×

Cara Menghangatkan MPASI

Bagikan Artikel :

Cara Menghangatkan MPASI

Memasak MPASI setiap hari memang menjenuhkan dan membutuhkan waktu yang cukup lama karena teksturnya harus disesuaikan denan usia bayi. Oleh karena itu cara untuk memudahkan Bunda dalam menyiapkan makanan yaitu dengan membekukan makanan padat untuk bayi di beberapa wadah. Sehingga bunda hanya menghangatkan saja setiap kali jadwal makan Si kecil. Tapi bagaimana cara menghangatkan MPASI yang benar? Yuk simak di bawah ini!

Related Posts :

    Cara Menghangatkan MPASI

    1. Menggunakan Microwave
      Penggunaan microwave untuk cara menghangatkan MPASI adalah metode yang paling populer karena praktis. Akan tetapi, pastikan untuk selalu menggunakan wadah yang aman berada di dalam microwave, seperti misalnya mangkuk kaca. Jangan gunakan wadah plastik untuk cara menghangatkan MPASI menggunakan microwave karena bahan kimia berbahaya dalam plastik bisa bocor ke makanan.
      Panaskan makanan selama 15 detik. Moms dapat memanaskannya sedikit lebih lama jika dalam waktu 15 detik MPASI belum cair atau hangat sepenuhnya. Lakukan ini secara bertahap dan dalam jumlah sedikit agar suhu makanan tidak terlalu panas. Setelah itu, aduklah MPASI setelah dipanaskan dengan benar.
      Sebab, gelombang mikro dapat menyebabkan MPASI menjadi panas secara tidak merata dan menciptakan titik panas. Mengutip U.S Food and Drug Administration menjelaskan, ada juga beberapa makanan yang tidak boleh menggunakan microwave, seperti daging merah, daging stik, atau telur.
      Dr. Bill Sears, Kepala Pediatri dari Toronto Western Hospital sekaligus figur publik di Amerika Serikat, mengatakan bahwa hal ini bisa berbahaya untuk bayi jika bunda tidak teliti. Makanan panas tentunya tidak boleh langsung diberikan pada bayi. Jadi, aduk terlebih dahulu untuk memastikan MPASI hangat merata.
    2. Menggunakan Kompor
      Cara menghangatkan MPASI menggunakan kompor, pilihlah panci dengan ukuran kecil dan masukkan MPASI ke dalam panci. Lantas, panaskan makanan menggunakan api kecil. Menggunakan api kecil saat memanaskan MPASI akan memastikan bahwa makanan untuk Si Kecil akan tetap pada konsentrasi yang tepat dan tidak mudah hangus. Lalu, jangan menyimpan sisa MPASI yang sudah bunda panaskan jika tidak habis dimakan.
      Sebab, Dr Michelle Annette Smith, pakar gizi dari Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat, mengatakan bahwa air liur bayi yang sudah mencemari makanan hanya akan menyebabkan munculnya racun di dalam makanan jika kembali disimpan.
    3. Rendam dalam Air Hangat
      bunda memiliki 2 pilihan langkah dalam cara menghangatkan MPASI menggunakan air hangat sebagai elemen pemanas. Salah satunya adalah dengan menempatkan wadah MPASI dalam semangkuk besar air panas. Satu wadah kecil MPASI biasanya akan mencair dalam waktu 10-20 menit setelah terendam.
      Selain itu, bunda dapat menempatkan wadah MPASI ke dalam panci berisi air panas dan merebusnya sebentar dengan api kecil. Cara menghangatkan MPASI ini cenderung lebih cepat dalam memanaskan MPASI dibandingkan dengan cara pertama.
    4. Didiamkan Sejenak
      Selain memakai alat, cara menghangatkan MPASI satu ini juga boleh dicoba, lho. Ketika bunda ingin menghangatkan MPASI, maka jangan langsung dihangatkan setelah keluar dari kulkas. Cukup biarkan MPASI selamat beberapa menit berada di suhu ruangan.
      Cara menghangatkan MPASI dengan alami ini penting untuk membantu makanan tidak terlalu beku dan teksturnya sudah sedikit mencair. Kemudian, ini juga sebagai cara untuk mencegah berkembangnya virus, kuman atau bakteri yang menjadi penyebab diare pada bayi.
    5. Memindahkan dari Freezer
      Metode yang cukup sederhana untuk cara menghangatkan MPASI adalah dengan memindahkan MPASI sesuai porsi yang dibutuhkan dari freezer ke kulkas. Bunda dapat mencairkan MPASI di lemari es saat malam hari. Pastikan MPASI dalam wadah tertutup dan tidak dalam mangkuk terbuka. Biasanya metode ini memakan waktu hingga 12 jam. Makanan pendamping ASI buatan rumah yang dicairkan sama seperti makanan lain yang telah Moms masak kemudian dihangatkan kembali.
      MPASI homemade yang telah Moms cairkan dan hangatkan dapat disimpan dengan aman di kulkas selama maksimum 72 jam sebelum dikonsumsi. Jadi, pastikan MPASI yang sudah dicairkan disimpan dalam wadah tertutup untuk menghindari kontaminasi.
    6. Tidak Lebih Dari Sekali
      Kebiasaan menghemat makanan bayi dengan memanaskan makanan berkali-kali bisa menyebabkan kualitas nutrisi berkurang dan berbahaya. Cara menghangatkan MPASI cukup satu kali dan tidak boleh diulang-ulang.
      Kebiasaan ini dapat memicu pencernaan bayi bisa terkena bakteri atau virus yang berbahaya. Memanaskan kembali MPASI yang sudah terpakai atau sisa dapa menurunkan kandungan vitamin dan mineralnya. Sebisa mungkin tidak dipanaskan kembali, namun jika terpaksa hendak dipanaskan sebaiknya dengan air panas bukan di atas api langsung dan hanya diperkenankan satu kali pemanasan saja. Cara menghangatkan MPASI bisa bunda pilih, misalnya dengan microwave ataupun lainnya. Lalu berikan pada bayi ketika makanan sudah kembali normal suhunya.
    7. Mengaduk Hingga Merata
      Bunda cara menghangatkan MPASI lainnya adalah dengan mengaduk makanan hingga merata. Aduk makanan dan putar piring sesering mungkin setelah menghangatkan menggunakan microwave untuk mendistribusikan panas secara merata. Diamkan minimal 30 detik, lalu aduk kembali. Selalu pindahkan jumlah makanan yang diinginkan dari toples ke piring terpisah. Memberi makan bayi langsung dari toples dapat memasukkan bakteri ke dalam makanan yang dapat menyebabkan penyakit bawaan makanan pada Si Kecil.
    8. Slow Cooker
      Cara menghangatkan MPASI dengan cara ini tentu tak asing lagi untuk bunda milenial saat ini, ya. Slow cooker atau rice cooker dipercaya aman dalam cara menghangatkan MPASI dengan mudah. Cara ini juga bisa dilakukan setelah tahapan menghangatkan makanan dengan microwave ataupun di atas kompor. Atur slow cooker untuk memastikan suhu makanan di sekitar 60 derajat Celcius. Sebelum diberikan kepada Si Kecil, periksa apakah makanan sudah benar-benar matang atau tidak. Jika sudah matang, dinginkan terlebih dahulu, atau dalam kondisi hangat berikan pada anak.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : April 23, 2022

    Pertanyaan Pengunjung :

    Konsultasi KB

  • Oleh : Desty Ulfa sonya
  • 1 tahun, 11 bulan yang lalu

    Assalamualaikum wr WB,, selamat malam Bu bidan, saya Desty pngn konsultasi tentang haid, selama setahun 9 bulan saya ga pernah haid dan saya memakai KB implan, tp akhir bulan Juli kmren saya udh haid dan haidnya banyak sampe saya berobat mnta obt pnyetop darah tp dpt dua hari udh brhenti haidnya stelah itu haid kembali sampe sminggu, trus mnerus sperti itu Bu jd brhenti haid itu cma sehari dua hari stelah itu haid kembali, apakah itu bahaya apa ngga Bu ,mohon jwbnnya

  • Oleh : Desty Ulfa sonya
  • Keluar daraha bnyak setelah berhubungan

  • Oleh : Darin Darina
  • 1 tahun, 4 bulan yang lalu

    Dok saya gak lagi haid taoi pas sesudah berhubungan begitu d lepas banyak keluar darah . Malah serti kagi haid ada gumpalan nya sesudah itu juga keluar lagi seperti haid biasa nya. Itu kenapa yaa

  • Oleh : Darin Darina
  • Cepat hamil selepas kb

  • Oleh : Indri Ekawaty
  • 4 tahun, 11 bulan yang lalu

    Salamualikum
    Dok saya lepas kb bulan 2 sekarang bulan 9 mengapa saya tak kunjung hamil

    mengatasi gatal pada puting saat menyusui

  • Oleh : Rhiyad Suhpriatin
  • 6 tahun, 2 bulan yang lalu

    Siang bu, saya mau tanya. Saya adalah seorang ibu menyusui, terkadang puting saya terasa sangat gatal serta timbul bercak putih pada puting payudara saya, apakah ini termasuk kanker atau bagaimana bu? bagaimana cara menanganinya?

    Daging lebih di bibir vagina

  • Oleh : Annisa Rahmania
  • 3 tahun, 3 bulan yang lalu

    Dok sebelumnya saya ingin bertanya. Saya belum menikah dan saya belum pernah berhubungan intim, Vagina saya sering gatal trs keluar keputihan terkadang bening, berwarna putih, kadang berbau dan kadang tidak berbau. Dan muncul daging di bibir vagina,
    Itu kenapa ya dok?

    Tanya Bidan