×

Ciri-ciri Anak Yang Egois Dan Faktor Penyebabnya

Bagikan Artikel :

Ciri-ciri Anak Yang Egois Dan Faktor Penyebabnya

Setiap anak lahir ke dunia memiliki sikap egois atau sikap mementingkan diri sendiri. Pertumbuhan yang sehat harusnya mendorong anak bukan saja mementingkan dirinya, namun juga mementingkan kepentingan orang lain. Harus ada keseimbangan antara keduanya, saya kira anak yang terlalu mementingkan diri orang lain, sehingga tidak lagi melihat kepentingan dirinya menjadi anak yang tidak terlalu sehat. Jadi yang dituju adalah keseimbangan antara mementingkan diri sendiri dan juga mementingkan kepentingan orang lain.

Anak-anak yang terkesan mementingkan diri sendiri biasanya lebih disebabkan oleh pemikiran yang mendasari pola pikirnya. Mementingkan diri sendiri atau egosentrisme pada anak, terjadi bila anak lebih peduli pada dirinya sendiri daripada orang lain.

Ciri-Ciri Anak Yang Mementingkan Diri Sendiri

  1. Egois karena merasa menjadi korban
    Anak memiliki perasaan tidak diperlakukan secara adil sehingga menyebabkan anak marah pada semua orang. Efek yang sangat negatif anak sulit bersosialisasi dengan teman-teman dan orang dewasa.
  2. Merasa superior
    karena merasa lebih dari anak-anak yang lain, anak egois berharap orang menunggunya, memujinya dan dapat selalu menjadi pemimpin. Efek yang sangat negatif mereka menjadi sok berkuasa, meremahkan orang lain, tidak peduli terhadap orang lain dan tidak mau melakukan kerjasama.
  3. Egois karena merasa inferior
    Anak menilai diri sendiri tidak berharga. Anak mudah dipengaruhi dan disuruh oleh orang lain. Anak sering diabaikan oleh teman-temanya tetapi bukan berarti tidak sukai.

Faktor Penyebab Anak Menjadi Egois

  1. Orang tua terlalu melindungi anaknya, sehingga menyebabkan anak berfikir bahwa semua orang akan melakukan segala sesuatu untuknya.
  2. Urutan kelahiran anak bisa jadi penyebab egoisentris. Dalam hal ini anak sulung dan bungsu dari keluarga besar berkembang menjadi egois, hal ini disebabkan mereka bisa menjadi pusat perhatian.
  3. Orang tua terlalu berlebihan dalam memberikan perhatian.
  4. Orang tua terlalu memfavotitkan dan membanggakan anaknya. Sikap orang tua tersebut sangat diketahui oleh anak. Hal ini menyebabkan anak mnejadi suferior, begitu juga sebaliknya.
  5. Jumlah saudara yang sedikit menyebabkna anak menjadi egois.

Tips Mencegah Anak Menjadi Egois

  1. Orang tua harus bersikap adil pada setiap anak sesuai kebutuhan.
  2. Ajarkan anak berempati pada lingkungannya, dengan memberikan contoh langsung.
  3. Sejak dini sebaiknya anak diberikan tanggung jawab. Hal ini bertujuan untuk melatih kepedulian terhadap orang lain dan dapat berbagi dengan orang lain.
  4. Beri ananda motivasi dan pujian jika dapat berbagi dan menolong orang lain, munculkan perasaan puas pada diri sendiri jika sianak dapat melakukan kebaikan.
  5. Orang tua member contoh peduli terhadap orang lain, dengan salaing berbagi kepada orang lain, memberi perhatian dan empati kepda orang lain.
  6. Orang tua menunjukkan dan mendiskusikan hal positif jika anak memperhatikan orang lain. Anak diberi kesempatan untuk berteman, bekerjasama dan menolong orang lain. Dan mendiskusikan akibat negatif kalau egois.
  7. Orang tua dapat memberikan penghargaan kepada anak jika berhasil, jika gagal orang tua harus memberikan pemahaman dan tetap memberikan motivasi.

Related Posts :

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : December 28, 2021

    Pertanyaan Pengunjung :

    Persalinan Yang Di Lakukan Di Dalam Air

  • Oleh : Ribka Veronika Tatengkeng
  • 6 tahun, 3 bulan yang lalu

    Selamat Pagi Ibu Bidan 🙂

    Saya mau bertanya seputar persalinan di dalam air, apakah persalinan itu aman di lakukan? Dan apa saja manfaat manfaat serta bahaya dari persalinan tersebut bagi kesehatan ibu dan anak yang akan di lahirkan?

  • Oleh : Ribka Veronika Tatengkeng
  • Keputihan

  • Oleh : Eren Fani
  • 2 tahun, 2 bulan yang lalu

    Hallo dok, saya sudah telat haid 1 minggu. Tetapi pas saya cek dgn tespek positif hasilnya dengan dua garis yg satu samar samar apakah itu bisa hamil atau tidak?
    Dan selama telat haid saya mengalami keputihan dgn bau tidak sedap dan berwarna kuning ke hijauan apakah tanda2 hamil dok? Terimakasih

  • Oleh : Eren Fani
  • Meningkatkan BB Anak

  • Oleh : Khusnul Khotimah
  • 9 bulan, 4 minggu yang lalu

    Assalamualaikum Bubid, saya mau tanya bagaimana cara meningkatkan BB anak?

  • Oleh : Khusnul Khotimah
  • Pusar

  • Oleh : Qurata Aini
  • 2 tahun, 9 bulan yang lalu

    Dan sekarang pusar saya juga terasa sakit beserta bau tak sedap …. Padahal dalam seharri saya 2 kali mandi dan rajin mmbersihkannya…bagaimna solusinya

    Tentang gatal dan panas ditempt yg gatal saat sedang hamil

  • Oleh : Dwi saputro
  • 3 tahun, 2 bulan yang lalu

    Selamat malam
    Istri saya mengalami gatal gatal dan bintik merah dan di sekitar gatal itu terasa panas apa itu bawaa n bayi??

    Tanya Bidan