×

Risiko Hamil Di Usia 35 Atau Lebih Bagi Ibu Dan Sang Anak

Bagikan Artikel :

Bidan Online | Hambatan terbesar untuk wanita usia 35 tahun atau lebih dapat hamil untuk pertama kalinya. Tingkat kesuburan mulai menurun secara bertahap pada usia 30 lebih atau di 35, dan nyatanya pada usia 40. Bahkan dengan perawatan kesuburan seperti fertilisasi in vitro, wanita memiliki lebih banyak kesulitan untuk hamil dengan bertambahnya usia mereka.

Risiko Hamil Di Usia 35 Atau Lebih Bagi Ibu Dan Sang Anak

Perempuan usia 45 dan lebih tua biasanya jarang hamil, bahkan dengan perawatan kesuburan. Spesialis kesuburan secara rutin merekomendasikan donasi oosit (IVF dengan telur disumbangkan oleh donor telur muda) bagi para wanita karena kehamilan dengan telur mereka sendiri sangat jarang terjadi.

Perempuan juga memiliki lebih banyak kesulitan mengandung ketika usia mereka bertambah. Tingkat kehamilan keguguran dan ektopik naik secara substansial dengan usia.

Di sisi lain, banyak perempuan yang memiliki bayi di kemudian hari daripada sebelumnya. Pada tahun 1970, usia rata-rata untuk seorang ibu pertama kali adalah sekitar 21. Pada tahun 2008, usia rata-rata naik menjadi 25.

Pada tahun 2008, ketika jumlah dan tingkat kelahiran turun di semua kelompok usia lainnya, tingkat kehamilan bagi perempuan di usia 40-an naik sekitar 3 persen (untuk tingkat tertinggi sejak 1967), dan tingkat untuk usia wanita 45 dan lebih naik 4 persen .

Evaluasi infertilitas umumnya direkomendasikan untuk perempuan yang telah mencoba selama 12 bulan atau lebih. Tapi jika Anda 35 tahun atau lebih, jangan menunggu satu tahun. Dapatkan evaluasi setelah enam bulan, atau lebih cepat jika Anda menduga bahwa sesuatu mungkin tidak tepat, seperti jika menstruasi Anda tidak teratur, atau jika Anda sudah menjalani operasi perut sebelumnya.

Setelah Anda hamil, dan Anda bisa melewati keguguran trimester pertama, Anda menghadapi risiko yang lebih tinggi untuk hamil dengan bayi yang memiliki masalah kromosom. Risiko ini naik setiap tahun. Jika Anda hamil pada usia 25, risiko memiliki bayi dengan sindrom lebih rendah, misalnya, adalah sekitar 1 dari 1.250, menurut National Institutes of Health. Namun, pada usia 40, risikonya adalah 1 dari 100 orang.

Jika Anda berusia 35 atau lebih tua dari tanggal jatuh tempo Anda, Anda akan ditawarkan konseling genetik. Hal ini biasanya dilakukan oleh dokter kandungan Anda setelah Anda positif mengandung, tapi semakin banyak pasangan yang memilih untuk “pre-konseptual konseling” – sebuah kesempatan untuk merencanakan ke depan dan mendapatkan informasi sebelum hamil.

Seorang konselor genetik dapat membantu Anda memahami risiko tertentu dan memutuskan apakah akan memiliki pengujian genetik untuk menyaring atau mendiagnosis masalah kromosom atau cacat lahir lainnya. Perlu diingat bahwa setiap wanita memiliki kesempatan memiliki bayi dengan masalah, tidak peduli apa usia sang ibu.

Bahkan setelah Anda hamil, usia terus memiliki efek. Semakin tua Anda ketika Anda hamil, semakin besar kemungkinan Anda untuk memiliki penyakit kronis, seperti tekanan darah tinggi atau diabetes, yang mungkin tidak terdiagnosis dan dapat mempengaruhi kehamilan Anda.

Anda juga berisiko lebih tinggi terkena komplikasi tertentu selama kehamilan, seperti diabetes gestational, preeklamsia, solusio plasenta (di mana plasenta prematur memisahkan diri dari dinding rahim), dan plasenta previa (di mana plasenta terletak rendah di dalam rahim, sebagian atau seluruhnya menutupi saluran rahim).

Penelitian juga menunjukkan bahwa peluang Anda untuk memiliki bayi lahir dengan berat yang rendah (kurang dari 5 1/2 pon) atau peningkatan kelahiran prematur dengan usia. Beberapa studi menunjukkan bahwa wanita yang lebih tua lebih mungkin untuk memerlukan pitocin selama persalinan, dan kebanyakan studi menunjukkan tingkat signifikan lebih tinggi dari persalinan dengan operasi caesar.

Semua itu terdengar menakutkan, tapi studi populasi tidak memperhitungkan apakah ibu mengambil persalinan normal atau jika mereka menerima perawatan prenatal yang tepat. Pastikan Anda melakukan keduanya dari mereka, dan kesempatan Anda memiliki bayi yang sehat harus mirip dengan wanita yang lebih muda yang juga dalam kesehatan yang baik.

Related Posts :

    Wanita yang melahirkan di usia 35 atau lebih memiliki risiko kematian yang lebih tinggi kelahiran mati pada bayi dan sang ibu juga (meskipun jumlah keseluruhan lahir mati dan wanita yang meninggal saat melahirkan setiap tahun telah menurun secara signifikan dalam beberapa dekade terakhir). Peningkatan risiko ini terutama disebabkan oleh masalah medis yang mendasari lebih sering terjadi pada wanita yang lebih tua. Diagnosis dan pengobatan yang tepat akan membantu mengurangi risiko untuk Anda dan bayi Anda.

    Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk hamil, pastikan dokter atau bidan melakukan pemeriksaan menyeluruh. Penyedia Anda akan mengambil riwayat medis dan rincian keluarga baik calon orang tua untuk mengidentifikasi kondisi yang dapat mempengaruhi kehamilan Anda atau peluang Anda untuk hamil. Anda dapat mengelola banyak risiko kehamilan di usia 35 atau lebih dengan mengunjungi dokter atau bidan secara teratur untuk perawatan prenatal yang baik.

    Mungkin Anda tertarik juga untuk membaca :

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : December 9, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    hamil pasca operasi kehamilan ektopik

  • Oleh : Lusi
  • 2 tahun, 11 bulan yang lalu

    Selamat sore buk,,
    saya mau tanya seputar kehamilan pasca operasi kehamilan ektopik di saluran tuba….pada bulan maret saya mengalami kehamilan ektopik,umur janin sudah 2 bulan,kemudian dokter menyarankan agar saya melakukan operasi karena KE sudah hampir pecah…jadi saya dan suami memutuskan untuk melakukan operasi pada bulan maret lalu…dokter menyarankan pasca operasi 3 bulan untuk melakukan hidrotubasi…tapi saya belum melakukannya meskipun sekarang sudah 3 bulan pasca operasi…yang ingin saya tanyakan,apakah saya bisa langsung program hamil aja tanpa hidrotubasi???mengingat keadaan keuangan dan rasa ketakutan saya terhadap efek samping dari hidrotubasi…mohon pencerahannya

    Insomnia Akut

  • Oleh : Alfiyah
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Dok saya mau bertanya, akhir akhir ini saya sering kali merasakan susah tidur atau insomnia. Akibat insomnia, di kantorpun kerjaan menjadi menumpuk dan konsentrasi tidak seperti biasanya. Saya mau bertanya, bagai mana cara mengatasi insomnia akut ini?

  • Oleh : Alfiyah
  • Kehamilan

  • Oleh : Atik Tika
  • 9 bulan yang lalu

    Assalamualaikum, maaf bu dokter saya mewakili teman saya mau bertanya, teman saya kan sudah tidak heid dari semenjak bulan mei 2019 setelah bulan juni akhir ternyata belum haid juga katanya, lalau pas tanggal 25 juni akhir teman saya melakukan test pack dan hasilnya negatif, tapi pas masuk bulan juli awal juga belum haid dan pas tanggal 9 juli di cek lagi hasilnya fositif, di tes lagi tanggal 12 juli juga masih fositif, dan di coba di tes lagi tanggal 23 juli juga masih fositif, tapi yg membuat anehnya kata teman saya dia sama sekalai tidak merasakan mual muntah atau tanda tanda hamil seperti biasanya yaitu perut buncit, sering pipis dll.hanya yg dirasakan yaitu tidak haid seperti biasanya saja. Yg mau di tanyakan jd sebenarnya teman saya itu sedang hamil atau tidak bu dokter, dan solusi nya apa untuk memastikan teman saya hamil atau tidak itu soalnya teman saya tidak mau di cek langsung ke dokter atau bidan dia orangnya penakut dokter. Terima kasih sekian pertanyaan saya mohon di jawab ya bu dokter.

    Keluar darah di vagina

  • Oleh : Mia Ilmiyah agus pratiwi
  • 1 tahun, 1 bulan yang lalu

    Bu saya tadi habis cuci baju keluar darah bu sedikit . Apa faktor kecapean atau gimana ya.

    Wasir / Ambeien Saat Hamil

  • Oleh : Ririn
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Selamat pagi, saat ini saya tengah mengandung usia 8 bulan. Beberapa hari yang lalu saya mengalami sembelit, yang berujung (mohon maaf) anus saya perih. Saya pikir itu akan sembuh dalam sehari, tetapi kini rasa sakit dan perih bertambah parah, juga seperti ada yang mengganjal. Saya mendiskusikannya dengan suami saya, dan kami rasa itu adalah wasir / ambeien. Yang mau saya tanyakan, apakah bagi ibu hamil itu adalah kondisi yang wajar, dan apakah akan berdampak buruk bagi persalinan saya yang hanya beberapa minggu lagi? Lalu bagaimana cara mengobatinya?
    Terimakasih

  • Oleh : Ririn
  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan