×

Jangan Memarahi Si Kecil! Ini Lho Tips Agar Sabar Menghadapi Si Kecil

Bagikan Artikel :

Jangan Memarahi Si Kecil! Ini Lho Tips Agar Sabar Menghadapi Si Kecil

Sebagai menjadi seorang ibu pasti ada aja tingkah si kecil yang bikin kita kehabisan kesabaran. Merrespon prilaku si kecil dengan cara memarahinya meman jauh lebih gampang. Tapi masa mau marah-marah terus sih ke si kecil?. Apalagi kalau habis marah ke si kecil pasti bawaanya nyesel kan?
Yuk ganti cara Anda mendidik Bun! Kalau efek negative dari tingkahnya si kecil masih sepele, mendingan pilih jadi ibu yang lebih sabar aja yuk. Ya kan namanya juga masih anak-anak. Betul?
Memang pasti banyak ujianya saat kita memilih sabar. Tapi pasti kesabaran kita membuahkan hasil kok, oleh karena itu yuk semangat untuk terus sabar. Anak yang didambakan, butuh berkali-kali untuk mendapatkannya. Terus gimana sih cara biar bisa sabar menghadapi anak? Nah kali ini Bidan Citra mau share cara menjadi ibu yang lebih sabar untuk si kecil.

Cara Menghadapi Si Kecil Dengan Sabar

  1. Tiap anak menguras kesabaran, hitung sampai 10 agar lebih tenang sebelum respon si kecil
  2. Bayangkan ada orang yang melihat, jika kamu berniat ingin meneriakii atau memukul si kecil
  3. Jika memungkinkan, ambil jeda 5 menit untuk menenangkan diri. Akan tetapi pastikan si kecil berada di ruangan yang aman
  4. Jangan berharap terlalu banyak pada si kecil. Misalnya, berharap si kecil tidak berantakan saat makan. Ingat, kalau ia masih kecil.
  5. Ingatkan diri sendiri bila anak aktif, tantrum, atau merengek itu normal.
  6. Lebih bersyukur lagi dengan mengingat kalau fase ini segera terlewat dan tidak akan terulang kembali

Akibat Si Kecil Sering Dimarahi

  1. Anak tumbuh menjadi sosok yang tidak percaya diri
    Sering dimarahi orangtua akan menbuat anak selalu merasa bersalah bahkan takut untuk melakukan kesalahan, sehingga kepercayaan diri anak terkikis.
    Akibatnya, anak memilih untuk selalu berada di zona nyaman yang membuatnya terbebas dari amarah orangtua. Bahkan, tak menutup kemungkinan anak jadi enggan melakukan apapun.
  2. Menghasilkan anak yang egois dan keras kepala
    Setelah memarahi anak, mungkin Parents akan merasa sedikit lega karena amarah dalam hati berkurang. Namun, tahukah Parents bahwa hal ini akan berdampak buruk pada psikologis si kecil. Sering mendapat amarah karena hal sepele akan membuat anak tumbuh egois dan keras kepala.
    Hal ini dilakukan anak sebagai bentuk perlindungan diri dan menutupi kebencian serta tersakiti akibat amarah orangtua. Jika kondisi ini terus berlanjut, ia menjadi pribadi yang hanya memikirkan dirinya sendiri dan sulit menerima kritik orang lain.
  3. Tumbuh jadi pemberontak
    Awalnya anak mungkin akan menurut karena takut dengan amarah orangtua, namun tahukah Parents bahwa hal ini biasanya tak akan bertahan lama.
    Perlahan, anak akan membela diri sendiri dan selanjutnya berani berbicara kasar dan menentang orangtua. Apapun yang dilakukan orangtua tak akan dirasa benar di benak anak karena anak lelah dimarahi, diatur terus menerus oleh orangtua.
    Selain itu, sering dimarahi akan membuat anak merasa tak lagi berharga sehingga membuat anak berani membangkang keinginan orangtua.
  4. Anak akan tumbuh menjadi apatis
    Dalam beberapa kasus, tak sedikit anak yang sering dimarahi orangtua tumbuh menjadi pribadi yang apatis. Anak akan tumbuh menjadi sosok yang kurang peduli dengan lingkungan sekitar dan hanya peduli terhadap kepentingannya sendiri.
    Untuk itu, penting untuk Bunda menahan diri saat timbul keinginan memarahi dan membentak anak. Hati anak ibarat semen basah, dimana kata-kata yang Anda lontarkan akan membekas hingga ia dewasa.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : June 20, 2019

    Pertanyaan Pengunjung :

    telat haid

  • Oleh : ursulakimmel80
  • 3 tahun, 9 bulan yang lalu

    kenapa ya saya telat haid 1 minggu, memang sih 5 bulan kebelakang haid saya sempat tidak teratur, suka mundur. tapi 3 bulan kebelakang sempat teratur dan sekarang tidak teratur lagi. udah di tespek juga cuma 1 garis, takut kenapa-napa 🙁

    Lepas KB udah 2 tahun

  • Oleh : Ratna Ayuningsih
  • 2 bulan yang lalu

    Ass..
    Saya udah lepas KB suntik 3bulan sekali selama 2tahun. Nah pas lepas pada tgl 20 oktober 2019 setelah sampai bulan desember 2020 tidak haid. Maka di bulan januari 2021 saya haid sampe bulan febaruari, nah maretnya ga haid april haid mei ga haid juni haid juli sampai september haid nah oktober tgl 26 haid. Apa masa kesuburan saya normal?

  • Oleh : Ratna Ayuningsih
  • Herpes zooster

  • Oleh : Injelita Maharani
  • 4 tahun, 5 bulan yang lalu

    Siang bu bidan, usia kehamilan 3 minggu, di awal kehamiln saya terkena herpes zooster di pinggang sebelah kanan dan konsumsi obat dari dokter kulit krn blm tau hamil, apakah obat yg saya konsumsi tsb berbahaya utk janin saya dan mengingat sampai skrg pinggang saya msh terasa gatal.

    Masalah Haid

  • Oleh : saharani nur
  • 7 bulan, 2 minggu yang lalu

    Assalamualaikum Bu,maaf saya mau tanya! saya berusia 19thn terakhir haid itu sebelun Ramadan kemarin trus sampai Sekarang blm haid juga. itu gimana ya bu?

  • Oleh : saharani nur
  • Keputihan

  • Oleh : Nela Nurlaela
  • 1 tahun, 10 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan. Nama saya nela nurlaela umur saya 19th saya mau tanya bu. Saya sedang keputihan tetapi warna aga kuning keijoan sedikit bentuknya encer ga terlalu kental banget terasa gatal juga dan saya juga baru habis menstruasi sekitar semingguan dari tanggal 19-25 dan sekarang lagi keputihan. Gimana cara mengatasinya ya bu. Terimakasih mohon jawaban nya😊

    Tanya Bidan