×

Begini Lho Cara Memerahi Anak Dengan Baik

Bagikan Artikel :

Begini Lho Cara Memerahi Anak Dengan Baik

Parent jangan marah-marah pada anak apabila melakukan kesalahan. Anak yang selalu dimarahi orang tuanya akan mudah marah juga menerima keadaan hidupnya. Perlu diketahui bahwa mengasuh anak membutuhkan kesabaran yang luar biasa, terlebih lagi jika anak masih balita dan belum paham akan perbedaan baik dan benar. Ada saatnya anak akan bersikap sulit diatur dan menguji kesabaran kita sebagai orang tua. Karakteristik anak usia dini yang ditunjukkan dengan kelakuan ajaib mereka memang akan sering membuat kita sebagai orang tua mengelus dada.

Cara Menunjukkan Marah Yang Baik Pada Anak

  1. Than Diri
    Ketika mengetahui kenakalan atau kesalahan apa yang sudah dilakukan oleh anak, sebaiknya ambil napas dalam – dalam dan tenangkan diri dulu. Jika membutuhkan waktu untuk menenangkan diri, sebaiknya jauhi dulu anak. Cara menenngkan hati dan pikiran jika ada masalah, yaitu carilah ruangan dimana Anda bisa menyendiri untuk sementara untuk mencari cara meredam emosi.
  2. Kenali Sebabnya
    Jika sudah tenang, sebaiknya mencari penyebabnya terlebih dulu kenapa dan bagaimana anak sampai melakukan kenakalan tersebut. Lalu putuskan oleh Anda bagaimana cara mengatasi anak nakal. Apakah hal itu layak diatasi dengan menggunakan hukuman kepada anak ataukah masih merupakan hal yang dapat dimaklumi.
  3. Bersikap Tegas
    Bersikap tegas tanpa menjadi galak ada perbedaannya dalam cara mendidik anak nakal. Sikap tegas akan membuat anak menjadi segan untuk mengulangi kembali perbuatannya yang salah, dan ia juga akan belajar untuk mengetahui bahwa apa yang dilakukannya tersebut adalah salah. Menjadi galak hanya akan membuat anak takut tanpa mempelajari logikanya mengapa ia dilarang melakukan sesuatu hal.
  4. Gunakan Kata – Kata Positif
    Untuk membangun pengertian positif dan memudahkan anak memahami larangan kita, gunakanlah kata – kata yang tidak menggunakan kata larangan seperti “jangan” atau “tidak boleh”. Lebih baik coba ucapkan “tidak diijinkan” yang berarti anak harus meminta ijin kita jika ingin melakukan sesuatu hal terlebih dulu. Atau bisa juga dengan kalimat yang diawali dengan “Ibu/Ayah akan sangat senang kalau kamu mau melakukan…” lalu lanjutkan dengan apa yang ingin Anda katakan. Kata – kata positif dapat menjadi cara meningkatkan keyakinan diri anak walaupun dia sedang melakukan kesalahan.
  5. Tekankan Pada Perilaku Anak
    Ketika menegur anak, usahakan tekankan pada perilakunya yang membuat Anda tidak setuju, dan bukan kepada sang anak sendiri. Jelaskan apa kesalahan anak. Misalnya katakan, “Ibu/Ayah marah karena kamu melempar botol minummu tanpa alasan kepada kucing” daripada mengatakan “Kamu nakal sekali!”. Jangan lupa untuk menatap mata anak saat berbicara.
  6. Terkadang, Mengeraskan Suara Itu Perlu
    Memang kemarahan yang ditunjukkan dengan teriakan itu sangat tidak perlu. Itu akan mempengaruhi kepribadian anak. Namun jika anak melakukan sesuatu yang berbahaya dan kebetulan jarak Anda jauh dengannya, pasti Anda tidak akan mencapainya tepat waktu. Mengeraskan suara dapat menjadi cara untuk mencegahnya sebelum terlambat. Jika anak sudah berhenti, tanyakan kepadanya alasan mengapa dia melakukan hal itu dan jelaskan bahayanya.
  7. Ajarkan konsekuensi, bukan ancaman
    Bila anak melakukan hal yang melanggar peraturan kita sebagai orang tua, agar ia jera kita harus mengajarkan konsekuensinya. Misalnya, jika anak memukul temannya. Kita bisa jelaskan bahwa memukul itu akan membuat temannya merasa tidak nyaman, dan akibatnya anak akan kehilangan teman bermain. Mengajarkan konsekuensi adalah bagian dari pendidikan karakter anak. Pentingnya pendidikan karakter anak harus dimulai sejak dini agar anak tumbuh menjadi karakter yang positif kelak.
  8. Minta Maaf
    Mengajarkan anak untuk meminta maaf apabila berbuat salah adalah hal yang sangat penting bagi pendidikan karakter anak. Kebiasaan meminta maaf akan membuat anak menjadi pribadi yang suka mengintrospeksi diri sendiri kelak, dan terbiasa mempertimbangkan perasaan orang lain.
  9. Konsisten
    Ketika memarahi anak, orang tua harus konsisten dengan apa yang dikatakan. Anda sudah menjelaskan kesalahan anak dan apa saja konsekuensinya, maka bila anak mengulanginya lagi, berikan perlakuan yang sama. Jangan sampai satu kali Anda bersikap tegas, di saat lain Anda membiarkan saja kelakuan anak yang kurang baik tersebut. Konsisten dalam bersikap adalah cara menjadi orang tua yang baik.
  10. Beri Hukuman Yang Mendidik
    Jika anak masih melakukannya beberapa kali lagi walaupun sudah diperingatkan, Anda bisa bersikap tegas dengan mengambil apa yang menjadi kesukaan anak. Misalnya, cara mendidik anak usia 3 tahun dengan tidak diijinkan untuk memainkan mainan kesukaannya selama beberapa waktu sampai dia memperbaiki perilakunya. Kalau anak mengamuk, menangis atau marah, katakan kepadanya bahwa ini adalah konsekuensi dari tindakannya yang belum mematuhi aturan yang ditetapkan.
  11. Buat Komitmen Dengan Anak
    Cara mendidik anak yang baik yaitu, anda juga bisa berdiskusi dengan anak untuk membuat kesepakatan atau komitmen dengan anak dalam arti beri tahu anak tentang peraturan yang ada. Jika dia masih melanggarnya, maka pastikan anak tahu dan setuju akibat apa yang harus dia tanggung sebagai konsekuensinya.
  12. Beri Pujian
    Ketika anak sudah paham konsekuensinya dan mulai memperbaiki perilakunya, pujilah dia dan berikan pelukan. Katakan Anda bangga dia sudah berhasil mengikuti peraturan dan bersikap baik. Perkataan yang baik dan penghargaan akan menjadi cara agar percaya diri bagi seorang anak. Sikap ini akan mendorong anak untuk terus memperbaiki perilakunya karena dia ingin mendapatkan penghargaan dan pujian dari orang tuanya.

Dampak Anak Yang Sering Dimarahi

Terlalu sering dimarahi akan menjadi penyebab anak melawan orang tua. Beberapa penelitian juga menyebutkan, membentak atau memarahi anak dengan suara keras akan menyebabkan anak kehilangan sel – sel otaknya. Kedengarannya mengerikan bukan? Karena itu sebelum terlambat, cobalah untuk mengendalikan kemarahan Anda menjadi sesuatu yang bersifat lebih konstruktif. Hindari melampiaskan kemarahan secara berlebihan kepada anak, apalagi sampai menggunakan kekerasan fisik kepadanya, apalagi sampai menamparnya. Bahaya menampar anak akan sangat mempengaruhi pembentukan karakter anak di masa depan.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : August 13, 2019

    Pertanyaan Pengunjung :

    Pilek Pada Anak yang Tak Kunjung Sembuh

  • Oleh : Isti Rahmawati
  • 3 tahun, 7 bulan yang lalu

    Bu bidan saya mau bertanya, anak saya usianya 1,5 tahun, dia sering sekali terkena pilek. Bahkan anak saya sering sekali ingusan yang membuatnya tidak nyaman karena mungkin sulit bernapas. Apakah hal ini wajar ?

    Impotensi

  • Oleh : Hasbi Syadiki
  • 7 bulan yang lalu

    Pagi suster
    Nama saya hasbi syadiki
    Umur :19 tahun
    Saya memang sering melakukan onani dari sejak kelas smp 1 sampai sekarang
    Belakangan ini penis saya susa eraksi tapi penis saya eraksi tadi pagi habis dari bangun tidur
    Saya pancing nonton film dewa mr p saya eraksi tapi klau diluar rumah saya lihat cewek seksi mr p saya susah eraksi.
    Itu kenapa ya suster terimakasih

    Bayi Gelisah Saat Akan BAK

  • Oleh : Diranan
  • 2 tahun, 1 bulan yang lalu

    Halo Bu Bidan, saya mau tanya
    Bayi saya umur 4 bulan setiap mau pipis gelisah dan kadang menangis dulu, baru setelah itu dia pipis, tapi tidak diserta demam. Apa kondisi ini normal ?

    Anak Batuk

  • Oleh : Lutfi Maharani
  • 2 tahun, 1 bulan yang lalu

    Selama pagi Dok. Saya mau bertanya, kan akhir akhir ini anak saya sering kali merasakan batuk di mana saat batuk ini pasti dia merasakan nafas yang tak menentu dan bahkan sering kali terlihat seperti yang susah sekali untuk bernafas. Yang saya mau tanyakan, kira kira ini jenis masalah kesehatan apa? Dan bagian mana solusi yang tepat untuk mengatasinya?

    Masalah vagina

  • Oleh : Anda Ari
  • 1 bulan, 3 minggu yang lalu

    Assalamualaikum bu bidan.
    Saya mau bertanya pada saat saya melakukan olah raga seperti kegel atau peregangan mengangkat kaki ada bunyi sprti bunyi becek dan queefing. Saya sdh mnikah dan berumur 28. Apakah itu tanda penyakit?
    Karena saya merasa vagina saya jga sll becek. Bagaimana mengobatinya bu? Makasiih

    Tanya Bidan