×

Mengetahui Penyebab Janin Meninggal Dalam Kandungan

Bagikan Artikel :

Setiap ibu hamil pasti menginginkan kondisi kehamilan yang sehat hingga bayi lahir ke dunia dengan selamat. Namun, sayangnya tidak semua ibu hamil bisa menjalani kehamilan dengan lancar. Ada beberapa ibu hamil yang mengalami berbagai gangguan kehamilan, atau bahkan ada juga ibu hamil yang janinnya meninggal dalam kandungan.

Janin yang ada dalam kandungan tidak akan meninggal begitu saja, tentu ada sebab atau hal yang bisa menyebabkan janin meninggal dalam kandungan. Maka dari itu, ibu hamil harus mengetahui penyebab janin meninggal dalam kandungan. Dengan mengetahui penyebab dan cara pencegahannya, ibu bisa mewaspadai dan menghindari kondisi tersebut.

Berikut ini beberapa penyebab janin meninggal dalam kandungan yang patut ibu ketahui :

Related Posts :

    Infeksi

    Jenis infeksi yang paling sering menjadi penyebab janin meninggal dalam kandungan yaitu infeksi bakteri. Jika ibu hamil terinfeksi bakteri, maka kuman tersebut bisa berjalan dari vagina ke rahim dan kemudian menginfeksi janin. Infeksi bakteri yang terjadi antara 24 dan 27 minggu kehamilan dapat menyebabkan janin meninggal dalam kandungan.

    Masalah Plasenta

    Sebagian kasus janin meninggal dalam kandungan sering dihubungkan dengan plasentanya yang tidak bekerja dengan benar. Plasenta merupakan organ yang menyalurkan asupan-asupan penting yang diperlukan oleh janin selama didalam kandungan, seperti aliran darah, oksigen, dan nutrisi. Jika organ ini mengalami gangguan, maka perkembangan janin dapat terhambat dan mungkin bisa menjadi penyebab ia meninggal di dalam kandungan.

    Cacat Lahir

    Gangguan kromosom dapat menyebabkan birth defect atau dikenal dengan istilah cacat lahir, yaitu struktur tubuh janin tidak normal atau mengalami cacat berat. Selain itu, cacat lahir juga bisa disebabkan oleh faktor lingkungan, genetik, atau hal lain yang tidak diketahui dengan jelas.

    Penyakit yang Diderita Ibu Hamil

    Ibu kemungkinan bisa mengalami hal ini jika menderita masalah kesehatan tertentu seperti tekanan darha tinggi dan diabetes selama hamil, terutama yang tidak dikontrol dengan baik. Sebagai contoh, jika ibu mengalami tekanan darh tinggi dan tidak terkontrol, maka kondisi tersebut bisa memicu preeklampsia. Kondisi ini  bisa meningkatkan risiko ibu melahirkan bayi tanpa nyawa.

    Tali Pusar Tidak Normal

    Contoh tali pusar tidak normal yaitu tali pusar yang melilit di leher bayi atau terpuntir. Kondisi ini bisa memotong pasokan oksigen ke bayi.

    Selain itu, salah satu penyebab lain janin meninggal dalam kandungan yaitu jika ibu hamil diatas usia 35 tahun. Ibu akan dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan ke dokter kandungan atau bidan jika hamil diusia tersebut.

    Janin yang meninggal di dalam kandungan dan tidak segera diatasi bisa menimbulkan bahaya bagi ibu. Jika ibu membiarkan janinnya terus beada didalam rahim, maka risiko yang bisa terjadi pada ibu diantaranya :

    • Pendarahan. Hal ini terjadi karena zat pembekuan darah bernama fibrinogen menurun, sehingga darah tidak bisa dibekukan.
    • Kematian. Pendarahan hebat secara terus menerus bahkan saat persalinan bisa membuat hb darah ibu rendah. Hal tersebut tentu akan menyebabkan ibu mengalami anemia akut. Tidak hanya itu, pendarahan juga membuat ibu kehilangan banyak darah.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : September 14, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    posisi tidur hamil menginjak 8 bulan

  • Oleh : uye (wanita)
  • 10 bulan, 1 minggu yang lalu

    saya hamil menginjak usia 8 bulan. saat sedang tidur posisi miring ke kanan memang tidak nyaman karena janin seperti menolak dan menendang2, bentuk perut pun jadi menggantung. tapi akhir-akhir ini miring ke kiri pun sama jadi kurang nyaman dan menggantung sedikit namun janin tidak menendang2. rasanya lebih enak untuk tidur telentang begitu, padahal kan resikonya buruk ya. tapi janin nampak nyaman juga apabila posisi tidur telentang. tapi saya berganti-ganti posisi saja kadang miring ke kiri kadang telentang. bagaimana ya solusinya?

    kontributor Curhat Bidan

  • Oleh : ade
  • 9 bulan, 3 minggu yang lalu

    Selamat sore. Saya adalah lulusan d3 kebidanan dan saat ini bekerja di salah satu rumah sakit swasta di Jawa Timur. Saya juga sangat tertarik dalam dunia media dan publikasi kesehatan. Apakah saya bisa menjadisalah satu kontributor Curhat Bidan? terimakasih

    Konsultasi KB

  • Oleh : Tika
  • 1 tahun, 1 bulan yang lalu

    Mohon masukan dan saran nya bu bidan.
    saya melahirkan sesar, setelah masa nifas selesai, saya berencana pakai KB IUD tetapi menurut bidan yang saya datangi tidak bisa,
    harus menunggu 3 bulan setelah operasi.
    Jadi, sebagai alternatif nya saya KB suntik 3 bulan, karena saya menyusui.
    tapi Setelah 3 bulan kemudian saya tidak suntik KB lagi. karena saya ingin Haid normal setiap bulan nya.

    Waktu itu saya suntik KB bulan oktober, sampe bulan ini saya belum dapat haid juga.
    jika saya berhubungan dengan suami pasti saya menggunakan Kondom. saya ingin pakai KB IUD, tetapi sampai saat ini saya blm haid.
    setau saya, pemasangan IUD dilakukan jika kita sedang haid.

    pertanyaan nya:
    kanapa yah, saya blm haid juga ? padahal saya sudah tidak pakai KB suntik lg.

    Terima Kasih.

    Istri hamil 4 bulan sering merasakan sakit di perut

  • Oleh : Marini Sjola Manoppo
  • 3 tahun yang lalu

    Maaf bu bidan saya mau tanya. istri saya hamil 5 bulan dan sering merasakan rasa sakit pada perut, apakah itu tanda gejala penyakit ataukah itu hanya reaksi sang bayi di dalam kandungan ?

    Hamil Dengan Haid Yang Tak Normal

  • Oleh : Sahputri Ramadhani
  • 9 bulan yang lalu

    Saya mau menanyakan tentang cara menghitung kehamilan wanita yang memiliki haid tidak teratur. bUlan lalu saya masih haid dan terakhir nya pada tanggal 29 Agustus. Pada minggu ke 2 setelah terakhir menstrulasi, tepatnya apda tanggal 18 Oktober saya merasakan mual mual dan saya cek ternyata positif hamil. Sebelumnya saya sering kali memiliki masalah dengan mestrulasi yakni waktu yang tidak teratur yang bahkan bisa saja telat hingga 3 bulan lamanya. Yang mau saya tanyakan, bagai mana cara menghitung kehamilan pada orang yang memiliki masalah dengan haid yang tak lancar ini, apakah bisa dihitung sama dengan orang yang memiliki siklus haid yang normal?

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan