×

Dampak Perbedaan Rhesus Antara Istri dan Suami Terhadap Kehamilan

Bagikan Artikel :

Dampak Perbedaan Rhesus Antara Istri dan Suami Terhadap Kehamilan

Setiap orang memiliki golongan darah tertentu seperti A, B, AB atau O. Keempat golongan darah itu memiliki turunan jenis darah yang disebut rhesus atau Rh yang terdiri dari Rh positif dan Rh negatif.

Bila golongan darah Anda mengandung protein rhesus, maka golongan darah Anda digolongkan sebagai rhesus positif (Rh+), biasanya ditandai dengan simbol (+) di belakang golongan darah Anda (contoh: A+, B+, AB+, O+). Sebaliknya, bila golongan darah Anda tidak mengandung protein rhesus, maka golongan darah Anda digolongkan sebagai rhesus negatif (Rh-), biasanya ditandai dengan simbol (-) di belakang golongan darah Anda (contoh: A-, B-, AB-, dan O-). Hanya sebagian kecil dari seluruh penduduk di dunia (sekitar 15%) yang memiliki Rh (-).

Bagi yang ber-Rh negatif berarti ia kekurangan faktor protein dalam sel darah merahnya. Sedangkan yang ber-Rh positif memiliki protein yang cukup. Bila ibu mempunyai Rh negatif dan ayah positif ataupun sebaliknya (berbeda Rh), maka kehamilan dan janin dalam kandungan bisa memiliki resiko tinggi. Kehadiran janin sendiri di tubuh ibu merupakan benda asing, apalagi jika Rh janin tak sama dengan Rh ibu.

Hubungan Rhesus Darah dengan Kehamilan

Bila seorang ibu yang memiliki Rh- mengandung bayi yang memiliki Rh+ (dari ayahnya), maka ada risiko yang terjadi pada anak Anda, terutama pada kehamilan kedua dan seterusnya. Kondisi ini biasa disebut inkompatibilitas Rh. Ketika si ibu memiliki Rh- sedangkan si janin memiliki Rh+, maka tubuh ibu akan mengenali Rh+ tersebut sebagai sesuatu yang asing di tubuh si ibu. Ini berarti jika sel darah dari bayi bertemu dengan sel darah si ibu, maka sistem imunitas si ibu akan memproduksi antibodi (bagian dari sistem imunitas yang melawan benda asing pada tubuh untuk melawan sel darah Rh+.

Akibat Dari Inkompatibilitas Rh

1. Zat anti-Rh yang beredar dalam darah ibu akan melintasi plasenta dan menyerang sel darah merah janin. Setelah masuk ke dalam peredaran darah janin, zat tersebut akan membungkus sel-sel darah merah janin. Sel-sel yang terbungkus akan pecah di dalam organ limpa janin. Salah satu hasil hemolisis ini adalah pigmen kuning yang disebut bilirubin. Pigmen ini bersifat racun bila tertimbun di dalam tubuh, dan akan membuat bayi berwarna kuning saat dilahirkan.

2. Bayi akan terkena penyakit Rh atau Hemolitik.

3. Bayi mengalami anemia. Semakin banyak zat anti-Rh masuk ke dalam tubuh janin, semakin parahlah kondisi janin.

4. Mengakibatkan keguguran

5. Hamil di luar kandungan (kehamilan ektopik)

6. Terjadi juga penghancuran sel darah merah di organ hati dan limpa yang mengakibatkan organ hati dan limpa membesar

7. Fungsi hati tidak normal, tubuh bayi menjadi bengkak dan melepuh (hydrops fetalis)

8. Kerusakan otak pada bayi

Related Posts :

    9. Masalah dengan kesehatan mental, pergerakan, pendengaran, dan kemampuan bicara pada anak

    10. Kejang-kejang

    11. Gagal jantung

    12. Kematian pada bayi di dalam kandungan (IUFD)

    Perlunya Pemeriksaan Rh pada Calon Pasangan Suami Istri

    Beberapa rangkaian pemeriksaan kesehatan pra nikah pada zaman sekarang memeng perlu dilakukan untuk bahan pertimbangan. Salah satunya pemeriksaan Rh. Pemeriksaan Rh ini menjadi hal yang penting karena melibatkan keturunan keluarga. Pasangan yang memiliki Rh yang berbeda akan diberikan beberapa penjelasan sehingga tidak akan shock dikemudian hari bila mendapatkan beberapa risiko tinggi pada saat kehamilan, serta mendapatkan penanganan yang lebih awal terhadap resiko tersebut.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : July 17, 2018

    Pertanyaan Pengunjung :

    Cara Mengatasi Ruam Merah pada Kulit Bayi

  • Oleh : Didin Bajarudin
  • 4 tahun, 2 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya. Bagaimana caranya mengatasi ruam pada kulit bayi berumur 6 bulan yah ? Semalam muncul ruam merah pada kulit bayi saya. Mohon sarannya bu bidan, supaya bayi saya tak rewel terus akibat gatal pada ruam tersebut.

  • Oleh : Didin Bajarudin
  • Mual Saat Minum Susu Pada Masa Hamil

  • Oleh : Khansa Adeline
  • 4 tahun, 1 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan, saya mau bertanya istri saya sedang hamil 4 bulan dan di haruskan untuk minum susu oleh dokter. Namun istri saya selalu mengeluhkan rasa mual setelah mengkonsumsi susu, bahkan sekarang istri saya enggan untuk minum susu karena rasa mual yang sangat mengganggu. Apakah ada tips untuk mengatasi masalah istri saya bu bidan. Mohon jawabannya

    Benjola di vagina

  • Oleh : Rona dwi Arifaa
  • 10 bulan, 4 minggu yang lalu

    Dok saya mau nanya saya ada benjolan didekat bibir vagina saya,rasanya nyeri saat jalan dan saat duduk. Sudah 6 hari saya belom meriksaa dan benjolan semakin membesar. Bagaimana cara mengatasinya dan apa nama penyakit dan penyebabnya. Tolong dijawab

    kesehatan

  • Oleh : Dian Poenya Raizo
  • 2 tahun, 7 bulan yang lalu

    Assalamu’alaikum Bidan saya mau tanya dalam istilah medis ada kata SADARI apa perlu kita mendatangi Bidan di kota kita dan dokter kandungan? bagaimana maksudnya?mohon dibalas.

    Mual dan Muntah Saat Menjalankan Ibadah Puasa

  • Oleh : Ratna Fitria Febriani
  • 4 tahun, 3 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya. Saya ini kan lagi hamil dan sekarang ini saya lagi puasa. Tapi belakangan ini saya sering merasa mual dan muntah lagi. Padahal di waktu awal-awal saya gak mengalami gangguan apapun. Tapi saya terus saja coba menyelesaikan puasa saya, dan sampai sekarang mungkin bisa dihitung yang batalnya. Yang saya takutkan itu, apakah kondisi yang saya alami ini bisa mengganggu kehamilan atau tidak ? Bagaimana solusinya bu bidan ? Terimakasih

  • Oleh : Ratna Fitria Febriani
  • Tanya Bidan