Faktor Risiko Kanker Serviks yang Terjadi pada Masa Kehamilan

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Kanker serviks bisa menyerang siapa saja dan kapan saja dalam rentan usia yang tidak terbatas bahkan dalam keadaan hamil sekalipun. Gejala kanker serviks pada ibu hamil hampir sama dengan gejala yang dikeluhkan oleh wanita yang tidak hamil. Penanganan kanker serviks pada kehamilan tetap menjadi tantangan besar.

    Oleh karena itu, identifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan manajemen terapeutik sangat penting untuk konseling kepada pasien yang adekuat. Hal ini diperlukan untuk menentukan keinginan pasien melanjutkan kehamilan dan risiko menunda pengobatan.

    Faktor Risiko Penderita Kanker Serviks pada Kehamilan

    1. Kanker serviks pada kehamilan akan perkembangan janin yang ada di dalam kandungan sehingga akan mengalami kecacatan karena penyebaran infeksi dari mulut rahim

    2. Pada sel-selkanker serviks yang di ketahui di usia kehamilan trimester pertama, maka dianjurkan untuk mendapatkan penanganan yang cepat dan tepat walaupun harus mengakhiri kehamilanya

    3. Kanker serviks pada ibu hamil akan mengalami hambatan dalam proses perkembangan janin, sehingga organ janin yang ada di dalam kandungan tidak akan tumbuh dengan normal seperti yang lainnya, hal ini dikarenakan adanya neoplasma.

    4. Pengaruh terburuk lainnya pada ibu hamil yang menderita kanker serviks yaitu terjadinya kematian pada janin atau bayi yang ada di dalam kandungan.

    5. Ketika melangsungkan persalinan, persalinan tersebut tidak akan berjalan secara normal dan akan dilakukan persalinan memalui operasi caesar karena adanya gangguan yang di akibatkan oleh jaringan sel kanker servik.

    6. Setelah ibu hamil berhasil melahirkan serta mengalami masa nifas, maka biasanya seorang ibu hamil yang menderita kanker servik akan sering mengalami infeksi.

    7. Kelahiran bayi prematur. Kondisi ini tentu menjadi hal yang menyeramkan terjadi pada buah hati. Risiko kelahiran bayi prematur akan mempengaruhi kondisi kesehatan bayi.

    8. Risiko paling menakutkan dari kanker serviks yang dialami pada masa kehamilan adalah keguguran pada bayi. Hal ini dikarenakan pada beberapa kondisi tertentu adanya kanker yang membuat janin dalam kandungan perlu diangkat dengan alasan keamanan dan keselamatan ibu. Perawatan dan penanganan kanker serviks biasanya akan dilakukan pengangkatan rahim atau penyinaran sehingga pada wanita hamil akan terjadi keguguran.

    9. Adanya infeksi virus yang terjadi pada bagian rahim akan mempengaruhi perkembangan janin didalamnya. Kondisi ini pada umunya disebabkan adanya neoplasma yang berbahaya. Dampak janin anda tidak akan tumbuh dan berkembang dengan normal seperti bayi pada umumnya. Hal ini bisa memicu risiko kecacatan pada bayi.

    Penyebab Kanker Serviks pada Kehamilan

    Ada dua tipe kanker serviks, yaitu squamous cell dan glandular. Namun, tidak ada dari kedua tipe kanker serviks tersebut yang disebabkan oleh kehamilan atau hormon yang berhubungan dengan kehamilan seperti estrogen. Kehamilan dapat membuat pasien terlambat didiagnosis karena kehamilan dapat menyamarkan gejala kanker serviks.

    Berkembangnya kanker pada tubuh ibu hamil akan menghambat perkembangan janin, seperti menyebabkan kelainan letak janin, menghalangipersalinan, meningkatkan risiko bayi lahir cacat, prematur dan mengancam terjadinya keguguran (abortus).

    Pengaruh Kanker Serviks pada Kehamilan Selanjutnya

    Seorang wanita yang menderita penyakit kanker serviks hampir tidak mempunyai kemungkinan untuk hamil. Karena untuk tahap tertentu perawatan penanganan penyakit kanker serviks mengharuskan untuk dilakukan pengangkatan rahim. Bagi wanitabersalin dengan kanker serviks juga biasanya akan segera dilakukan histerektomi sehingga tidak akan terjadi kehamilan lagi.

    Pengobatan Kanker Serviks pada Masa Kehamilan

    Dengan semakin berkembangnya ilmu kedokteran, pengobatan untuk kanker serviks pada masa kehamilan bisa dilakukan dengan memperhatikan usia kehamilan serta seberapa ganasnya kenker serviks yang diderita oleh ibu hamil. Beberapa dokter biasanya menyarankan ibu hamil untuk menjalani pengobatan seperti operasi maupun kemoterapi dengan tujuan untuk memberantas sel kanker.

    Selain itu, obat-obatan yang diberikan bagi ibu hamil juga sudah dijamin keamananya sehingga tidak membahayakan janin. Bahkan pada saat dilakukan operasipun tentu saja di bawah pengawasan ahli anestesi yang bisa memperhitungkan kesehatan ibu hamil. Sedangkan pengobatan dengan kemoterapi dilakukan setelah masa kehamilan melewati trimester pertama, karena pada masa itu janin dalam sudah terbentuk

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - July 20, 2018
    Diskusi Dari:
    Winda

    Selamat siang,
    Saat ini istri saya tengah mengandung dan sering sekali mengalami mual dan muntah. Selain itu, saya lihat berat badannya malah sedikit menurun. Apa ini berbahaya? dan apa yang menjadi penyebab turunnya berat badan istri saya, apa mungkin ada hubungannya dengan gejala mual muntah yang dialami oleh istri saya?

    Dijawab Oleh : Winda
    Diskusi Dari:
    priscillaledoux

    Selamat pagi bu bidan, saya Dila usia 32 tahun. Saat ini saya sedang hamil 5 bulan. Namun akhir-akhir ini saya cepat sekali merasa lelah bu bidan, tidak bersemangat dan pengennya tiduran terus. Ada tips ga bu bidan buat mengatasi rasa lelah saat hamil. Mohon jawabannya

    Dijawab Oleh : priscillaledoux
    Diskusi Dari:
    samanthabarrient

    Selamat sore bu bidan, , kenapa ya semenjak saya menjalani kehamilan saya sering merasakan lapar. Bawaannya lapar terus , saya takut kalau makan terus bayinya kelebihan berat badan.

    Dijawab Oleh : samanthabarrient
    Diskusi Dari:
    Claudia harapankita

    Saya mau tanya kemarin saya melakukan hubungan dengan suami saya tetapi kami berencana menunda momongan. yang jadi masalah tadi siang suami saya tidak sengaja mengeluarkan sperma setetes divagina(saya tidak terasa). lalu saya langsung minum pil KB ? apa pil KB bisa menunda kehamilan? atau pil kontrasepsi darurat jauh lebih manjur dan minum pil kb setelah berhubungan justru tidak berpengaruh dan kemungkinan kehamilan masih ada?
    mohon penjelassannnya

    Dijawab Oleh : Claudia harapankita
    Diskusi Dari:
    danilobecnel

    Selamat siang Bu Bidan,
    Bayi saya umur 4 bulan sudah seminggu ini tidak BAB. Sebelumnya setiap hari selalu BAB bisa 2 sampai 3 kali sehari. Apakah kondisi bayi saya normal ? Apa tindakan yang harus saya lakukan ?

    Dijawab Oleh : danilobecnel