×

Ketika Si Kecil Sering Memainkan Kemaluannya

Bagikan Artikel :

Ketika Si Kecil Sering Memainkan Kemaluannya

Bunda pernah menemukan si Kecil sedang asik memainkan kelaminnya? Baik itu setelah mandi, buang air kecil, bangun tidur dan lain-lain. Jangan cemas dan langsung memarahinya ya Bun. Karena sebenarnya, anak usia ini masih berada dalam fase oral di mana sensasi kenikmatan didapat di mulutnya. Fase phalic atau kenikmatan didapat di alat genital biasanya baru terjadi di usia 3-6 tahun.

Jika di usia di atas 3 tahun si Kecil gemar memainkan kelaminya maka sedang merasakan sensasi nikmat saat penisnya tersentuh. Mengeksplorasi bagian-bagian tubuh, yang menurutnya sangat menarik. Terbiasa, kemungkinan ada seseorang yang suka memainkan alat kelaminnya, sehingga ia jadi terbiasa merasakan kenikmatan.

Related Posts :

    Bunda, coba tanyakan pada balita mengapa ia selalu memegang-megang penis dan rasa apa yang ia rasakan. Kuncinya, tanyakan dengan lembut dan mimik muka yang biasa, atau tidak ada kecurigaan. Siapa tahu Anda mendapatkan jawaban kalau ia merasa kesakitan atau keganjilan di bagian alat kelaminnya, sehingga Anda bisa sesegera mungkin memeriksakannya ke dokter.

    Cara Menghentikan Kebiasaan Si Kecil Memainkan Kelamin

    1. Alihkan perhatiannya pada hal-hal yang lain. Misalnya mengajaknya bermain, membacakan buku cerita, mendongeng, atau sekadar memeluknya. Bila ia sudah menemukan tempat untuk bereksplorasi atau mendapat cukup perhatian, maka ia akan meninggalkan kebiasaan tersebut.
    2. Usai mandi atau buang air kecil dan buang air besar, biasakan untuk cepat memakaikan pakaian ke tubuhnya. Selain terhindar dari risiko “masuk angin”, si kecil juga tidak memiliki kesempatan untuk bermain dengan alat kelaminnya.
    3. Tindakan Anda yang terlalu lama menyabuni daerah sekitar kelamin, saat melepaskan dan mengenakan pakaian, atau ritual membersihkan penis dari kotoran bisa saja membuat si kecil merasakan kenikmatan. Lalu, ia mencoba sendiri dengan tangannya untuk mendapatkan lagi sensasi nikmat itu.
    4. Mengetahui siapa saja yang bermain bersama si kecil kadang tidaklah cukup, Anda perlu mencek apa saja yang mereka lakukan. Teman mainnya termasuk babysitter, kakak, atau saudara Anda. Siapa tahu mereka tanpa sengaja memainkan alat kelamin si kecil. Atau malah si kecil berteman dengan orang yang memiliki kelainan suka memegang alat kelamin.
    5. Selain dengan menunjukkan bagian-bagian tubuhnya, si kecil juga bisa Anda ajarkan untuk mengenali tubuhnya melalui buku-buku yang bercerita tentang tubuh manusia, termasuk alat kelaminnya. Beritahukan padanya apa itu penis, apa manfaatnya, dan bagaimana memperlakukannya dengan benar.
    6. Minta bantuan pada suami Anda untuk memberikan contoh bagaimana seharusnya memperlakukan alat kelamin. Kesamaan jenis kelamin antara si kecil dengan ayahnya semakin memperkuat modeling anak. Ketika anak melihat ayahnya tidak pernah memegang-megang penis di tempat umum, ia akan meniru. Anda juga bisa gunakan contoh kakek atau saudara laki-laki Anda yang lain.

    Jangan Melakukan Ini Apabila Memergoki Si Kecil Memainkan Kemaluannya

    1. Mempermalukannya di depan orang lain. Kalimat seperti, “Lihat Tante, ada anak jorok nih. Robi suka pegang-pegang penisnya,” bukannya membuat anak menerima pesan Anda, melainkan membuatnya malu dan membangun persepsi yang salah dengan penisnya.
    2. Menepis tangannya dengan kasar. Lebih baik, pegang tangannya dengan lembut dan tatap matanya, lalu berikan alasan yang jelas mengapa Anda tidak suka pada apa yang baru dilakukannya. Misalnya, “Tidak boleh ya, karena tangan kamu kotor, nanti penis kamu gatal.”
    3. Memarahi dengan emosi tinggi. Ini justru menutup jalur komunikasi antara Anda dan dia. Kemungkinannya, ia malah akan melakukannya sembunyi-sembunyi.

    Bila anak masih melakukan kebiasaan ini, Anda mungkin membutuhkan bantuan dokter atau psikolog untuk menghentikan kebiasannya.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : November 3, 2019

    Pertanyaan Pengunjung :

    Puting susu pria

  • Oleh : Terima Harapan Zai
  • 6 hari, 1 jam yang lalu

    Cara mengatasi puting susu pria yang menonjol

    Setelah melahirkan caesar

  • Oleh : Dwi Mulyono
  • 5 bulan yang lalu

    Kenapa setelah istri saya habis melahirkan caesar setiap BAB keluar darah mohon penjelasanya

    Haid tidak teratur.

  • Oleh : Okta Viani
  • 1 tahun, 3 bulan yang lalu

    Malam bu, kenapa setelah pasang dan lepas kb iud haid sy jd tidak teratur?
    Sebelum nya tanggal 1 april sampai tanggal 2 saya sdh haid . Tanggal 3 4 5 itu haidnya sudah berenti nah tanggal 6 7 8 9 haid lagi dan tanggal 10 – 12 keluar flek coklat hingga bersih.
    Tanggal 13 pagi sampai sore celana dalam saya bersih tidak ada bercak sedikitpun nah saya berhubungan intim di malam hari tapi keluar darah segar , dan sekarang darah nya tidak keluar lagi . Itu kenapa ya bu ?

    Apakah Ada Cara Untuk Meringankan Rasa Sakit Saat Bersalin?

  • Oleh : Fitriyan Tng
  • 3 tahun, 12 bulan yang lalu

    Sore bu bidan, alhamdulillah bulan ini menginjak usia kehamilan 9 bulan. Dan ini adalah kehamilan kedua saya. Biasanya saat menuju proses lahiran ada beberapa rasa sakit, apakah ada beberapa tips untuk meringankannya? Saya khawatir, karena kelahiran anak saya yang pertama itu rasa sakitnya parah sekali bu bidan.
    Saya tunggu jawabannya ya, terimakasih 🙂

    Kepala sering sakit

  • Oleh : Srhi darmawati Srhi darmawati
  • 1 tahun, 5 bulan yang lalu

    Dok, saya sudah merasakan sakit kepala selama beberapa hari berturut trut. Saya mau nanya apa penyebab itu dok?

    Tanya Bidan