Pengaruh Dukungan Suami Terhadap Istri yang Mengalami Kecemasan Kehamilan

Masa kehamilan merupakan masa tubuh seorang ibu hamil mengalami perubahan fisik, dan perubahan psikologis akibat peningkatan hormon kehamilan. Selama masa kehamilan terjadi penambahan hormon estrogen sebanyak sembilan kali lipat dan progesteron sebanyak dua puluh kali lipat yang dihasilkan sepanjang siklus menstruasi normal.

Adanya perubahan hormonal ini menyebabkan emosi perempuan selama kehamilan cenderung berubah-ubah, sehingga tanpa ada sebab yang jelas seorang wanita hamil merasa sedih, mudah tersinggung, marah atau justru sebaliknya merasa sangat bahagia. Beberapa penelitian mengungkapkan semakin bertambahnya berat beban kandungan dan bertambah banyaknya rasa tidak nyaman secara fisik, maka kondisi psikologis ibu hamil juga ikut terganggu, sehingga dapat mengalami kecemasan.

Dampak Kecemasan pada Kehamilan

Ibu hamil yang mengalami rasa cemas berlebihan akan berdampak buruk sehingga dapat memicu terjadinya rangsangan kontraksi rahim. Kondisi tersebut dapat mengakibatkan keguguran dan ekanan darah yang meningkat sehingga dapat menjadi salah satu faktor pencetus keracunan dan meningkatnya kejadian preeclampsia (komplikasi pada kehamilan berupa tekanan darah tinggi yang terjadi di dalam kehamilan akhir atau pada proses persalinan).

Selain preeklampsia, ibu hamil yang kurang mendapat dukungan dan mengalami stres mental akan rawan mengalami kelahiran premature (kelahiran kurang dari usia kehamilan 37 minggu dan bayi lahir dengan berat kurang dari 2500 gram).Akibat dari kecemasan yang berlibahan juga dapat meningkatkan Angka Kematian Ibu (AKI) dan Bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR).

Faktor Penyebab Kecemasan pada Kehamilan

Kecemasan yang dialami oleh ibu hamil sampai menjelang masa persalinan selain karena faktor fisik dan psikologis juga kemungkinan disebabkan oleh faktor-faktor lain seperti faktor sosial. Faktor sosial yang dapat menyebabkan kecemasan tersebut seperti pengalaman melahirkan, dukungan sosial, hubungan suami istri dan keluarganya.

Dukungan sosial yang diterima oleh ibu hamil akan berpengaruh bagi ibu hamil tersebut dalam mengurangi kecemasan. Dukungan sosial terutama dari suami merupakan faktor utama yang berpengaruh terhadap terjadinya kecemasan pada ibu hamil dalam menghadapi masa kehamilan sampai persalinan.

Jenis-jenis Dukungan Suami Untuk Mengurangi Kecemasan

Beberapa bentuk dukungan suami yang sangat dibutuhkan oleh ibu hamil antara lain :

1. Fasilitasi pelayanan kesehatan yang baik

Menyediakan transportasi atau dana untuk biaya konsultasi, dan menemani berkonsultasi ke dokter ataupun bidan sehingga suami dapat mengenali tanda-tanda komplikasi kehamilan dan juga kebutuhan ibu hamil.

2. Membuat Istri Lebih Percaya Diri

Kepercayaan seorang ibu hamil di masa kehamilannya merupakan hal yang sangat penting. Terkadang rasa minder akibat perubahan bentuk tubuh akibat reaksi hormonal membuat istri menjadi cemas dan tidak nyaman dengan kehamilannya. Karena itu, sebagai seorang suami, sudah sepatutnya selalu memberikan dukungan khususnya berupa apresiasi, pujian, dan motivasi.

3. Mengurangi Kekhawatiran

Saat hamil, seorang wanita akan menjadi lebih sensitif dengan segala kondisi tubuh hingga lingkungannya. Ia akan mengkhawatirkan kondisi kehamilan, rumah, hingga pekerjaannya. Jadilah suami yang selalu ada di samping istri dan memberikan bantuan untuk segala kesulitan yang dihadapi. Hal ini dapat membantunya keluar dari rasa cemas dan khawatir.

4. Menumbuhkan Semangat

Salah satu faktor penting dalam menjaga kesehatan kandungan dan ibu hamil adalah memastikan kondisi psikisnya yang harus dalam keadaan baik. Jika seorang ibu hamil dapat melalui hari-hari kehamilannya dengan bahagia, dijamin ia akan menjadi lebih menikmati tiap proses menanti kelahiran sang buah hati. Suami dapat mendukungnya dengan cara membicarakan topik seru seputar bayi, atau mengajaknya berbelanja keperluan bayi.

5. Membuat Istri Merasa TidakSendiri

Kehamilan yang dialami sering sekali terasa berat khususnya jika ia merasa menjalaninya seorang diri. Tidak ada salahnya jika suami juga ikut serta mendampingi dan mengetahui detail apa yang dirasakan istri. Hal itu dapat membuat istri memiliki teman berbagi keluh kesah kehamilan sehingga ia dapat lebih tenang menghadapi kehamilan.

Citra Dewi Amd.Keb - July 20, 2018
Diskusi Dari:
Nani Mulyaningsih

Selamat pagi bu bidan saya Lutfia umur 25 tahun saat ini saya sedang mengandung 7 bulan. Saat ini saya sering mengalami rasa mulas meskipun setelahnya di barengi BAB. Namun apakah wajar jika rasa mulas muncul lebih sering saat hamil? Mohon jawabannya bu bidan

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Anonymous

Assalamualaikum bu bidan.
Sy nikah udah 5bulan tapi blom d kasih” momongan apa karna sy setiap abis hubungan sama suami lalu bak sperma ikit kluar ?? Itu Normal ataw gg ya

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Anonymous

Pagi bu bidan saya mau bertanya nih bayi saya baru 3 hari tali pusarnya udah putus namun hingga saat ini pusarnya bernanah sudah di periksa ke bidan namun bidan hanya membersihkannya dengan kain kasa yang di basahi alkohol. Dan saat ini pusar bayi saya masih bernanah dan berair. Apakah ini infeksi ya bu bidan dan bagaimana cara mengobatinya. Mohon jawabannya bu trims

Dijawab Oleh :
Diskusi Dari:
Tivaa Rachmawati Putri

Siang bu bidan, saya sedang hamil muda anak pertama bu bidan. Katanya ada salah satu gangguan mental yang bisa terjadi pada ibu hamil muda yang dinamakan dengan “Baby Blues”. yang ingi saya tanyakan apa sih itu baby blues? benarkah sering menyerang ibu hamil muda? jika benar bagaimana cara saya untuk menghindarinya? lalu seperti apa gejala baby blues tersebut? saya khawatir bu, mohon untuk dijawab bu bidan. Terimakasih

Perlu Jawaban
Diskusi Dari:
Princess mikha

Halo Bu Bidan, saya mau tanya, apakah tidak apa-apa jika bayi diberi susu formula untuk beberapa hari saja ? Apa ada efek sampingnya ?

Perlu Jawaban