×

Menikah Terlalu Dini Bisa Meningkatkan Resiko Kanker Serviks

Bagikan Artikel :

Menikah Terlalu Dini Bisa Meningkatkan Resiko Kanker Serviks

Idealnya usia pernikahan bagi wanita adalah 20-35 tahun dan 25-40 tahun untuk pria. Badan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menganjurkan agar tidak menikah di usia tersebut. Hal ini karena usia yang tersebut belum matang secara medis dan psikologinya.

Hingga saat ini sebagian besar pernikahan dini pada remaja terjadi atas alasan adat atau kehamilan di luar nikah. BKKBN juga melaporkan bahwa lebih dari 50 persen pernikahan dini berakhir dengan perceraian.

Maraknya perceraian ini karena banyak anak remaja yang belum cukup dewasa (dalam hal kematangan cara berpikir untuk menyelesaikan masalah) dan tidak mampu untuk menghadapi konflik rumah tangga.


Selain itu, ada imbas yang cukup memberatkan dari pernikahan dini pada masalah kesehatan reproduksi wanita. Risiko yang paling ditakutkan bagi wanita yang menikah muda adalah, meningkatnya terkena kanker serviks (leher rahim).  Karena pada usia di bawah 20 tahun, organ reproduksi wanita masih berkembang dan diharapkan ketika sel-sel pada leher rahim ini sedang aktif,  tidak ada benda asing yang masuk ke dalam liang vagina, misalnya penetrasi penis.  Penetrasi benda asing seperti penis inilah yang bisa menyebabkan virus bisa masuk ke dalam liang vagina. Sedangkan setiap pasangan yang menikah  harus mampu melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya. Salah satu aspek yang harus diperhatikan adalah aspek biologis

Nah ketika pernikahan dini ini terjadi maka peluang untuk hamil di usia terlalu muda cukup besar. Sedangkan hamil di usia terlalu muda juga memiliki resiko yang tinggi.

Dari segi kesehatan ibu, organ reproduksi wanita yang hamil muda belum siap untuk mengandung, sehingga bisa meningkatkan risiko perdarahan, keguguran, mal nutrisi, tekanan darah tinggi (karena tubuhnya tidak kuat), pada kondisi ini tidak jarang juga bisa menyebabkan kejang hingga kematian pada ibu. 

Kesiapan secara fisik juga bisa mengganggu seperti rongga panggul yang belum cukup besar untuk jalan lahir bayi. Selain kesehatan fisik yang terganggu, seorang wanita yang hamil muda juga berisiko memiliki gangguan psikis yang lebih tinggi dibanding wanita yang hamil dan menikah pada usia matang. 

Salah satu gangguan psikis yang paling umum adalah baby blues syndrome, kondisi dimana emosi dan mood ibu berubah secara drastis paska melahirkan, dan bisa mengarah ke depresi, biasanya berkisar antara 2-4 minggu.

Sedangkan dari segi kesehatan bayinya, bayi lebih berisiko lahir dalam kondisi berat badan rendah, prematur dan berisiko tubuh pendek selain itu tidak jarang juga bisa menghambat perkembangan otak, jantung dan pembuluh darah.

Related Posts :

    Alasan Penting Memerhatikan Usia Pernikahan

    Dengan memerhatikan umur yang sesuai dengan kematangan biologis dan psikologisnya mampu mengelola hubungan yang berkualitas terhadap rumah tangga dan pada organ reproduksi wanita pun sudah siap untuk menerima benda asing dalam kata lain penetrasi penis, sel telur yang matang pun sudah siap di buahi sehingga apabila terjadi kehamilan resiko-resiko atau masalah pada masa kehamilan, bersalin dan nifas akan berkurang

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : February 28, 2019

    Pertanyaan Pengunjung :

    Pemberian Vitamin Pada Bayi

  • Oleh : Indriana Puspa Aliansa
  • 10 bulan yang lalu

    Halo bu bidan, saya mau tanya, boleh tidak bayi usia 5 bulan diberi vitamin untuk daya tahan tubuhnya agar kuat ?

    Pingin punya anak

  • Oleh : Rudi Hermawan
  • 4 bulan, 3 minggu yang lalu

    Dok apakah ejakulasi dini mempengaruhi kehamilan

    Payudara

  • Oleh : Nur Isti
  • 5 bulan yang lalu

    Selamat malam.. Saya nur istiqomah dari kalimantan.. Saya sudah menonton cara sadari dari awal kangker atau tumor di dalam diri. Setelah saya cek memang ada benjolan. Yang ingin saya tanyakan tentang benjolan yang ada di payudara namun jika di tekan benjolan itu lari lari( tidak menetap) payudara saya juga sering nyeri.. Mohon jawaban nya.. Terima kasih. selamat malam

    Cara mengobati inpotensi

  • Oleh : Ario Hanindito
  • 4 bulan, 3 minggu yang lalu

    Dok saya mau menanyakan bagaimana cara mengobati impotensi dan bisakah ipotensi itu karena saraf yang putus?

    Merencanakan program hamil dengan siklus menstruasi tidak teratur

  • Oleh : frenni franita
  • 2 tahun, 7 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan, saya wanita berusia 25 tahun dan saya sudah menikah bulan Maret lalu. Kemudian 5 minggu kemudian saya hamil namun mengalami keguguran pada minggu ke 3 kehamilan saya. Saya sudah berkonsultasi dengan dokter, dan dokter menyarankan untuk menunda terlebih dahulu kehamilan selama 2 bulan. Setelah melawati masa precubation namun saya belum hamil juga. Yang menjadi masalahnya apakah siklus mentruasi saya yang tidak teratur saat ini berpengaruh? Karena setelah saya melakukan kuret pada awal Mei sampain saat ini saya belum mentruasi. Memang beberapa bulan terakhir pasca keguguran itu, saya jadi lebih aktif dan sibuk sekali. Apakah kesibukan saya mempengaruhi siklus haid saya, bu bidan? Kalau iya, adakah obat untuk melancarkan menstruasi saya?

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan