Mengenali Infeksi Cytomegalovirus (CMV) Pada Kehamilan

Bagi Anda yang berencana untuk hamil, dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan TORCH. Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahuikondisi kesehatan ibu hamil dan terhindar dari Toxoplasma, Rubellla, kemudian Cytomegalovirus dan juga hepatitis B. Penyakit tersebut bisa membahayakan ibu hamil dan janin. Dari sekian pemerikaan TORCH yang dilakukan, kini curhatbidan.com akan memberikan informasi mengenai Cytomegalovirus atau dikenal juga CMV yang bisa membahayakan kehamilan.

Definisi, Penyebab, dan Gejala Cytomegalovirus (CMV)

Cytomegalovirus merupakan salah satu bentuk virus yang menyerupai virus herpes. Pada penderita yang terinfeksi oleh virus ini, maka gejalanya menyerupai flu bahkan beberapa ibu hamil mengalami infeksi ini tanpa gejala.

CMV bisa terdeteksi dengan pemeriksaan darah yang biasa dilakukan dengan pemeriksaan lainnya (TORCH). Pemeriksaan ini dianggap perlu dilakukans ebelum merencanakan kehamilan sebagai langkah antisipasi untuk mempersiapkan profil kegamilan sebaik mungkin.

Penyebab Cytomegalovirus erat kaitannya dengan virus yang menyebabkan herpes, cacar air, dan juga mononukleosis. Virus yang masuk ke dalam tubuh akan tetap tinggal meskipun dalam kondisi yang tidak aktif. Jika ibu hamil terkena infeksi virus ini, maka kemungkinan besar janin di dalam kandungan juga akan tertular.

Infeksi virus Cytomegalovirus bisa menular melalui cairan, seperti darah, air liur, air mata, sperma, air susu ibu (ASI), dan juga cairan vagina. Sedangkan untuk penyebaran virus dapat terjadi melalui beberapa cara, seperti menyentuh mata, hidung, ataupun mulut setelah melakukan kontak dengan orang yang telah terinfeksi. Kemudian melalui hubungan intim dengan orang yang terinfeksi. bahkan melalui ASI dari ibu yang terinfeksi, sehingga perlu diwaspadai jika seorang ibu hamil terinfeksi Cytomegalovirus karena akan mempengaruhi janin melalui plasenta.

Gejala infeksi Cytomegalovirus memang beragam, mulai dari yang berat hingga ringan. Hal tersebut dipengaruhi oleh organ yang terinfeksi dan kekebalan tubuh orang yang terserang virus. Bahkan beberapa ibu hamil tidak merasakan gejala yang berat ketika terinfeksi virus Cytomegalovirus. Beberapa diantaranya merasakan seperti sedang mengalami flu.

Gejala yang umum dari Cytomegalovirus yaitu mengalami demam, letih dan lesu, bahkan hingga terjadi penurunan jumlah sel darah putih. Jika Cytomegalovirus menyerang sistem pencernaan maka bisa menyebabkan mual, muntah, bahkan hingga mengalami diare.

Pada kondisi ibu hamil dibawah usia kehamilan 20 minggu, maka akan berisiko mengalami komplikasi pada janin. Cytomegalovirus akan menginfeksi janin dan mengakibatkan gangguan pada organ janin. Pada janin yang terinfeksi Cytomegalovirus seringkali ditemui lahir prematur dan memiliki berat badan yang rendah.

Janin yang mengalami infeksi Cytomegalovirus akan mengalami beberapa kemungkinan yang berhubungan dengan gangguan organ. Walaupun organ yang terinfeksi tidak akan sama, namun pada umumnya pemeriksaan setelah lahir yang berhubungan dengan penglihatan dan pendengaran sangat penting dilakukan kepala bayi dari ibu yang terinfeksi. Ibu bisa melakukan pencegahan sebelum kehamilan dengan menjalani hidup sehat untuk menghindari kemungkinan penyakit saat ibu hamil dan membahayakan janin.

Citra Dewi Amd.Keb - December 14, 2016
Diskusi Dari:
Dewi

Pagi Dok. Kemarin saya kan keguguran, namun sampai saat ini saya belum memeriksakan nya dikarenakan banyak halangan, dan rencananya besok saya baru akan periksa. Dari kemarin sampai sekarang saya pendarahan terus, dan bahkan terasa ada seperti benjolan dibagian miss V ini yang memang sedikit mengganggu aktivitas saya. Sebenarnya, saya ingin sekali menarik daging yang keluar dari bagian miss V saya, namun saya merasakan takut ada hal yang bisa membahayakan kesehatan saya. Saya mau bertanya, bagai mana solusi terbaik untuk mengatasi masalah ini?

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Ratna Fitria Febriani

Selamat siang bu bidan, saya mau tanya. Saya ini kan lagi hamil dan sekarang ini saya lagi puasa. Tapi belakangan ini saya sering merasa mual dan muntah lagi. Padahal di waktu awal-awal saya gak mengalami gangguan apapun. Tapi saya terus saja coba menyelesaikan puasa saya, dan sampai sekarang mungkin bisa dihitung yang batalnya. Yang saya takutkan itu, apakah kondisi yang saya alami ini bisa mengganggu kehamilan atau tidak ? Bagaimana solusinya bu bidan ? Terimakasih

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Dwickadeck Doen

Saya mau tanya nih bu bidan seputar rambut bayi, anak saya berumur 1,5 tahun tapi pertumbuhan rambut nya kok sedikit sekali yah. Kira-kira penyeba nya apa saja yah ? saya lihat teman sebayanya rambutnya bagus semua bu bidan. saya khawatir sekali terlebih anak saya itu perempuan.

Dijawab Oleh : Dwickadeck Doen
Diskusi Dari:
Gomez

Dok saya mau bertanya, kenapa yang setiap kali saya menggunakan hp telalu lama, biasnaya tangan saya sering kali mengeluarkan keringan yang cukup banyak, kira kira ini gejala masalah kesehatan apa ya dok? Mohon jawabannya 🙂

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Aryanto Id

assalamu’alaikum
bu bidan, saya ingin tanya dong kemaren anak saya berumur 4 bulan katanya harus diberikan vaksin DPT namun kemaren pas jadwal imunisasi lagi demam jadi saya telat memberikan vaksin nya. apakah itu tidak berbahaya ? apakah masih bisa diberikan imunisasi DPT tersebut ? terima kasih sebelumnya

Perlu Jawaban