Waspadai Infeksi Cytomegalovirus Saat Hamil

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Curhat Bidan – Cytomegalovirus (CMV) merupakan turunan herpes. CMV yaitu virus yang sering ditularkan ke bayi selama kehamilan. DI Amerika, diperkirakan 1% bayi terlahir dengan infeksi yang disebut cogentinal CMV. Kebanyakan bayi dengan kondisi congentinal CMV awalnua tidak memiliki masalah apapun. Akan tetapi beberapa diantara mereka bisa sakit berat saat lahir dan terus mengalami masalah kesehatan untuk jangka panjang. Pada awalnya bayi akan kelihatan baik-baik saja, tetapi kemudian akan mengalami kehilangan pendengaran dan komplikasi akibat infeksi selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. 1 dari 750 bayi lahir dengan / menunjukan kondisi ketidakmampuan tertentu sebagai akibat dati congential CMV.

    Cytomegalovirus Pada Wanita Hamil

    Kemungkinan Bunda menularkan infeksi CMV pada janin bergantung pada kapan Bunda pertama kali terinfeksi dengan virus ini. 50% wanita sudah memiliki antibodi terhadap CMV sebelum hamil, yang berarti sebelumnya mereka telah terinfeksi. Banyak orang yang terkena infeksi CMV tidak menunjukan gejala apapun. Seperti virus herpes lainnya, CMV akan tetap bertahan pada tubuh setelah infeksi awal, kemudian virus bisa kembali aktif, khususnya apabila sistem kekebalan tubuh yang memungkinkan terkena infeksi, sehingga mengakibatkan infeksi CMV kambuh kembali.

    Apabila Bunda menderita infeksi CMV pertama kali 6 bulan sebelum hamil, resiko bayi terkena CMV sangatlah kecil. Akan tetapi, jika Bunda terinfeksi pertama kali ketika sedang hamil, resiko bayi terkena CMV menjadi lebih tinggi.

    Kondisi Bayi dengan Cytomegalovirus

    85-90% bayi yang baru lahir dengan kondisi congential CMV mengalami infeksi tidak terlihat, hal ini berarti tidak ada gejala yang ditunjukan saat lahir. Mayoritas bayi ini terus berada dalam keadaan baik dan tidak mengalami komplikasi yang berhubungan dengan CMV. Beberapa dari bayi ini, sekitar 5 hingga 15 persen, mengalami masalah kesehatan di kemudian hari, yang paling umum berupa kehilangan pendengaran.

    10-15% bayi baru lahir yang terinfeksi CMV dalam rahim memiliki komplikasi yang serius yang terjadi saat lahir, seperti sisitem daraf pusat yang tidak normal. Keterbatasan pertumbuhan, ukuran kepala yang kecil, pembesaran limpa dan hati, penyakit kuning, dan ruam yang disebabkan oleh pendarahan di bawah kulit.

    Penularan Infeksi Cytomegalovirus

    CMV ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan orang yang terkena CMV seperti air liur, urine, kotoran, kotoran vagina, sperma, darah, air mata, dan ASI. Selama hamilm transmisi virus ke bayi terjadi melalui plasenta / melalui kontak sekresi / darah yang terinfeksi selama kelahiran atau melalui ASI yang terinfeksi.

    Gejala Umum dari Cytomegalovirus yaitu mengalami demam, letih dan lesu, bahkan hingga terjadi penurunan jumlah sel darah putih. Jika Cytomegalovirus menyerang sistem pencernaan maka bisa menyebabkan mual, muntah, bahkan hingga mengalami diare. Pemeriksaan TORCH salah satu upaya untuk mengetahui infeksi Cytomegalovirus di dalam tubuh. Pemeriksaan yang dilakukan melalui mikroskopik urin untuk mengetahui replikasi, infeksi dan juga pelepasan virus dalam urine.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - December 14, 2016
    Diskusi Dari:
    Riri

    Siang dok, saya penderita masalah kesehatan kelenjar getah bening, apakah penyakit ini bisa mematikan?

    Dijawab Oleh : Riri
    Diskusi Dari:
    Pipit Winartii

    Selamat siang dok…
    Saya mau bertanya. Saat ini saya sudah berusia 33 tahun dan sudah telat menstrulasi selama 2 bulan, dan sering merasakan mual layaknya orang hamil, khusunya di pagi dan malam hari. Namun ketika saya mengecek dengan menggunakan test pack hasilnya justru negatif. Yang saya mau tanyakan apakan ada kemungkinan saya hamil sedangkan hasil test peck menunjukan negatif?

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    zane65n04843

    Saya mau tanya setelah berhubungan intim dengan suami saya langsung meminum obat KB apakah masih bisa terjadi kehamilan? sedangkan sperma yang masuk sangan sedikit lebih baik minum obat KB atau pil kontrasepsi darurat?apakah tidak apa2 setelah minum pil KB langsung meminum pil kontrasepsi darurat mohon penjelasannya. karena saya dan suami menunda momongan

    Dijawab Oleh : zane65n04843
    Diskusi Dari:
    dawnagagnon511

    Selamat pagi bu bidan, saya wanita usia 25 tahun dan suami saya usia 26 tahun. Sudah 6 bulan kami menikah dan saat ini sedang melakukan program kehamilan. Saat ini saya mengkonsumsi susu pra kehamilan dan natur E, apakah keduanya dapat membantu mempercepat kehamilan dan apakah ada efek sampingnya?? mohon jawbannya

    Dijawab Oleh : dawnagagnon511
    Diskusi Dari:
    Neng Atna Julianti

    Anak saya umur 4 bulan. Kenapa lendir dari lahir belum hilang sampai sekarang? Kira2 apa penyebabnya? Dan apa benar berlendir tidak akan naik berat badan bayi? Sekarang ini di tambah dengan batuk. Mohon solusi

    Dijawab Oleh : Neng Atna Julianti