×

Bolehkah Sering Memberikan MPASI Instan Pada Si Kecil?

Bagikan Artikel :

Bolehkah Sering Memberikan MPASI Instan?

Tantangan baru nih buat setiap bunda yang membuat MPASI untuk si Kecil. Karena membuat MPASI ini bisa dibilang gampang-gampang susah. Bunda harus menyiapkan menu utama yang terdiri dari karbohidrap, protein hewani/nabati, sayur, lemak dan lain-lain. Sehingga tidak jarang bunda lebih memilih memberikan MPASI instant disbanding membuat sendiri. Tapi sebetulnya aman gak sih si Kecil sering diberikan MPASI bubur instant?

MPASI Instran Tidak Berbahaya

Mengkonsumsi bubur instan sebenarnya tidak berbahaya karena sudah diformulasikan untuk bayi seusianya dan tentu saja kandungannya aman untuk dikonsumsi sehari-hari. Namun memang, semakin bertambahnya usia bayi butuh lebih banyak nutrisi dan gizi yang mungkin tidak didapatkan seluruhnya dari makanan instan tersebut, misalnya vitamin, protein, dan mineral yang hanya bisa didapatkan dari bahan makanan alami.

Bolehkah Terus-terusan Memberi MPASI Instan ?

Kami sarankan, Anda tidak memberikan MPASI instan secara berlebihan pada bayi Anda. Dikhawatirkan, kandungan pengawet atau bahan olahan lain pada MPASI instan tersebut berpotensi menyebabkan gangguan kesehatan pada anak Anda, seperti misalnya mual, muntah, diare, konstipasi, kolik, atau juga gangguan gizi (seperti kegemukan atau justru kurang gizi).

Selain itu, mpasi instan akan membuat si kecil hanya makan makanan yang bertekstur halus saja loh. Ini tidak akan membuat si kecil belajar mengunyah dengan benar.

Selain itu, semakin bertambahnya usia si kecil, tentu ia membutuhkan lebih banyak nutrisi dan gizi yang mungkin tidak didapatkan seluruhnya dari MPASI bubur. Sehingga si kecil terbiasa mengenal berbagai macam sayuran, kacang-kacangan, ikan, daging dan bahan alami lainnya dari MPASI yang Mama buat. Dan tentunya akan membuat si Kecil lebih mengenal rasa yang berbeda-beda.

Konsultasikan terlebih dulu jenis MPASI instan yang Anda berikan pada bayi Anda ke dokter supaya dievaluasi lebih lanjut apa saja kandungannya. Selain itu, untuk mengatasi sulit makan pada bayi, sebaiknya Anda lebih mendahulukan memodifikasi menu dan juga cara makan, ketimbang memberikan MPASI instan. Berikut beberapa

Cara Agar Bayi Lebih Familiar Dengan Makanan Baru

• Karena sudah mulai bisa memegang lebih baik, berikan kesempatan pada bayi untuk memasukkan sendiri makanan ke dalam mulut, termasuk bubur/nasi tim yang bunda buat.
• Sebagai permulaan, buat bubur/nasi tim yang rasanya serupa dengan bubur instan. Bentuk makanan dengan unik dan menarik perhatian anak.
• Perhatikan mana jenis makanan yang ia sukai dan yang tidak
• Biasanya di awal bayi memang hanya mau makan sedikit, namun semakin sering ibu memberikan makanan nasi tim dan mengurangi jatah bubur instan, bayi perlahan-lahan akan mulai tertarik.
• Berikan makan saat anak lapar, hindari aktivitas lain agar anak tidak terdistraksi. Biasakan memberi makan bayi dalam posisi duduk di meja makan khusus bayi (high chair), sebaiknya ada orang dewasa yang juga makan disekitarnya agar bayi dapat mencontoh
• Hindari memberikan cemilan sebelum waktu makanan berat

Related Posts :

    Bagaimana Bila Ternyata Si Kecil Menolak MPASI Buatan Bunda

    MPASI bubur instan (komersial) dibuat berdasarkan ketentuan khusus yang ditetapkan oleh lembaga kesehatan dunia (WHO). Ketentuan ini meliputi standar keamanan, higienitas dan kandungan nutrisinya juga sehingga aman dikonsumsi anak.

    Bubur instan mengandung zat pengawet yang aman bagi bayi, dibuat dengan steril, dan memiliki kandungan makro dan mikronutrien yang sesuai kebutuhan nutrisi bayi. Jadi tidak ada salahnya untuk mengkombinasikan bubur si kecil dengan MPASI yang Bunda bikin sendiri atau memberikan MPASI bubur Instan pada si kecil.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : October 17, 2020

    Pertanyaan Pengunjung :

    Seputar vagina

  • Oleh : Qoyyumul Hikmah
  • 2 bulan yang lalu

    “Setelah melahirkan sya sering kentut lewat vagina,tp gak berbau. Dan juga kenapa setelah melahirkan divagina saya kayak ada benjolan gitu. Rasanya juga kadang nyeri .Vagina juga agak kering,trus kalau buang air kecil sering gak tuntas . Dan kalau berhubungan intim nyeri kayak prawan lg gitu.
    Mau konsultasi sma bidan disini,rasa ya malu.
    Apakah berbahaya bu
    Maaf ya bu . Terimakasih

  • Oleh : Qoyyumul Hikmah
  • Pilek Pada Anak yang Tak Kunjung Sembuh

  • Oleh : Isti Rahmawati
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Bu bidan saya mau bertanya, anak saya usianya 1,5 tahun, dia sering sekali terkena pilek. Bahkan anak saya sering sekali ingusan yang membuatnya tidak nyaman karena mungkin sulit bernapas. Apakah hal ini wajar ?

    Pemberian susu formula pada bayi prematur

  • Oleh : eureeka
  • 2 tahun, 2 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan. Anak saya lahir prematur dengan berat 1,7 kg dan dirawat di ruang perinatologi selama 9 hari. Sekarang usianya 2 bulan dan beratnya sudah naik menjadi 3,4 kg. Apa boleh saya beri susu formula hanya siang hari saja karena saya harus bekerja dan malam hari saya beri ASI ?

    Menambah berat badan bayi dalam kandungan dengan posisi bayi yang sungsang

  • Oleh : tylermcphillamy
  • 3 tahun, 9 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan saya Luna umur 29 tahun saat ini saya sedang hamil 36 minggu. MInggu lalu saya di opname karena mengalami ketuban yang rembes dan di sarankan untuk menjalani operasi caesar. Namun berat badan bayi dalam kandungan saya tergolong kecil dan di sarankan untuk menaikan berat badan bayi minimal 2 kg agar operasi caesar dapat di lakukan. Yang mau saya tanyakan bagaimana caranya menaikan berat badan bayi dalam kandungan. Mohon jawabannya

    Kuret Akibat Keguguran

  • Oleh : Ramadhan
  • 2 tahun, 2 bulan yang lalu

    Siang Dok. Saya wanita berusia 27 Tahun. Kemarin saya melakukan kuret di Rumasakit. Tetapi kenapa ya, ko setelah kuret ini saya merasakan meriang dan demam walau demam tidak begitu tinggi. Selain itu, saya juga merasakan rasa nyeri pada bagian perut bawah, rasa pegal pegal serta badan yang tiba tiba menjadi lemas. Kira kira ini masalah kesehatan apa ya dok? Apakah mungkin ini terjadi akibat adanya infeksi setelah melakukan kiret? Terus apa yang bisa di lakukan untuk membantu menghilangkan masalah kesehatan ini?

    Tanya Bidan