×

Tips Agar Anak Tidak Tumbuh Menjadi Orang Yang Egois

Bagikan Artikel :

Tips Agar Anak Tidak Tumbuh Menjadi Orang Yang Egois

Bagi balita, berbagi adalah hal yang sulit dilakukan. Hal ini karena anak balita tidak mengerti perbedaan antara berbagi suatu benda dengan menyerahkan kepemilikan atas benda tersebut. Sehingga orang tua perlu sekali mengajarkan dan membiasakan konsep berbagi. Ajarkan anak berbagi mainan miliknya dengan temannya.

Tips Agar Anak Tumbuh Tidak Egois

  1. Jelaskan tentang berbagi
    Jelaskan bahwa berbagi adalah salah satu hal baik yang dilakukan. Katakan kepadanya, sewaktu dipinjam, mainan itu tetap miliknya. Namun, tekankan juga bahwa jangan sampai ia terlalu berbagi sehingga merugikan dirinya sendiri. Beri tahu si kecil bahwa ada beberapa barang yang boleh dibagi dengan orang lain, seperti mainan, makanan kecil, perlengkapan mandi, perlengkapan belajar, dan sebagainya, tetapi sda juga beberapa barang yang tidak bisa dibagi, seperti makanan utama, alat makan, pakaian (kecuali jika sudah tidak dipakai dan masih layak pakai sehingga ingin diberikan ke orang lain) dan sebagainya.
  2. Kenalkan rasa peduli
    Mengenalkan dan meningkatkan rasa peduli pada anak adalah hal yang sangat penting, agar ia kelak dapat tumbuh menjadi pribadi yang baik dan hebat. Ajarkan ia memahami situasi, perasaan, dan motivasi orang lain. Rasa peduli pada anak bisa Anda kenalkan dengan cara membantu satu sama lain, menolong pekerjaan orang sekitar, berbagi makanan, belajar menyayangi atau melindungi benda sekitar, bahkan hewan.
  3. Terapkan ketegas dan konsistensi
    Tegurlah dengan baik, jika anak Anda bersikap seenaknya sendiri dan tidak mau mengalah. Ketegasan dan konsistensi yang Anda lakukan bisa mendidik dan menentukan anak agar bisa tumbuh menjadi pribadi yang tidak egois. Lakukan dengan lembut, dan jelaskan bahwa yang ia lakukan salah dan bisa menyakiti perasaan orang lain. Lakukan secara berkala, pasti ia akan mengerti.
  4. Bermain peran
    Tunjukkan kepada anak, jika ia mau berbagi, maka akan mendapatkan jalinan pertemanan yang erat dan menyenangkan. Misalnya, dengan bermain dokter-dokteran. Ajak salah satu teman untuk bermain, jadikan boneka sebagai pasien. Minta anak Anda berperan sebagai ibu si pasien, sementara temannya berperan sebagai dokter. Ajak si kecil memberikan bonekanya kepada temannya untuk diperiksa. Setelah selesai, minta temannya memberikan kembali boneka kepada anak Anda.
  5. Rencanakan playdate
    Rancanglah jadwal bermain bersama teman-teman anak ke taman atau di rumah. Hal ini baik dilakukan karena menumbuhkan kemauan anak untuk berbagi. Jika bermain di taman, ia akan belajar bahwa mainan seperti perosotan, ayunan, dan jungkat-jungkit adalah milik umum, yang berarti semua anak boleh bermain bersama di situ, dijaga, dan dirawat bersama.
  6. Menjadi role model
    Salah satu cara agar anak dapat cepat mengerti dan paham adalah Anda sebagai orang tua harus memberikan contoh yang baik. Karena anak-anak senang meniru perlakuan orang lain. Anda bisa menunjukkan dengan cara memperlihatkan kepada anak saat Anda meminjamkan suatu barang kepada orang lain, atau saat Anda memberikan pinjaman ke orang lain.
  7. Berikan pujian
    Di saat Anda melihat anak mau berbagi dengan orang lain, katakan, “Wah, Mama sangat bangga melihat kamu meminjami Rio mainan favoritmu.” Percayalah bahwa suatu pujian dapat membuat anak semakin yakin dan percaya bahwa berbagi adalah perbuatan yang baik. Lakukan hal ini setiap anak Anda berbagi dengan orang lain.

About : Citra Dewi Amd. Keb

Citra Dewi Amd. Keb

Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : December 28, 2021

    Pertanyaan Pengunjung :

    Cara mengatasi PMS

  • Oleh : Nelly Tampubolon
  • 6 tahun, 2 bulan yang lalu

    Selamat sore bu bidan, kenapa yah setiap menjelang menstruasi saya jadi mudah marah dan lebih sensitif? bagaimana sih cara mengatasi PMS itu bu bidan? Terimakasih:)

    Haidh

  • Oleh : Sahara Rahmadani
  • 8 bulan, 3 minggu yang lalu

    halo bidan, saya wanita remaja usia 15 tahun. saya izin bertanya mengenai siklus haidh. saya biasanya haidh jarang 7 hari.. tetapi ini sudah memasuki 7 hari tapi masih haidh tapi haid saya awalnya berdarah banyak tapi makin ke sini hanya bercak saja… kalau boleh tahu bu, itu kenapa yaa? apakah normal? mohon pencerahannya. terima kasih banyak sebelumnya.

  • Oleh : Sahara Rahmadani
  • Keluar darah setelah berhubungan

  • Oleh : Nurnita
  • 11 bulan, 2 minggu yang lalu

    Assalamualaikum, dok. Kenapa ya setelah saya berhubungan intim dan ini pertama kali saya berhubungan inti saat berhubungan inti saya keluar darah di area vagina saya, dan setelah berhubungan juga masih keluar dok sampai berharai hari masih keluar darah, dan saat saya basuh terasa peeih

  • Oleh : Nurnita
  • Mensturasi

  • Oleh : Nadine Maharani
  • 1 tahun, 1 bulan yang lalu

    Dok saya berumur 10 tahun saya sudah keputihan udah lama tetapi kenapa belum mensturasi ya dok?

  • Oleh : Nadine Maharani
  • telat menstruasi

  • Oleh : fadhil dwicahyo
  • 3 tahun, 1 bulan yang lalu

    bu bidan saya mau nanya, pasangan saya telat datang bulan sudah hampir 1bulan. tapi ketika hubungan saya tidak pernah polosan alias saya selalu pakai alat kontrasepsi saya takut terjadi apa apa. solusinya agar mens gimana ya

    Tanya Bidan