Penyebab Kehamilan Postmatur, Ketika Bayi Terlambat Lahir

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Selama ini kita hanya mengenai gangguan kehamilan pada ibu yaitu kelahiran bayi prematur. Dimana kondisi ini menjelaskan jika bayi lahir sebelum waktunya. Lalu, pernahkah Anda menemukan kasus tentang kelahiran bayi yang terlambat lahir? Ya, seharusnya dia lahir pada usia kehamilan trimester ketiga, atau 9 bulan, namun setelah 9 bulan ternyata bayi belum juga lahir? Dalam kasusnya memang ada, dan bahkan tidak jarang. Nah, untuk itu mari kita mengetahui lebih banyak tentang kondisi ini.

    Penyebab Kehamilan Postmatur, Ketika Bayi Terlambat Lahir.

    Walaupun bayi postmatur ini adalah kebalikan dari bayi prematur,  bukan berarti kelahiran bayi postmatur tanpa adanya resiko masalah kesehatan. Kedua kondisi ini justru sama-sama rentan terhadap gangguan kesehatan nantinya, dan mempengaruhi kelangsungan hidup.

    Disebut dengan istilah Postmatur, jika kehamilan bayi yang biasanya hanya sampai 42 minggu, dan ini lebih dari 42 minggu. Kelahiran postmatur bahkan lebih umum dibandingkan dengan kelahiran prematur. Dalam data kesehatan yang mencakup hal tersebut, ada sekitar 7 persen dari bayi di dunia dilahirkan secara postmatur. Dalam perkiraaan 100 kelahiran saja, 7 diantaranya tercatat terlambat lahir. Namun ada dugaan, persentasi sebesar ini bisa muncul akibat kesalahan hitung di awal-awal kehamilan. Dan yang sudah pasti bahwa kehamilan postmatur ini hanya dihitung sebanyak 2 sampai 3 persen saja.

    Yang terjadi pada janin di dalam perut saat Kehamilan Postmatur.

    Setelah lewat dari 42 minggu masa kehamilan, biasanya plasenta telah menyusut sehingga mengurangi pasokan oksigen dan nutrisi yang diambil dari ibu untuk bayi di dalam kandungan. Dengan janin yang terus menerus tumbuh di dalam perut yang tidak kunjung lahir, menyebabkan cairan ketubah semakin berkurang. Dampak yang terjadi biasanya adalah tali pusat yang terjepit saay bayi hendak bergerak atau rahim berkontraksi. Akibat kesulitan dalam mendapatkan nutrisi yang terhambat, akhirnya bayi di dalam kandungan justru mulai menggunakan lemak dan karbihidratnya sendiri untuk menyediakan energi. Dengan pertumbuhan janin yang menjadi lambat terkadang menyebaban berat badan menurun. Bayi dengan kelahiran postmatur juga rentan dalam mengembangkan kadar gula darah rendah atau Hipoglemia, karena dengan sendirinya bayi kehabisan simpanan lemak dan juga karbohidrat.

    Tidak hanya itu, masalah lainnya yang dapat terjadi pada bayi dengan kelahiran Postmatur, diantaranya :

    • Bayi mengalami sindrom dismaturitas (dysmaturity syndrome).

    Bayi yang memiliki karakteristik insufisiensi plasenta seperti kulit yang kering, keriput, mengelupas, kuku dan rambut yang panjang, serta tubuh terlihat kurus akibat kekurangan gizi.

    • Sindrom aspirasi mekonium.

    Selain itu, bayi juga mengeluarkan tinja (mekonium) ke dalam cairan ketuban dan kemudian terhirup oleh dirinya sendiri ke paru-paru. Hal ini dapat menyebabkan bayi dalam kandungan kesulitan bernapas dan berisiko mengembangkan komplikasi seperti infeksi paru-paru serta Hipertensi polmunar persisten.

    • Makrosomia.

    Akibat kelahiran Postmatur sudah pasti bayi tumbuh terlalu besar sehingga lebih sulit untuk dilahirkan secara normal. Kondisi ini terjadi jika plasenta masih berfungsi dengan baik meskipun sudah melewati 42 minggu.

    • Menyebabkan kelahiran mati.

    Bayi tidak bisa diselamatkan dan meninggal di dalam rahim.

    Adapun faktor-faktor penyebab ibu hamil harus mengalami kelahiran bayi Postmatur, yaitu :

    • Memiliki riwayat kelahiran terlambat dalam keluarga atau pada kehamilan sebelumnya.
    • Kemungkinan bayi berjenis kelamin laki-laki.
    • Kehamilan ini merupakan riwayat umum terhadap kelahiran anak pertama.
    • Akibat berat badan ibu berlebih.
    • Terjadi kekeliruan estimasi penghitungan usia kehamilan.

    Jika kondisi seperti ini tidak ingin terjadi, bukankah sangat penting untuk melaksanakan kontrol kehamilan seperti yang dianjurkan? Jadi, tetap jaga kondisi kesehatan bunda saat hamil, jangan sampai mengabaikan sesuatu yang dirasa salah pada kehamilan.

    Semoga sehat selalu bunda dengan kehamilannya, salam!

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - December 21, 2016
    Diskusi Dari:
    Nelly Tampubolon

    Selamat sore bu bidan, kenapa yah setiap menjelang menstruasi saya jadi mudah marah dan lebih sensitif? bagaimana sih cara mengatasi PMS itu bu bidan? Terimakasih:)

    Dijawab Oleh : Nelly Tampubolon
    Diskusi Dari:
    demetriusnies67

    sy sudah mau memasuki 40 minggu tp blm ada kontraksi sebenarnya cm kontraksi palsu aj trus ..gmn caranya bisa kontraksi asli dok sy jg takut klo dokter malah menyarankan secar… makasih

    Dijawab Oleh : demetriusnies67
    Diskusi Dari:
    Adhy Putra Lautan

    Selamat pagi bu bidan, saya mau tanya. Bagaimana cara mengatasi sakit pinggang saat hamil ? Saya sedang hamil 7 bulan, sering mengeluhkan sakit pinggang.

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    chairia

    Malam Dok…!
    Dok,saya mau tanya kenapa hampir setiap pagi hari,setelah sarapan,,sering mual2 dan muntah2…usia kehamilan saya saat ini sudah 10 minggu…
    Terima kasih atas jawabannya dok…!

    Dijawab Oleh : chairia
    Diskusi Dari:
    puji

    Selamat malam Bu bidan mau saya Santi Nuranti ibu satu anak usia 23thn,Bu saya sedang hamil 18week dan terdistraksi terkena herpes,awalnya flu dan Kuti pada lengan memerah dan perih lama kelamaan an bergelembung seperti luka bakar apa ini termasuk herpes zoster Bu?? Apa bahaya untuk janin saya?? Penanganan yg tepat itu apa ya??

    Dijawab Oleh : puji