Pantau Warna dan Tekstur Darah Menstruasi yang Menggambarkan Kondisi Tubuh

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Kondisi kesehatan wanita secara keseluruhan memengaruhi waktu, warna, dan tekstru darah menstruasi. Hal ini menjadi alasan mengapa darah menstruasi dapat bervariasi warna dan teksturnya.

    Bagi banyak wanita, darah menstruasi berubah satu atau dua hari, beralih dari warna merah atau coklat yang lebih gelap ke darah yang terang, merah atau merah muda. Setiap warna darah menstruasi yang keluar memiliki arti yang berbeda-beda tergantung kondisi tubuh.

    Warna Darah Menstruasi

    1. Merah Muda

    Darah haid yang berwarna merah muda menandakan bahwa kadar esterogen dalam tubuh kamu sedang rendah. Tidak hanya berdampak pada siklus haid saja, warna darah merah muda ini pun bisa memicu risiko osteoporosis. Untuk mengatasinya, Anda bisa mengonsumsi banyak makanan yang mengandung protein seperti yogurt dan kacang almond. Anda juga harus mengatur pola olahrga secara tepat, tidak berlebihan namun juga tidak kurang bergerak

    2. Merah Pudar Berair

    Warna darah haid yang berwarna merah pudar menunjukkan bahwa tubuh sedang kekurangan nutrisi. Sedangkan jika darah haid tersebut memiliki tekstur berair maka kemungkinan Anda mengalami anemia atau kekurangan zat besi. Untuk mengatasinya, ingat selalu untuk memilih asupan makanan dengan gizi seimbang dan kaya zat besi. Selain itu, jika pembalut yang Anda pakai terasa penuh akibat aliran darah yang deras kurang dari satu jam, Anda harus meminum suplemen penambah darah untuk menghindari anemia. Perhatikan juga siklus haid, apabila selama dua atau lebih warna haid terus menerus seperti ini, sebaiknya bicarakan dengan dokter spesialis kandungan atau bidan.

    3. Warna Coklat Tua

    Jika kadar progesteron dalam rahim rendah, maka darah haid akan berwarna coklat. Ini karena darah butuh waktu lebih lama untuk keluar dari tubuh. Umumnya, hal ini terjadi pada siklus menstruasi yang tidak teratur. Anda bisa mengonsumsi makanan yang kaya vitamin B dan juga telur untuk meningkatkan kadar progesteron.

    4. Warna Merah Stroberi

    Jika darah haid berwarna merah dan memliki tekstur agak bergumpal seperti selai stroberi, ini tandanya ada ketidakseimbangan hormon progesteron dan esterogen. Yang perlu Anda waspadai adalah jika gumpalan darah cukup besar karena tandanya ketidakseimbangan hormon perlu penanganan serius. Untuk itu, Anda harus mengurangi konsumsi produk susu, kedelai dan gula.

    5. Merah Tua Cranberry

    Darah menstruasi ini menunjukan Anda memiliki siklus menstruasi yang sehat dan teratur. Semua organ bekerja dengan baik, hormon esterogen dan progesteron pun seimbang. Biasanya warna ini bisa terlihat setelah dua hari pertama menstruasi. Setelahnya, warna darah menstruasi akan semakin cerah dan memiliki tekstur yang licin mirip agar-agar. Artinya darah kotor Anda bercampur dengan lendir serviks dan Anda pun dalam kondisi yang sehat.

    6. Warna Oranye & Abu-abu Agak Hitam

    Umumnya, warna darah Menstruasi yang berwarna oranye ini tercampur dengan cairan dari leher rahim. Jika kondisi ini berlangsung lama maka Anda harus berhati-hati karena bisa saja menjadi tanda dari indikasi infeksi leher rahim. Sebaiknya, Anda segera membicarakannya dengan dokter kandungan.

    Tekstur Darah Menstruasi

    Darah menstruasi berbeda dengan darah yang keluar saat terluka pada bagian tubuh lain. Biasanya darah menstruasi keluar disertai dengan gumpalan-gumpalan kental. Selama ini jika proses perdarahan terjadi, tubuh akan mengeluarkan antikoagulasi untuk membuat pendarahan berhenti.

    Pada saat menstruasi datang, proses antikoagulasi ini tidak dapat terjadi. Sehingga darah yang keluar saat menstruasi bercampur dengan gumpalan gumpalan darah kental berwarna hitam. Gumpalan-gumpalan ini memiliki tekstur tertentu yang berarti sebagai berikut:

    a) Bercampur pada darah menstruasi, gumpalan dengan tekstrur licin seperti jelly. Hal ini menandakan darah menstruasi telah bercampur dengan cairan lendir yang dikeluarkan vagina.

    b) Darah menstruasi yang keluar adalah darah tipis dan juga cair yang tidak mengandung gumpalan-gumpalan berwarna kehitaman. Hal ini menandakan bahwa antikoagulan telah bekerja dalam darah. Sehingga darah menstruasi yang keluar tidak lagi seberat saat darah belum mengalami koagulasi dan memiliki gumpalan-gumpalan kehitaman.

    c) Terdapat pada darah menstruasi, gumpalan dengan jaringan yang memiliki warna keabuan dan jumlahnya sangat banyak. Hal ini bisa jadi merupakan tanda-tanda keguguran jika sedang menjalani masa-masa kehamilan. Namun jika ini terjadi selama tidak dalam kondisi hamil, maka harus segera memeriksakan diri ke dokter

    d) Darah yang keluar lebih banyak bercampur gumplan darah yang jauh lebih panjang dibandingkan orang menstruasi dapat berarti adanya tumor jinak dalam rahim. Jika hal ini terjadi pada darah menstruasi segera periksakan diri untuk mendapatkan perawatan

    Penulis : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd. Keb
  • Citra Dewi Amd.Keb - July 20, 2018
    Diskusi Dari:
    Sheila Marwah

    Selamat pagi bu bidan, saya mau tanya gimaana sih cara mengatasi mata lelah karena sering di depan komputer? apa perlu saya memakai kacamata? tolong di jawab yah bu bidan, terimakasih:)

    Perlu Jawaban
    Diskusi Dari:
    Muhammad Hanif Maulana

    Selamat sore bu bidan, saat ini saya sedang mengandung usia 8 bulan, dan setelah melakukan USG ternyata bayi saya mempunyai berat badan yang tergolong bayi besar. Kata dokter, saya lebih baik melakukan episiotomi. Tetapi saya ragu dan takut akan rasa sakitnya, dan apakah episiotomi itu amak dilakukan? Mohon penjelasannya, terimakasih

    Dijawab Oleh : Muhammad Hanif Maulana
    Diskusi Dari:
    Luluk mukarromah

    halo bu . saya mau tanya cara mengatasi diare pada bayi yang baru 2 bulan itu bgaimana.

    terima kasih

    Dijawab Oleh : Luluk mukarromah
    Diskusi Dari:
    Marini Sjola Manoppo

    Maaf bu bidan saya mau tanya. istri saya hamil 5 bulan dan sering merasakan rasa sakit pada perut, apakah itu tanda gejala penyakit ataukah itu hanya reaksi sang bayi di dalam kandungan ?

    Dijawab Oleh : Marini Sjola Manoppo
    Diskusi Dari:
    Mbak aty

    Selamat siang dok, saya kan sering membunyikan bagian jari dan juga persendian saya saat sedang pegal. Apakah hal ini berbahaya dok bagi kesehatan?

    Dijawab Oleh : Mbak aty