Lakukan Hal Ini Jika Bayi Mengalami Ruam Popok

Si kecil mulai rewel saat Bunda mengganti popoknya, apalagi ditambah dengan kondisi bercak kemerahan pada bagian paha, bokong, atau bahkan alat kelaminnya. Kondisi tersebut merupakan ciri-ciri bayi mengalami ruam popok.

Ruam popok adalah suatu peradangan pada kulit bayi pada bagian yang tertutup oleh popok, dan pada umumnya sering terjadi pada area bokong. Kulit yang mengalami ruam tersebut akan tampak kemerahan. Biasanya ruam popok akan terjadi ketika reaksi kulit setelah bersentuhan dengan urine atau tinja secara terus menerus. Pada sebagian besar bayi yang memakai popok akan pernah mengalami ruam popok. Meskipun tidak berbahaya, namun pada kondisi tersebut dapat mengganggu kenyamanan si kecil sehingga akan cenderung menjadi lebih rewel.

Biasanya ruam popok tidak hanya menyerang pada bayi yang baru lahir saja, tetapi juga kebanyakan pada bayi yang berusia 9 hingga 12 bulan. Lalu apa penyebabnya?

Berikut pemicu bayi mengalami ruam popok :

Bersentuhan dengan popok kotor dengan terlalu lama

Apabila terlalu lama bersentuhan dengan urine atau tinja pada popok, maka kulit bayi akan teriritasi. Bayi juga akan mudahnya terkena ruam popok apabila ia sedang mengalami diare. Maka dari itu sering-seringlah mengganti popoknya terutama jika sudah basah atau kotor akibat tinja. Perlu diketahui, jangan biarkan ia tertidur dengan kondisi popok kotor.

Popok terlalu ketat

Popok yang terlalu ketat akan mengakibatkan gesekan pada kulit si kecil, sehingga akan memicu ruam ataupun lecet pada kulitnya yang masih lembut.

Infeksi

Pada area tubuh seperti paha, bokong, atau alat kelamin yang kerap bersentuhan dengan popok akan memiliki kondisi yang lembap dan hangat. Hal tersebut akan memudahkan kulit bagian tersebut sangat rentan mengalami infeksi bakter ataupun jamur.

Pengaruh makanan baru

Struktur tinja dan frekuensi buang air besar bayi akan berubah saat bayi mulai mengonsumsi makanan padat. Pada perubahan ini dapat memicu ruam popok. Bagi bayi yang minum ASI, makanan, minuman, ataupun obat yang telah dikonsumsi ibu akan berpengaruh.

Kulit sensitif

Bayi yang menderita masalah kulit seperti eksim atau dematitis atopik, maka cenderung akan mengalami ruam popok.

Mengonsumsi antibiotik

Saat bayi mengonsumsi antibiotik, maka bakter alami yang berfungsi untuk menjaga pertahanan kulit akan mati sehingga ruam popok akan muncul akibat dari infeksi jamur atau bakter jenis yang lainnya.

Bagaimana cara mengatasinya?

Ini dia cara yang harus dilakukan dalam membantu mengatasi ruam popok pada bayi :

  • Cuci dengan bersih sebelum akan mengganti popok bayi.
  • Mengganti popok bayi jika sudah basah atau kotor terkena tinja.
  • Bersihkan area tersebut hingga bersih. Gunakan sabun untuk membantu memberishkannya setelah buang air besar. Usap dengan lembut. Jika sedang kesulitan mendapatkan air, dapat menggunakan tisu basah yang bebas alkohol dan pewangi.
  • Hindari penggunaan bedak. Karena dapat memicu iritasi pada kulit, bahkan iritasi pada paru-paru bayi.
  • Pastikan area tersebut benar-benar sudah kering sebelum mengoleskan krim atau salep. Obat oles yang mengandung bahan dasar zinc oxide sangat berguna dalam mengatasi ruam popok.
  • Setelah sudah mengering, Bunda dapat memakaikan popok kembali.
  • Jika menggunakan popok kain, maka cucilah hingga bersih dan hindari penggunaan pewangi pakaian.

Pada umumnya ruam popok bisa sembuh meskipun tanpa penanganan tim medis. Tetapi jika kondisi ruam popok tidak kunjung membaik atau bahkan malah bertambah parah, alangkah baiknya untuk konsultasikan pada dokter.

Citra Dewi Amd.Keb - September 22, 2017
Diskusi Dari:
Santana jaya

Assalamualaikum Bu Bidan, saya Melia Rasya. Saya dan suami saya sudah menikah hampir satu tahun dan kami juga belum memiliki anak atau saya bahkan belum mengandung. Saya sudah di cek ke dokter dan hasilnya baik, tapi suami saya tidak mau di cek ke dokter dan setiap kami melakukan hubungan, sperma suami saya kosong bu bidan, apa itu wajar ?

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Ratu

Pagi Bu Bidan, sodara saya kemarin mengalami keguguran yang diakibatkan oleh kehamilan anggur atau kosong. Namun, hal itu sebelumnya tidak diketahui oleh keluarga kami dan sebelumnya juga kami menyangka sodara saya mengalami kehamilan normal.

Nah, belajar dari pengalaman sodara saya, bagaimana cara mengetahui lebih dini mengenai hamil anggur itu? dan adakah gejala yang membedakannya?

Dijawab Oleh : Ratu
Diskusi Dari:
Anonymous

Selamat siang bu bidan saya mau bertanya bagaimana cara mengatasi alergi dingin pada anak. Anaks aya berusia 10 tahun dan sering batuk berdahak bahkan sudah 2 minggu. Saya pernah bawa anak saya periksa ke dokter spesialis anak dan katanya batuk yang anak saya derita akibat dari cuaca dingin. mohon penjelasannya apakah anak saya harus bergantung terus pada obat

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Putri Kintamani

Selamat sore, saya mau tanya bu bidan. Apa yang bisa menjadi menu paling tepat sebagai makanan pengganti ASI untuk si kecil ? Mohon dijawab, Terimakasih

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Anonymous

Sebelum telat haid sy pernah 2x tespek tp 1 hasil negatif 1 lagi 2 garis tapi samar membayang setelah telat haid 2 hari sy tespek lagi namun negaif , yg saya rasakan sdh 2 minggu ini pusing migran mual dan baru2 ini tenggorokan sy sakit . Apakah sy harus nunggu beberapa hari lagi untuk tespek kembali atau sy langsung memeriksakan diri ke bidan/usg ?

Dijawab Oleh :