Ketahui Bayi Baru Lahir Tidak Menangis dan Cara Penanganannya

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • www.curhatbidan.com – Pada umumnya saat seorang bayi telah dilahirkan, maka bayi tersebut akan menangis. Karena hal ini merupakan reaksi pertama yang dapat dilakukan oleh seorang bayi. Dengan menangis menandakan bahwa organ paru-paru pada bayi sudah mulai berfungsi. Ketika masih dalam rahim, oksigen yang didapat oleh bayi yaitu dari melalui plasenta. Maka setelah dilahirkan, bayi sangat perlu menangis untuk membuka rongga pernafasan serta menghirup oksigen ke dalam paru-paru.

    Bayi yang menangis saat dilahirkan juga merupakan suatu reaksi dari perubahan yang pernah dialami oleh bayi. Ketika masih berada dalam kandungan ibu, bayi akan merasakan perlindungan, kenyamanan, dan kehangatan didalam suasana rahim yang gelap. Sedangkan saat dilahirkan, maka bayi akan merasakan udara luar yang dingin serta merasakan adanya cahaya. Dari perubahan lingkungan dan juga adaptasi ini disikapi oleh bayi dengan cara menangis.

    Namun tidak pada semua bayi akan menangis saat dilahirkan. Salah satu penyebab dari bayi tidak menangis atau terjadinya terlambat menangis saat dilahirkan karena kelahiran atau kondisi prematur. Kelahiran prematur yaitu proses persalinan yang dilakukan sebelum pada usia kehamilan 37 minggu atau 3 minggu lebih awal dari masa waktu normal perkiraan persalinan.

    Oleh karena itu tangisan pertama pada bayi adalah hal yang sangat wajar dan wajib, karena jika hal tersebut tidak terjadi maka justru akan menjadi pertanda adanya suatu gawat bayi. Sehingga petugas kesehatan pun harus segara melakukan tindakan yang cepat dalam mengatasi masalah tersebut.

    Penyebab

    Penyebab dari bayi tidak menangis saat lahir sangat banyak. Bahkan pada bayi yang pada saat dalam pemeriksaan kondisinya baik, bisa saja pada saat lahir tidak langsung menangis, hal ini disebabkan oleh berbagai hal tertentu, diantaranya :

    1. Sebelum Persalinan

    Pada kondisi ibu sebelum melakukan persalinan memiliki potensi menyebabkan bayi baru lahir tidak menangis bahkan tidak bernafas. Kondisi ini diantaranya :

    • Ibu menderita penyakit Diabetes Mellitus – Ibu yang menderita DMG (Diabetes semasa kehamilan), maka sekitar 40% akan melahirkan bayi Makrosomia (bayi besar) yang merupakan salah satu resiko penyebab terjadinya trauma lahir, asfiksia pada bayi baru lahir, fraktur, dan sindrom gawat nafas.
    •  Ibu memiliki panggul sempit – Panggul sempit (Disproportio Selafo Pelvik) akan terjadi apabila ukuran pada tulang pelvic ibu tidak cukup dan bentuknya tidak tepat untuk melewati kepala janin. Kondisi ini maka kepala sanga janin belum masuk pada pintu atas panggul, maka pembukaan akan berlangsung lama, dan kemungkinan air ketuban akan pecah sebelum pada waktunya sehingga kepala tidak akan menekan pada serviks kecuali sang bayi sangat kuat. Pada kondisi ini dapat menyebabkan adanya suatu tekanan pada janin atau karena posisi yang tidak normal sehingga membuat sang janin sulit untuk bernafas.
    • Terjadi pendarahan sebelum melahirkan – Pendarahan yang terjadi sebelum melahirkan disebabkan oleh adanya kelainan plasenta, kelainan insersi tali pusar atau pembuluh darah pada selaput air ketuban.
    • Warna air ketuban hijau – Sangat bahaya jika bayi meminum air ketuban hijau yang kental atau bercampur mekonium yang mungkin bisa saja terjadi.
    • Infeksi pada ibu – Jika ibu mengalami anemia atau penyakit infeksi lainnya sehingga akan mengakibatkan sang janin saat dalam kandungan menderita Retardasi Pertumbuhan dalam Rahim.
    • Ibu menderita Preeklamsia – Hal ini ditandai dengan adanya peningkatan tekanan darah pembengkakan dan terjadinya proteinuria. Kondisi ini sangat beresiko sehingga menyebabkan sindrom gawat nafas, prematuritas, bahkan kematian pada sang janin.

    2. Selama Persalinan

    Bayi akan mengalami kesulitan untuk bernafas dan tidak akan menangis saat dilahirkan apabila bayi lahir sungsang dan jalan lahir pada sang ibu sempit. Penekanan tali pusar pada bagian tubuh bayi, bayi kembar, bentuk rahim yang tidak normal, serta tumor pada rahim juga dapat mengganggu pada pernafasan sang bayi. Asfiksia dapat terjadi apabila plasenta atau ari-ari terlepas dengan terlebih dulu dan bayi akan terlilit tali pusar. Dan kejadian seperti itu dikenal sebagai istilah kalung usus.

    3. Setelah persalinan

    Resiko dari asfiksia atau bayi yang saat lahir tidak bernafas dengan cara spontan, ternyata tidak berakhir dengan sendirinya setelah bayi terlahir. Sesudah melakukan persalinan maka asfiksia terjadi jika bayi memiliki tumor pada organ paru-paru, terjadi kelainan pada jantung, menderita sepsis, atau menderita penyakit paru berat.

    Pada dasarnya penyebab dari bayi baru lahir tidak menangis karena adanya gangguan pada sistem pernafasan, dan terutama pada organ paru-paru. Sehingga mengakibatkan gangguan oksigen didalam tubuh bayi, dan akan berdampak pada perkembangan sang bayi.

    Cara Penanganannya

    Jika bayi baru lahir tidak menangis maka harus segera melakukan tindakan awal seperti :

    1. Menjaga kehangatan tubuh bayi
    Langkah awal yang harus dilakukan adalah dengan menjaga kehangatan pada sang bayi. Karena tindakan ini dapat dilakukan dengan cara mengeringkan serta menyelimuti tubuh bayi, karean suhu hangat sangat diperlukan oleh bayi supaya terus bertahan hidup.

    2. Atur posisi kepala bayi serta bersihkan saluran pernafasan
    Supaya sistem pernafasan pada bayi dapat berjalan dengan normal dan lancar, maka posisi kepala bayi juga perlu diatur dengan baik (posisi kepala sejajar dengan tubuh). Selain itu juga bersihkan dari berbagai macam penyumbat yang terdapat pada saluran pernafasan (mulut dan hidung).

    3. Berikan rangsangan taktil
    Rangsangan taktil merupakan rangsangan yang dilakukan untuk merangsang pernafasan bayi dengan cara menepuk atau menyentil pada bagian telapak kaki dan punggung bayi.

    Penulis : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd.Keb - March 31, 2017
    Diskusi Dari:
    siti khodijah

    Selamat pagi bu bidan saya mau tanya apakah keputihan saat hamil bebahaya bagi janin? Saat ini saya sedang hamil 7 bulan. Pada awal kehamilan saya mengalami keputihan berwarna putih susu yang lmyan banyak, sudah di periksakan ke bidan katanya normal-normal saja. Namun beberapa minggu kemudian keputihan yang keluar berubah warna menjadi kuning dan kehijauan serta gatal. Apakah itu termasuk ciri-ciri keputihan abnormal? Mohon jawabannya.

    Dijawab Oleh : siti khodijah
    Diskusi Dari:
    Dian Poenya Raizo

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya nih. Saya punya anak laki-laki yang baru masuk SD kelas 1. Waktu di TK dulu ia rajin belajar dan selalu nurut sama orang tua. Tapi sekarang beda bu bidan, ia jadi malas belajar di rumah, pengennya main terus. Saya jadi sedikit frustasi juga.

    Bagaimana yah bu caranya supaya anak saya mau belajar kembali di rumah ? kasihan juga guru les nya udah dateng ke rumah, dia nya gak mau belajar. Mohon solusinya bu bidan, Terimakasih

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    Indri Ekawaty

    Selamat pagi ibu bidan, saya sedang hamil usia 7 bulan, kok saya sering merasa perut saya tegang dan debaynya bergerak tapi saat debaynya gerak di vagina saya terasa ngilu, apakah itu bisa dbilang kontraksi palsu? Mohon penjelasannya?

    Dijawab Oleh : Indri Ekawaty
    Diskusi Dari:
    Anonymous

    Saya mau tanya setelah berhubungan intim dengan suami saya langsung meminum obat KB apakah masih bisa terjadi kehamilan? sedangkan sperma yang masuk sangan sedikit lebih baik minum obat KB atau pil kontrasepsi darurat?apakah tidak apa2 setelah minum pil KB langsung meminum pil kontrasepsi darurat mohon penjelasannya. karena saya dan suami menunda momongan

    Dijawab Oleh :
    Diskusi Dari:
    destiana

    Selamat pagi bu bidan saya ingin konsultasi nih saya punya anak usianya baru 4 bulan ketika buang air besar fasesnya berwarna gelap, mulanya berwarna hijau gelap makin kesini fasesnya cenderung kehitaman. Apakah itu normal bu bidan dan kebetulan anak saya minum sufor sama ASI cuma lebih banyak minum sufor daripada ASI. Mohon jawabannya

    Dijawab Oleh : destiana