×

Mengenal Plasenta Previa Serta Dampaknya Pada Kehamilan

Bagikan Artikel :

Mengenal Plasenta Dan Plasenta Previa.

Dalam kondisi kehamilan, pasti Anda mengenal nama yang satu ini, Plasenta. Plasenta yang merupakan organ yang terbentuk dari jaringan pembuluh darah, dan menjadi penghubung antara janin yang sedang berkembang dengan dinding rahim. Kondisi ini secara alami dapat membantu janin menerima nutrisi dari ibu, jalan dalam pertukaran gas melalui asupan darah ibu, sebagai pertahanan dalam melawan infeksi dan juga penyokong produksi hormon kehamilan.

Plasenta dan tali pusat, masyarakat awam lebih mengenalnya dengan sebutan ari-ari, yang merupakan penghubung antara ibu dengan bayi. Umumnya Plasenta ini terbentuk saat usia kehamilan sudah mencapai 16 minggu. Akan tetapi tidak selamanya Plasenta yang terbentuk di dalam rahim untuk melindungi bayi ini dapat aman-aman saja. Plasenta juga dapat mengalami gangguan dan masalah. Salah satunya adalah kondisi yang disebut Plasenta Previa. Dimana Plasenta Previa merupakan kejadian yang bisa ditemukan dalam 1 dari 200 kehamilan yang terjadi. Plasenta Previa adalah kondisi yang menggambarkan plasenta yang melekat di bagian bawah rahim, dan akhirnya menutupi bukaan leher rahim.

Dampak Plasenta Previa.

Plasenta Previa umumnya terjadi pada awal-awal kehamilan. Ketika seorang wanita hamil mengalami kondisi tersebut, akan berdampak pada dirinya sendiri dan juga janin diantaranya adalah pendarahan berlebih yang dapat berlangsung hingga saat persalinan. Tidak hanya itu, dampak lainnya adalah ketidaknormalan letak plasenta yang disebut dengan low-lying placenta (plasenta rendah) dimana letak plasenta akan sangat dekat dengan bukaan rahim, namun tidak sampai menutupinya.

Related Posts :

    Satu hal yang perlu Anda ketahui bahwa Plasenta Previa jarang terjadi pada kasus kehamilan pertama, dan cenderung bisa terjadi dalam kehamilan berikutnya. Plasenta Previa juga terbagi kedalam 3 tipe berbeda, yaitu Plasenta Previa total, Plasenta Previa sebagian dan Plasenta Previa marjinal.

    Ibu hamil yang dapat mengalami kondisi Plasenta Previa, terjadi karena beberapa resiko berikut ini.

    • Ibu pernah mengalami Plasenta Previa di kehamilan sebelumnya.
    • Pernah menjalani operasi caesar di persalinan sebelumnya.
    • Ibu yang menjalani kehamilan kedua, dan seterusnya.
    • Ibu hamil dengan usia diatas 35 tahun.
    • Ibu hamil yang seorang perokok.
    • Ibu hamil yang pernah melakukan operasi pada rahim, seperti kuret karena keguguran atau operasi pengangkatan miom.

    Jika ibu hamil sudah diketahui menderita Plasenta Previa, ada beberapa langkah yang harus dilakukan untuk mencegah kemungkinan terjadinya pendarahan. Antara lain :

    1. Mengurangi aktifitas fisik.

    Sebaiknya kurangi aktivitas fisik yang berat dapat memicu kontraksi.

    2. Bed-rest.

    Jika sebelumnya telah mengalami pendarahan berulang kali serta dalam jumlah banyak, disarankan agar beristirahat total di tempat tidur (bed-rest).

    3. Pelvic rest.

    Artinya tidak melakukan hal-hal pada vagina yang berpotensi menyebabkan pendarahan, seperti tidak melakukan ‘hubungan’ dengan suami, membersihkan vagina menggunakan cairan atau alat tertentu, serta menggunakan pembalut vagina.

    Jika kondisi Plasenta Previa sudah semakin parah, biasanya dokter atau bidan akan menyarankan ibu untuk diopname di rumah sakit agar kondisi lebih mudah untuk di kontrol. Penanganan lebih lanjut akan diberikan dokter ahli dengan memberikan obat-obatan tertentu guna mencegah kontraksi dan mempercepat pematangan pada paru-paru janin jika sewaktu-waktu terpaksa janin harus dilahirkan lebih cepat.

    Itu dia selengkapnya informasi tentang Mengenal Plasenta Previa Serta Dampaknya Pada Kehamilan dalam situs Curhat Bidan, semoga bermanfaat untuk Anda calon ibu. Salam sehat selalu untuk Anda dan keluarga 🙂

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : November 16, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    Program Hamil

  • Oleh : Uchi Susilawati
  • 2 tahun, 5 bulan yang lalu

    Selamat siang Dok. Saya sudah menikah kurang lebih 2 tahunan. Sampai saat ini saya belum hamil juga. Memang dulu saya sempat merasakan haid yang tidak biasanya saya rasakan. Saat ini, saya sedang bekerja di pabrik dan meraskan haid yang tidak biasanya saya rasakan yang membuat saya lemas dan bahkan mengeluarkan gumpalan darah sebesar ati aya. Yang saya mau tanyakan itu berpengaruh tidak dengan masalah kehamilan? soalnya sampai sekarang saya belum hamil juga, padahal sami saya sudah ingin segera memiliki keturunan

    Nyeri dada Dan Tulang Belikat

  • Oleh : justinstoker2
  • 1 tahun, 9 bulan yang lalu

    Dok saat ini saya sedang hamil 10 minggu dan sering kali merasakan mual mual tanpa alasan. Mungkin ia pada awalnya mual ini terjadi hanya saat pagi hari saja, namun akhir akhir ini justru mual ini sering kali datang dan bahkan setiap kali sudah mengkonsumsi makanan pasti keluar lagi. Saya mau bertanya obat apa yang aman untuk mengatasi rasa mual ini ya dok?

    Anak usia 2 tahun tidak mau makan sayur

  • Oleh : Aisyah Putri Setiawan
  • 2 tahun, 8 bulan yang lalu

    selamat pagi bu bidan, saya mau bertanya. Saya mempunyai anak usia dua tahun kurang saat ini memang sedang aktif-aktifnya kesana kemari. Namun anak saya itu tidak mau makan sayur, setiap hari anak saya selalu makan dengan daging. Apakah jika anak saya tidak mau makan sayur akan berdampak pada perkembangan juga kesehatannya? dan bagaimana cara agar anak saya mau makan sayur? Mohon jawabannya Terimakasih

    Bagaimana cara mengatasi mata lelah?

  • Oleh : Sheila Marwah
  • 2 tahun, 4 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan, saya mau tanya gimaana sih cara mengatasi mata lelah karena sering di depan komputer? apa perlu saya memakai kacamata? tolong di jawab yah bu bidan, terimakasih:)

  • Oleh : Sheila Marwah
  • kebidanan

  • Oleh : Rosita
  • 1 tahun yang lalu

    Bu bidan saya kemarin menikah dan melakukan hub intim bersama suami saya tapi ga keluar darah. Katanya kalo ga keluar darah saat malam pertama ga perawan. Mohon penjelasanya

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan