lahir. Gejala hidrops di dalam kandungan adalah cairan ketuban di rahim ibu jumlahnya jauh lebih banyak daripada yang seharusnya, plasenta mengalami penebalan, dan hasil USGj janin menunjukkan bahwa jantung, hati, limpa, paru janin membengkak.

Setelah bayi lahir, gejala utama hidrops fetalis adalah bengkak pada seluruh tubuh, terutama bagian perut. Selain itu, kulitnya tampak pucat dan bayi terlihat sesak dan kesulitan bernapas.

Pengobatan Hidrops Fetalis

  1. Melakukan tindakan torakosentesis, yaitu memasukkan jarum ke rongga dada bayi, untuk mengeluarkan penumpukan cairan di rongga dada yang menyebabkan kesulitan bernapas.
  2. Jika pernapasan bayi sangat terganggu, pemasangan ventilator perlu dilakukan.
  3. Obat-obatan untuk mengatasi gagal jantung dan untuk membuang penumpukan cairan melalui ginjal.
  4. Khusus untuk hidrops fetalis tipe imun yang disebabkan karena inkompatibilitas rhesus, bayi juga akan mendapatkan transfusi darah sesuai dengan golongan darahnya sendiri.

Pencegahan Hidrops Fetalis

Tidak semua kasus hidrops fetalis bisa dicegah. Salah satu penyebab hidrops fetalis yang dapat dicegah adalah hidrops fetalis karena inkompatibilitas rhesus. Untuk mencegahnya, jika wanita dengan golongan darah rhesus negatif memiliki pasangan dengan golongan darah rhesus positif dan berencana punya anak, sebaiknya berkonsultasilah dahulu dengan dokter kandungan untuk dinilai risikonya mengandung anak dengan hidrops fetalis.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : March 29, 2021

    Pertanyaan Pengunjung :

    Menstruasi dengan durasi dan banyak haid yg sedikit

  • Oleh : miranda borosi
  • 7 bulan yang lalu

    bu sy mau bertanya selama ini menstruasi sy lancar dn tidak ada suatu hal yg aneh . Namun bulan lalu dn bulan ini sy rasa menstruasi sy memiliki durasi singkat sekitar 2 atau 3 hari dengan aliran darah yg tdk sebanyak biasanya . Setiap kali menstruasi sy biasa merasakan skit namun tidak terus menerus tiap bulan . Tpi 2 bln ini skit dn sy tidak tau itu apakah ada pengaruhnya atau tidak . Apakah menurut ibu bidan yg sy rasakan masih dalam keadaan normal ??

  • Oleh : miranda borosi
  • Tentang Masa Subur dan Kehamilan

  • Oleh : Latifa Arisanny
  • 4 bulan, 3 minggu yang lalu

    Assalamualaikum dokter, saya Nanda. Saya nikah baru 1thn, dan memang selama ini saya dan suami menunda punya anak ( mau pacaran dulu )

    Mau nanya dokter, saya kan telat menstruasi nih baru bulan ini. Seharusnya saya mens di tanggal 8 tapi belum haid juga, dan perkiraan di Aplikasi Flo tanggalan haid saya itu masuk di tgl 12 utk Haid nya.

    Dan saya pagi ini berhubungan intim, lalu suami menumpahkan sperma di dalam hanya sedikit, apa kah itu bisa kemungkinan hamil di tgl tua yg seperti ini subur/tidak subur ibu dokter?

    Dan untuk lebih jelas lagi kapan saya bisa testpeck ibu dokter?

  • Oleh : Latifa Arisanny
  • hamil pasca operasi kehamilan ektopik

  • Oleh : Lusi
  • 3 tahun, 9 bulan yang lalu

    Selamat sore buk,,
    saya mau tanya seputar kehamilan pasca operasi kehamilan ektopik di saluran tuba….pada bulan maret saya mengalami kehamilan ektopik,umur janin sudah 2 bulan,kemudian dokter menyarankan agar saya melakukan operasi karena KE sudah hampir pecah…jadi saya dan suami memutuskan untuk melakukan operasi pada bulan maret lalu…dokter menyarankan pasca operasi 3 bulan untuk melakukan hidrotubasi…tapi saya belum melakukannya meskipun sekarang sudah 3 bulan pasca operasi…yang ingin saya tanyakan,apakah saya bisa langsung program hamil aja tanpa hidrotubasi???mengingat keadaan keuangan dan rasa ketakutan saya terhadap efek samping dari hidrotubasi…mohon pencerahannya

    Hamil bagi penderita diabetes

  • Oleh : uye (wanita)
  • 4 tahun, 4 bulan yang lalu

    Saudara saya saat ini berusia 34 tahun dan dia kini tengah hamil yang baru memasuki trimester 1, namun dia sering khawatir karena saudara saya memiliki riwayat diabetes saat ia masih muda. Hal yang ingin saya tanyakan yaitu amankah bagi diabetesi untuk hamil? dan apakah ada cara untuk mengatasi atau solusi baik bagi ibu dan janin? Mohon jawabannya.

    Bingung dengan seseorang yang ngasih harapan ke kita ngajak serius sedangkan dia

  • Oleh : fajar prasetyo
  • 1 tahun, 11 bulan yang lalu

    Dia tadinya mau ngajak serius sama saya dan saya juga mau serius sama dia …dan sedangkan dia punya pacar.
    Dia pernah ditinggal pacarnya nikah ?
    Saya takut kalau dia masih punya fikiran kalau menganggap cwo itu sama semua?

    Tanya Bidan