Mengenal Plasenta Previa Serta Dampaknya Pada Kehamilan

Mengenal Plasenta Dan Plasenta Previa.

Dalam kondisi kehamilan, pasti Anda mengenal nama yang satu ini, Plasenta. Plasenta yang merupakan organ yang terbentuk dari jaringan pembuluh darah, dan menjadi penghubung antara janin yang sedang berkembang dengan dinding rahim. Kondisi ini secara alami dapat membantu janin menerima nutrisi dari ibu, jalan dalam pertukaran gas melalui asupan darah ibu, sebagai pertahanan dalam melawan infeksi dan juga penyokong produksi hormon kehamilan.

Plasenta dan tali pusat, masyarakat awam lebih mengenalnya dengan sebutan ari-ari, yang merupakan penghubung antara ibu dengan bayi. Umumnya Plasenta ini terbentuk saat usia kehamilan sudah mencapai 16 minggu. Akan tetapi tidak selamanya Plasenta yang terbentuk di dalam rahim untuk melindungi bayi ini dapat aman-aman saja. Plasenta juga dapat mengalami gangguan dan masalah. Salah satunya adalah kondisi yang disebut Plasenta Previa. Dimana Plasenta Previa merupakan kejadian yang bisa ditemukan dalam 1 dari 200 kehamilan yang terjadi. Plasenta Previa adalah kondisi yang menggambarkan plasenta yang melekat di bagian bawah rahim, dan akhirnya menutupi bukaan leher rahim.

Dampak Plasenta Previa.

Plasenta Previa umumnya terjadi pada awal-awal kehamilan. Ketika seorang wanita hamil mengalami kondisi tersebut, akan berdampak pada dirinya sendiri dan juga janin diantaranya adalah pendarahan berlebih yang dapat berlangsung hingga saat persalinan. Tidak hanya itu, dampak lainnya adalah ketidaknormalan letak plasenta yang disebut dengan low-lying placenta (plasenta rendah) dimana letak plasenta akan sangat dekat dengan bukaan rahim, namun tidak sampai menutupinya.

Satu hal yang perlu Anda ketahui bahwa Plasenta Previa jarang terjadi pada kasus kehamilan pertama, dan cenderung bisa terjadi dalam kehamilan berikutnya. Plasenta Previa juga terbagi kedalam 3 tipe berbeda, yaitu Plasenta Previa total, Plasenta Previa sebagian dan Plasenta Previa marjinal.

Ibu hamil yang dapat mengalami kondisi Plasenta Previa, terjadi karena beberapa resiko berikut ini.

  • Ibu pernah mengalami Plasenta Previa di kehamilan sebelumnya.
  • Pernah menjalani operasi caesar di persalinan sebelumnya.
  • Ibu yang menjalani kehamilan kedua, dan seterusnya.
  • Ibu hamil dengan usia diatas 35 tahun.
  • Ibu hamil yang seorang perokok.
  • Ibu hamil yang pernah melakukan operasi pada rahim, seperti kuret karena keguguran atau operasi pengangkatan miom.

Jika ibu hamil sudah diketahui menderita Plasenta Previa, ada beberapa langkah yang harus dilakukan untuk mencegah kemungkinan terjadinya pendarahan. Antara lain :

1. Mengurangi aktifitas fisik.

Sebaiknya kurangi aktivitas fisik yang berat dapat memicu kontraksi.

2. Bed-rest.

Jika sebelumnya telah mengalami pendarahan berulang kali serta dalam jumlah banyak, disarankan agar beristirahat total di tempat tidur (bed-rest).

3. Pelvic rest.

Artinya tidak melakukan hal-hal pada vagina yang berpotensi menyebabkan pendarahan, seperti tidak melakukan ‘hubungan’ dengan suami, membersihkan vagina menggunakan cairan atau alat tertentu, serta menggunakan pembalut vagina.

Jika kondisi Plasenta Previa sudah semakin parah, biasanya dokter atau bidan akan menyarankan ibu untuk diopname di rumah sakit agar kondisi lebih mudah untuk di kontrol. Penanganan lebih lanjut akan diberikan dokter ahli dengan memberikan obat-obatan tertentu guna mencegah kontraksi dan mempercepat pematangan pada paru-paru janin jika sewaktu-waktu terpaksa janin harus dilahirkan lebih cepat.

Itu dia selengkapnya informasi tentang Mengenal Plasenta Previa Serta Dampaknya Pada Kehamilan dalam situs Curhat Bidan, semoga bermanfaat untuk Anda calon ibu. Salam sehat selalu untuk Anda dan keluarga 🙂

Citra Dewi Amd.Keb - November 16, 2016
Diskusi Dari:
Anonymous

bu bidan saat ini saya hamil 7 bulan, saya sering mengalami sakit di bagian bokong,pinggang,paha sama perut bagian bawah.. itu kenapa ya bu? apakah berbahaya apa tidak ?perut saya pun suka terasa kencang dan keras

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Cantika Rahayu

Selamat pagi bu bidan, maaf sebelumnya saya tidak menanyakan bahasan kesehatan. Saya memiliki anak usia 8 tahun. Ia sekarang baru masuk kelas 3 SD. Sewaktu kecil anak saya itu nurut sama saya, tapi semakin besar kok dia malah sulit untuk diatur. Apa yang salah dengannya atau saya sendiri yang salah mendidiknya selama ini ? Mohon penjelasannya bu bidan. Terimakasih

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Anonymous

Anak saya umurnya 5 tahun, dia tipe anak engga bisa di suruh diam atau bahkan malah ngga dengerin apa yang orang tua bilang. Saya sebagai orang tua kadang merasa kesal karena susah diatur dan bingung mesti ngapain. Apakah menurut bu bidan, tipe anak seperti ini bagus dalam tumbuh kembangnya? dan bagaimana sikap orang tua sebaiknya dalam menghadapi anak yang seperti ini?

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Riri

Siang dok, saya penderita masalah kesehatan kelenjar getah bening, apakah penyakit ini bisa mematikan?

Dijawab Oleh : Riri
Diskusi Dari:
Adhy Putra Lautan

Selamat Malam,dok saya mau tanya tentang mentruasi saya.
Awalnya saya sekitar dua bulan tidak haid,lalu baru bulan ini haid,tapi dari tanggal 13 sampai dengan tgl 23 hari ini darah haid saya masih keluar,berbahaya atau tidak ya dok?
Terima kasih.

Dijawab Oleh : Adhy Putra Lautan