Kontroversi Mengenai Tes Keperawanan

Kontroversi Mengenai Tes Keperawanan

Tes keperawanan dilakukan oleh dokter khusus dengan tujuan untuk menyimpulkan apakah selaput dara seorang wanita masih utuh atau tidak. Tes keperawanan pada saat ini menjadi kontroversi dikalangan masyarakat karena bisa menimbulkan trauma pada wanita.

Selaput dara atau hymen adalah membran mukosa yang menutupi sebagian atau keseluruhanya liang vagina. Karena tes keperawanan dilakukan dengan menginspeksi kondisi vagina wanita, maka tes ini tidak bisa dilakukan ketika seorang wanita masih dalam periode menstruasinya. Keluarnya darah haid akan mengganggu proses pemeriksaan. Karena itu, seorang wanita harus menunggu masa haidnya selesai untuk bisa melakukan ini.

Tes keperawanan ini biasanya dilakukan oleh beberapa instansi  untuk mengetahui apakah wanita pernah melakukan hubungan seks pranikah atau tidak. Tes keperawanan juga bisa dilakukan pada beberapa daerah sebelum pernikahan diselenggarakan. Selain itu, bisa juga untuk prosedur pemeriksaan korban pada kasus-kasus perkosaan.

Teknis tes Keperawanan

Wanita yang akan dilakukan pemeriksaan selaput dara harus berbaring dalam posisi litotomi (kedua kaki terbuka, tungkai diangkat dan lutut ditekuk). Pada saat pemeriksaan dokter akan menginspeksi vagina dan memasukan satu atau dua jari untuk memeriksa keutuhan selaput dara. Kondisi rileks diperlukan agar tidak merasa sakit ketika tes dilakukan.

Dampak Dari Tes Keperawanan

Beberapa pengalaman yang terungkap, tes keperawanan dapat menimbulkan rasa sakit, malu, dan trauma untuk seorang wanita karena menyangkut wilayah pribadi perempuan. Namun tes keperawanan masih tercantum sebagai salah satu syarat yang harus dijalani beberapa instansi.

Tes keperawanan pada beberapa instansi yang bertujuan sebagai penilaian moralitas bisa dianggap sebagai diskriminasi,  penghinaan terhadap perempuan serta kekerasan berdasarkan gender. Tes keperawanan juga mampu menjatuhkan martabat perempuan serta merusak fisik dan mental mereka. Mereka juga mengalami trauma ketika menghadapi tes keperawanan, merasa tidak nyaman, dan upaya pemulihan tidak dijalankan. Hal ini bisa berdampak pada kehidupan mereka dalam jangka panjang.

Tes Keperawanan Pada Instansi Merupakan Diskriminasi Gender

Konvensi tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan dan perjanjian hak asasi manusia lainnya melarang diskriminasi terhadap perempuan. Karena tes keperawanan tak berlaku untuk laki-laki, praktek ini merupakan bentuk diskriminasi terhadap perempuan karena ia bertujuan menghalangi kesetaraan antara perempuan dan laki-laki.

Keefektifitas Pemeriksaan Keperawanan

Hilangnya keperawanan adalah telah masuknya penis ke dalam vagina (penetrasi) atau telah melakukan hubungan seksual. Pada umumnya selaput dara/hymen akan robek saat hubungan seksual pertama kali akibat penetrasi yang dilakukan. Namun robekan mungkin saja tidak terjadi pada jenis selaput dara yang sangat elastis.

Perlu diketahui, robekan pada selaput dara pun tidak harus selalu diakibatkan oleh hubungan seksual. Seperti halnya dapat juga disebabkan karena penggunaan tampon dan olahraga berat yang juga dapat menyebabkan keadaan robekan selaput dara yang tipis strukturnya. Jari yang dimasukkan ke dalam vagina dapat menyerupai aktivitas penetrasi penis dan berpotensi menyebabkan robeknya selaput dara.

Jika jari Anda yang dimasukkan ke dalam vagina sudah cukup dalam dan telah merobek selaput dara Anda maka perdarahan dapat terjadi. Namun, karena belum termasuk hubungan seksual dengan penetrasi penis sehingga belum dapat disimpulkan mempengaruhi keperawanan.

Citra Dewi Amd.Keb - August 28, 2018
Diskusi Dari:
Ratu

Selamat malam bu bidan,
Bu saya mempunyai balita perempuan dan sekarang ini sudah berumur 6 bulan. Sudah 4 hari ini BAB bayi saya hanya mengeluarkan air dan 2jam sekali bayi saya BAB bu, perutnya juga kembung dan saya raba perut bayi saya hangat bu,, mohon petunjuknya bu, apa yg harus saya lakukan bu, sudah 4 hai ini bayi saya opname di RSU SEMBIRING DELITUA MEDAN BU.

Dijawab Oleh : Ratu
Diskusi Dari:
Anonymous

Dok saat ini saya sedang hamil 10 minggu dan sering kali merasakan mual mual tanpa alasan. Mungkin ia pada awalnya mual ini terjadi hanya saat pagi hari saja, namun akhir akhir ini justru mual ini sering kali datang dan bahkan setiap kali sudah mengkonsumsi makanan pasti keluar lagi. Saya mau bertanya obat apa yang aman untuk mengatasi rasa mual ini ya dok?

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Ratna Fitria Febriani

Selamat siang bu bidan, saya mau tanya. Saya ini kan lagi hamil dan sekarang ini saya lagi puasa. Tapi belakangan ini saya sering merasa mual dan muntah lagi. Padahal di waktu awal-awal saya gak mengalami gangguan apapun. Tapi saya terus saja coba menyelesaikan puasa saya, dan sampai sekarang mungkin bisa dihitung yang batalnya. Yang saya takutkan itu, apakah kondisi yang saya alami ini bisa mengganggu kehamilan atau tidak ? Bagaimana solusinya bu bidan ? Terimakasih

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Anonymous

Selamat sore bu bidan, , kenapa ya semenjak saya menjalani kehamilan saya sering merasakan lapar. Bawaannya lapar terus , saya takut kalau makan terus bayinya kelebihan berat badan.

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Reny Anggra

Selamat malem ..dok kenapa yah gigi anak saya tumbuhnya gak beraturan ..ada di bawah 1gigi lalu di atas udah nampak 1gigi yg keluar tapi ketiga gigi yg di atas nampak mau tumbuh tapu tidak beraturan ..dok saya khawatir kalau gigi anak saya tumbuh tidak rata..kira2 apa penyebab dan penanganan apa supaya anak syya giginya tumbub dengan rapih

Dijawab Oleh : Reny Anggra