Kenali Bahaya Emboli Air Ketuban


Emboli air ketuban merupakan salah satu penyebab kematian pada ibu hamil. Biasa terjadi selama masa persalinan, kelahiran, atau nifas. Emboli air ketuban adalah peristiwa masuknya air ketuban yang mengandung sel-sel janin dan ibu ke dalam sirkulasi maternal yang menyebabkan hilangnya alirand darah. Emboli air ketuban merupakan suatu kasus komplikasi obstetri yang tidak dapat diprediksi dan dicegah, ditandai dengan hilangnya pasokan oksigen akut, gangguan paru-paru dalam system peredaran tubuh dan gangguan pembekuan darah.

Emboli merupakan segala sesuatu yang masuk ke sirkulasi yang dapat menyebabkan hambatan pada aliran darah di organ tertentu. Oksigen yang dibawa oleh darah dipompa keseluruh tubuh melalui arteri dimana arteri mempunyai cabang-cabang yang akhirnya semakin kecil secara bertahap. Jika emboli melewati arteri maka akan mencapai bagian yang terdalam/terkecil sehingga menyumbat aliran darah pada organ tempat embolus berada dan menyebabkan organ tersebut akhirnya menjadi nekrosis (bentuk cedera sel yang mengakibatkan kematian) akibat kekurangan oksigen.

Dampak dari Gangguan Emboli Air Ketuban

Dampak dari gangguan emboli air ketuban yaitu terjadi kerusakan penghalang fisiologi antara ibu dan janin sehingga bolus cairan amnion memasuki sirkulasi maternal yang selanjutnya masuk ke dalam sirkulasi paru dan menyebabkan:

1. Kegagalan perfusi secara pasif

2. Bronchospasme (kontraksi otot secara spontan atau penyempitan pada dinding bronkial yang merupakan jalan masuk udara baik saat udara dihirup melalui hidung)

3. Renjatan (ketidakmampuan tubuh untuk menyediakan oksigen untuk mencukupi kebutuhan jaringan)

4. Akhir-akhir ini di duga bahwa terjadi suatu peristiwa trauma anafiklaktik jawaban adanya antigen janin yang masuk ke dalam sirkulasi ibu dan menimbulkan banyak sekali manifestasi klinik.

Faktor Resiko

1. Multipara (melahirkan lebih dari 4 kali)

2. Solusio plasenta (lepasnya plasenta dari dinding rahim bagian dalam sebelum proses persalinan, baik seluruhnya maupun sebagian)

3. IUFD (bayi meninggal dalam kandungan)

4. Partus Presipitatus (persalinan berlangsung sangat cepat.)

5. Suction curettahge (kuretase)

6. Terminasi kehamilan (menghentikan kehamilan)

7. Trauma abdomen (sebagai kerusakan terhadap struktur yang terletak diantara diafragma dan pelvis yang diakibatkan oleh luka tumpul atau yang menusuk)

8. Amniosentesis (prosedur untuk menguji cairan ketuban (amnio) yang ada di rahim wanita hamil)

Kemungkinan Emboli Air Ketuban Terjadi Jika

a.  Ketubansudah pecah

b. His kuat

c. Pembulu darah yang terbuka ( SC, ruptura uteri ).

Mekanisme pada Gangguan Emboli Air Ketuban

Penelitian terakhir menunjukkan bahwa emboli air ketuban merupakan akibat dari proses reaksi imun yang serupa dengan syok anafilaksis dan syok septik. Mekanisme yang pasti keadaan ini masih belum jelas. Reaksi Anafilaktik ada 3 fase yaitu:

1. Fase awal : sesak nafas, sianosis (kebiruan), aliran darah yang tidak stabil damn koma

2. Fase kedua : gangguan pembekuan darah dan  perdarahan hebat

3. Fase ketiga : Periode setelah serangan selesai lalu terjadi cedera jaringan kulit, otot, saraf, paru atau pembuluh darah

Gejala-gejala Emboli Air Ketuban

a. Frothy sputum (dahak yang berbuih dan bercampur darah)

b. Kejang-kejang

c. Gelisah

d. Batuk-batuk

e. Mual muntah

f. Sesak nafas

g. Keringan berlebihan

h. Gawat janin

Penanganan Emboli Air Ketuban

Penanganan utama pada emboli air ketuban yaitu pemberian oksigen untuk membantu pasien agar bisa bernapas dengan normal sekaligus menjaga pasokan oksigen pada organ-organ vital seperti paru, jantung dan otak. Bila terjadi henti napas maupun henti jantung, maka akan dilakukan tindakan resusitasi jantung paru.

Kemudian tim medis akan memasang alat-alat dan melakukan serangkaian pemeriksaan untuk memonitor kondisi paru, tekanan darah, dan jantung. Pemberian obat-obatan untuk mengontrol tekanan darah serta membantu sirkulasi darah juga dapat diberikan.  Dokter juga akan memantau perkembangan kondisi bayi. Umumnya bayi akan ditempatkan di ruang intensif, untuk mengantisipasi bila terdapat tanda-tanda kegawatdaruratan pada bayi.

Setelah itu dilakukan pemberian serangkaian obat-obatan seperti oksitosin untuk membantu penanganan atoniauteri (perdarahan), morfin untuk membantu mengurangi sesak dan kecemasan, heparin untuk menghambat proses pembekuan dan lain-lain

Citra Dewi Amd.Keb - July 20, 2018
Diskusi Dari:
Anonymous

dok,mau tanya dong kenapa ya setelah saya minum soda perut saya sakit sekali nyeri dibagian semua perut dan punggung, pinggang saya juga sakit sekali,dan celana dlm saya terasa basah dan saya lihat pagi hari nya berwarna coklat agak kuning dok, tlg jwb ya

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
debbyaprilyulia

selamat siang bu bidan, saya mau menanyakan tentang keputihan yang terkadang menggumpal, saya belum menikah, apakah ini berbahaya? dan bagaimana cara mengatasinya, ditunggu jawabannya ya bu

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
ANGGUN

Halo Selamat Pagi Bu Bidan, saya Edhy Prayoga. Begini, saya sering mengalami kalau sperma saya itu keluar dengan sendirinya setiap saya sedang merasa cemas dan hal itu terjadi baik saat saya dalam keadaan sadar atau bahkan ketika sedang bermimpi. Bagaimana cara menyembuhkannya bu ? Saya merasa terganggu dengan kondisi seperti ini dan tolong segera dijawab ya. Terima kasih bu bidan.

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Khansa Adeline

Bu saya mau bertanya, Sudah 3 tahun menikah saya belum diberikan keturunan, padahal dulu istri saya pernah hamil, tapi sayangnya keguguran saat usia kandungan 6 bulan. Tapi istri saya sampai saat ini masih belum memeriksakan diri ke dokter ahli. Apakah hal ini disebabkan karena adanya penyakit pada istri saya??

Dijawab Oleh : Khansa Adeline
Diskusi Dari:
Khansa Adeline

Selamat pagi bu bidan, saya mau bertanya istri saya sedang hamil 4 bulan dan di haruskan untuk minum susu oleh dokter. Namun istri saya selalu mengeluhkan rasa mual setelah mengkonsumsi susu, bahkan sekarang istri saya enggan untuk minum susu karena rasa mual yang sangat mengganggu. Apakah ada tips untuk mengatasi masalah istri saya bu bidan. Mohon jawabannya

Dijawab Oleh : Khansa Adeline