×

Boleh Gak Sih Orang Tua Bermesraan Depan Anak-anak ?

Bagikan Artikel :

Boleh Gak Sih Orang Tua Bermesraan Depan Anak-anak ?

Sebetulnya orangtua perlu lho bermesraan depan anak. Tentunya ada batasan-batasan yang tak boleh dilanggar oleh pasangan dalam menunjukkan rasa cinta di depan buah hati mereka. Nah kali ini, Bidan Citra akan share beberapa hal yang mesrah dan boleh dilakukan depan anak-anak.

Bermesraan Yang Boleh Dilakukan Orang Tua Depan Anak

Lakukan hal-hal yang menunjukkan cinta dan keintiman pada pasangan melalui cara-cara yang halus, seperti:

  1. Berpegangan tangan saat berada di mall, belanja, ketika berlibur, atau ketika beraktivitas di kebun dengan anak. Ini akan menunjukkan tentang kebersamaan dalam keluarga.
  2. Saling memeluk satu sama lain dengan lebih sering. Melihat orang tua berpelukan membuat anak merasa aman dalam keluarga. Terutama jika mereka juga sering dilibatkan dalam pelukan keluarga.
  3. Duduk bersama dan saling bercerita. Ini akan membuat anak merasa bahwa masing-masing anggota keluarga menghargai kebersamaan mereka. Ini juga mengajarkan anak untuk menghargai kebersamaan dan privasi dalam keluarga.
  4. Saling bersandar bahu juga baik ditunjukkan pada anak. Gestur ini menunjukkan bahwa setiap anggota keluarga saling mendukung dan mereka juga akan mendapatkan dukungan dari orang terkasih ketika membutuhkan.
  5. Bicara dan tersenyum. Jangan ragu untuk berkomunikasi dengan pasangan tentang hal-hal sederhana seperti menanyakan “Bagaimana kantor hari ini?” atau “Kau terlihat khawatir, perlu kubuatkan kopi?” Ini menunjukkan pada anak bahwa ayah ibu mereka saling peduli dan mencintai. Ini juga memberikan contoh perilaku terhadap orang yang mereka kasihi.
  6. Ciuman di pipi. Ciuman yang panas memang harus dijauhkan dari pandangan anak. Tetapi ciuman di pipi tak masalah ditunjukkan, terutama setelah anak melihat orang tua bertengkar. Ciuman cepat di pipi atau tepukan di pundak sebagai tanda permintaan maaf akan menunjukkan pada anak bahwa masa-masa sulit dalam keluarga tak akan berlangsung selamanya.

Bermesraan Yang Tak Boleh Dilakukan Orang Tua Depan Anak

Anak tak boleh melihat adegan seksual dan intim dalam bentuk apapun, baik itu visual, suara, atau dalam bentuk kata-kata dan lelucon kotor yang dilempar oleh orang tua. Paparan semacam ini akan merusak perkembangan mental mereka. Karena itu orang tua harus waspada untuk tidak melakukan hal-hal berikut ini:

  1. Melakukan seks atau hal intim secara fisik ketika anak ada di sekitar pasangan, berapapun usia anak. Meski tak mengerti, namun otak anak akan merekam apa yang mereka lihat dan bisa mempengaruhi pertumbuhan mental mereka.
  2. Tidak berhati-hati dengan meninggalkan gambar-gambar porno sembarangan di sekitar rumah. Jika kalian memiliki koleksi video atau gambar porno, jauhkan dan simpan dengan benar dan sangat hati-hati. Pastikan anak tak bisa menemukannya, bahkan jika tak sengaja.
  3. Bicara tentang seks. Membicarakan seks dengan pasangan memang bisa meningkatkan gairah bercinta, tapi jangan lakukan di depan anak. Ini tak hanya memalukan untuk pasangan dan anak, tetapi juga bisa mempengaruhi kemampuan anak berinteraksi secara sosial dengan orang tua.
  4. Jaga kehidupan seks pasangan sebagai bagian pribadi antar pasangan saja. Jangan biarkan anak-anak mengetahuinya. Tunggu sampai anak-anak tidur sebelum bercinta dan pastikan untuk mengunci pintu. Jangan sampai kecolongan dan membuat anak menyaksikan adegan yang tak seharusnya.

Libatkan Anak Saat Bermesraan Dengan Pasangan

Ketika bermesraan di depan anak, pastikan pasangan juga melibatkan mereka sehingga tak ada ruang untuk rasa cemburu pada diri anak. Kemesraan dan kasih sayang yang sesuai akan memberikan contoh baik mengenai hubungan manusia dan rasa kasih pada anak. Meski begitu juga perlu diperhatikan agar kemesraan yang ditunjukkan orang tua tidak berlebihan yang mengundang gairah, karena tindakan seperti ini sangat berpeluang untuk ditiru Si Kecil.

Related Posts :

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : May 17, 2019

    Pertanyaan Pengunjung :

    Bingung dengan seseorang yang ngasih harapan ke kita ngajak serius sedangkan dia

  • Oleh : fajar prasetyo
  • 1 tahun, 1 bulan yang lalu

    Dia tadinya mau ngajak serius sama saya dan saya juga mau serius sama dia …dan sedangkan dia punya pacar.
    Dia pernah ditinggal pacarnya nikah ?
    Saya takut kalau dia masih punya fikiran kalau menganggap cwo itu sama semua?

    penghitungan kehamilan

  • Oleh : Ratna Paramitha
  • 7 bulan, 1 minggu yang lalu

    saya biasa mens sekitar tanggal 03-09 setiap awal bulan… tapi saat bulan ke 7 saya tdk mens dan bulan ke 8 saya ke bidan di tespack hasilnya 2 garis, perut saya makin membesar tapi saya terus rasakan setiap berhubungan selalu kram perut, dan saya merasa blm ada pergerakan apa yg harus saya lakukan dok… disini sangat susah usg,, kalau mau usg harus ke rs besar…

    Tentang pra subur

  • Oleh : Ahmad Dun
  • 1 tahun, 4 bulan yang lalu

    Kpd bidan yg terhormat:
    Setelah menstruasi/ sudah suci, trus brhubungan badan.. Apakah bisa terjadi hamil?

    Menyusui Saat Hamil

  • Oleh : Salma Syarifah Latipah
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Selamat sore bu bidan, saya mau bertanyaan apa benar seorang wanita hamil dilarang untuk menyusui ?? Jika memang benar tolong berikan penjelasannya. Sebelumnya terimakasih

    Keluarnya bercak darah

  • Oleh : ade
  • 2 tahun, 6 bulan yang lalu

    Memasuki usia kehamilan bulan ketiga, keluar bercak darah dan saya langsung periksa sama bidan dan diberi obat. Ketika obatnya udah habis bercak darah kembali keluar. Apakah pertanda bayi tidak berkembang ?

  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan