Mengenal Thalasemia Pada Anak

CurhatBidan,-Thalasemia adalah penyakit genetik yang menyebabkan kelainan sel darah merah. Akibatnya, anak selalu kekurangan darah dengan ditandai rendahnya kadar hemoglobin.

hemoglobin berfungsi untuk mengikat dan membawa oksigen ke seluruh tubuh. Hemoglobin sendiri tersusun dari 2 jenis rantai protein yakni rantai protein alpha globin dan rantai protein beta globin.

Penderita thalasemia memiliki kadar hemoglobin yang berfungsi dengan baik lebih rendah, Oleh karena itu, tingkat oksigen dalam tubuh penderita thalasemia lebih rendah.

Penyakit thalasemia pada anak-anak akan mengakibatkan kelainan pada cacat organ tubuh seperti bentuk jari tangan atau kaki yang ukuran jarinya atau susunan jari kaki tidak normal, atau kecacatan fisik.

Bunda, harus mewaspadai tanda atau gejala klinis yang timbul walaupun hanya ringan dan jangan mengabaikannya. Gejala tersebut antara lain anak akan tampak pucat akibat turunnya kadar hemoglobin (Hb), kadang anak terlihat kuning, ikterus akibat hemolisis yang berat dan dapat disertai tanda gangguan fungsi jantung ungkap Dr. dr.Pustika Amalia Wahidiyat, SpA(K).

Tanda atau gejala lainnya yang mungkin muncul adalah  terabanya benjolan pada perut anak. Pembesaran ini biasanya adalah organ limpa  yang membesar akibat kompensasi dari anemia kronis.

Apabila thalasemia tidak ditangani sesegara mungkin, ada kemungkinan bisa terjadi komplikasi serius yaitu:

  • Pertumbuhan yang terhambat
  • Gagal jantung
  • Kerusakan organ dalam tubuh
  • Penyakit hati

Bahkan kematian bisa terjadi akibat komplikasi thalasemia parah yang tidak ditangani dengan serius.

Pengobatan penyakit thalasemia
Beberapa pengobatan thalasemia yang bisa dilakukan antara lain:

  1. Tranfusi darah secara teratur adalah salah satu perawatan yang berkelanjutan untuk meringankan gejala thalasemia.
  2. Transplantasi sumsum tulang dapat menjadi obat permanen pada anak-anak.
  3. Dokter mungkin meresepkan vaksinasi tertentu seperti penderita hepatitis B. hal ini karena penyakit thalasemia kadang-kadang mempengaruhi limpa dan mengganggu fungsinya. 

Peran orang tua untuk membentuk pola makan yang baik, yaitu mengonsumsi berbagai bahan pangan sumber protein, karbohidrat, vitamin dan mineral sangatlah penting. Namun, bagi penderita thalasemia perlu diingat jangan mengonsumsi bahan pangan yang mengandung besi dalam jumlah tinggi seperti hati dan daging merah, bakso ataupun jeroan. Bunda bisa menggantinya dengan ikan, ayam ataupun susu yang memiliki kandungan besi rendah. 

Demikian informasi tentang penyakit thalasemia, ingatlah selalu jaga pola makan dan rutin berolahraga agar tubuh tetap sehat dan terhindar dari penyakit, semoga bermanfaat.

Baca juga 

Citra Dewi Amd.Keb - January 24, 2017
Diskusi Dari:
Rhiyad Suhpriatin

Selamat sore bu bidan, saya mau tanya Apakah kanker ovarium ini bisa menyerang wanita atau remaja berusia 20 tahunan? Sebab beberapa dari gejalanya dialami? Terimkasih.

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
dorthymickle

Selamat pagi, maaf bu bidan saya ingin menanyakan perihal kehamilan saya yang disertai dengan gejala kaki bengkak dan kini usia kehamilan saya menginjal trimester 3. Apakah hal ini wajar dan bagaimana cara mengatasinya ?

Dijawab Oleh : dorthymickle
Diskusi Dari:
Tania

maaf sebelumnya. saya mau tanya.
istri saya melahirkan anak pertama dengan operasi cesar. sebab air ketuban sudah pecah pada bukaan 2. dan sekarang sudah hamil yg kedua, kata dokter kemungkinan besar harus di cesar. karena yg pertama cesar dan tidak boleh persalinan dibawa ke bidan karena tidak diperbolehkan suntik pacu. sampai sekarang bekas cesar masih terasa nyeri. padahal sudah 5 tahun. dan dokter menyarankan cesar sebelum waktu kontraksi. dikarenakan posisi bayi sampai minggu ke 37 masih belum turun.
apakah cara seperti ini baik menurut islam? atau sebaiknya saya tunggu sampai kontraksi, kemudian dibawa kerumah sakit dan tunggu keputusan dari dokter di RS? apakah memang tindakan harus cesar atau normal.
terimakasih

Dijawab Oleh : Tania
Diskusi Dari:
Anonymous

Selamat pagi bu, saya mau konsultasi nih saat ini anak saya baru saja menginjak usia 6 bulan dan saya sudah berniat mau puasa. Apakah ada dampaknya jika saya puasa sama produksi ASI saya dan apa ada tips bagi ibu menyusui yang berpuasa? mohon penjelasannya trims

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Dessi Yudha Arisandy

Assalamualikum bu bidan, nama saya Filza Syafira. Saya mau bertanya kira – kira biaya untuk cek kesuburan suami istri butuh berapa ya ? Rincian pemeriksaannya seperti apa aja bu ? Terima kasih, mohon dijawab.

Perlu Jawaban