Upaya Pencegahan Penyakit Radang Panggul Pada Wanita

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Bidan Online – Wanita harus selalu berhati-hati dalam menjaga tubuhnya dari berbagai penyakit yang mungkin menyerang. Salah satunya seperti radang panggul atau Pelvic Inflammatory Disease (PID). Radang panggul merupakan suatu peradangan saluran kelamin pada wanita diakibatkan karena bakteri yang menginfeksi rahim melalui vagina dan menyebabkan terjadinya peradangan endometrium, peritoneum pelvis, abses tuba falopi, dan ovarium. Kebanyakan kasus radang panggul ini terjadi di tabung ovarium dan tuba, tapi peradangan bisa terjadi pada satu atau beberapa lokasi dalam waktu yang bersamaan.


    Penyakit radang panggul ini biasanya terjadi pada mereka yang masih aktif dan masih mengalami menstruasi, yakni sekitar 15-24 tahun. Biasanya gadis-gadis yang tidak memiliki aktivitas seksual dan wanita yang sudah mengalami menopause sangat jarang yang mengidap penyakit ini. Difusi infeksi yang berdekatan dengan organ-organ bisa menyebabkan radang panggul. Jika penyakit ini tidak segera diobati, maka bisa saja menyebabkan infertilitas, kelamin ektopik, nyeri panggul kronis, dan infeksi yang berkepanjangan. Dan jika tidak ditangani dengan serius bisa mempengaruhi kesehatan reproduksi wanita.

    Penularan infeksi dari penyakit seks menjadi salah satu penyebab radang panggul. Seperti jika pria yang mengalami penyakit klamidia, pada umumnya mempunyai gejala yang tidak terlihat. Infeksi ini bisa dihindari dengan menerapkan kebiasaan yang aman ketika berhubungan seksual. Kebiasaan ini bisa dimulai dengan tidak berganti-ganti pasangan seksual atau menggunakan alat kontrasepsi kondom, spiral, atau spermisida setiap berhubungan seks.

    Hindari alat kontrasepsi yang dipasang dalam rahim jika anda melakukan hubungan seksual dengan lebih dari satu pasangan. Kebiasaan yang tidak memperhatikan kebersihan selama menstruasi dan penggunaan tisu toilet yang tidak terjamin kebersihannya bisa memperbesar kemungkinan terjadinya radang panggul, dan selain memulai kebiasaan seks yang sehat dan memperhatikan kebersihan diri, anda juga bisa melakukan langkah-langkah pencegahan radang panggul pada wanita seperti:

    • Melakukan pemeriksaan ginekologi atau tes infeksi menular seksual untuk mendeteksi gejala penyakit radang panggul atau penyakit lainnya. Dan semakin cepat penyakit bisa didiagnosis, maka semakin besar pula tingkat kesuksesan pengobatan. Pemeriksaan ini bisa anda lakukan secara rutin dengan pasangan anda.
    • Apabila gejala radang panggul atau ada gejala infeksi menukar yang tidak biasa seperti rasa sakit panggul berat atau perdarahan di antara periode menstruasi, maka segera hubungi dokter untuk berkonsultasi.
    • Keterbukaan anda dengan pasangan mengenai sejarah infeksi menular yang mungkin dialami bisa menjadi tindakan pencegahan yang bisa menyelamatkan kesehatan bersama.
    • Menjaga kebiasaan yang sehat dan bersih, hindari juga mencuci vagina dan bilaslah alat kelamin dari arah depan ke belakang sesuai buang air, untuk mencegah bakteri masuk melalui vagina.
    • Untuk menjaga kondisi rahim tetap aman dari infeksi, hindari berhubungan seksual beberapa saat khususnya setelah persalinan, keguguran, aborsi, atau setelah melalui prosedur ginekologi lainnya.

    Bersama pasangan anda akan lebih mudah untuk melakukan pencegahan penyakit radang panggul ini. Dengan saling terbuka, mengetahui sejarah infeksi menular seksual, informasi penyakit menular seksual terkini, dan saling mendukung selama proses pengobatan bisa memperlancar proses penyembuhan. Jika anda mengidap penyakit lain pada waktu yang bersamaan, berkonsultasi dan pemeriksaan dengan dokter harus dilakukan untuk mencegah kemungkinan lainnya.

    Perlu diingat juga, radang panggul pada wanita merupakan penyebab utama infertilitas yang bisa dicegah. Selain infertilitas, penyakit radang panggul yang tidak segara diatasi bisa menyebabkan nyeri panggul kronis dan kehamilan ektopik karena radang panggul menjangkiti tuba fallopi, rahim, ovarium, leher rahim, atau panggul perempuan. Semoga Bermanfaat:))

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - November 10, 2016
    Diskusi Dari:
    alberta6265

    Siang bu bidan. Saya mau tanya, bayi saya usia 6 bulan apa sudah boleh dipijat ? Bagaimana langkah-langkah memijat bayi yang benar ?

    Dijawab Oleh : alberta6265
    Diskusi Dari:
    Luluk mukarromah

    halo bu . saya mau tanya cara mengatasi diare pada bayi yang baru 2 bulan itu bgaimana.

    terima kasih

    Dijawab Oleh : Luluk mukarromah
    Diskusi Dari:
    Nelly Tampubolon

    Bu umur saya 23 thn saya hmil sdah 7 minggu lbih tpi mngapa msih datang bercak darah sedikit ,apa pnyebabnya

    Dijawab Oleh : Nelly Tampubolon
    Diskusi Dari:
    Dwi lestari

    Siang dok, saya mau tanya. Anak saya umur 3 bulan lebih belum bisa miring apalagi tengkurap, apa itu tidak apa-apa dok ? bagaimana caranya agar anak saya bisa cepat miring dan tengkurap ? Terimakasih

    Dijawab Oleh : Dwi lestari
    Diskusi Dari:
    Fitriyan Tng

    Sore bu bidan, alhamdulillah bulan ini menginjak usia kehamilan 9 bulan. Dan ini adalah kehamilan kedua saya. Biasanya saat menuju proses lahiran ada beberapa rasa sakit, apakah ada beberapa tips untuk meringankannya? Saya khawatir, karena kelahiran anak saya yang pertama itu rasa sakitnya parah sekali bu bidan.
    Saya tunggu jawabannya ya, terimakasih 🙂

    Dijawab Oleh : Fitriyan Tng