×

58 Langkah Asuhan Persalinan Normal

Bagikan Artikel :

Asuhan Persalinan Normal adalah asuhan kebidanan pada persalinan normal yang mengacu kepada asuhan yang bersih dan aman selama persalinan dan setelah bayi lahir serta upaya pencegahan komplikasi. Persalinan dan kelahiran normal adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan yaitu 37-42 minggu, lahir spontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung dalam 18 jam tanpa komplikasi baik pada ibu maupun pada janin.

Related Posts :


    58 Langkah Asuhan Persalinan Normal Terbaru


    Tujuan APN atau Asuhan Persalinan Normal adalah menjaga hidup dan memberikan derajat kesehatan yang tinggi bagi ibu dan bayinya, memulai berbagai upaya terintegrasi dan lengkap tetapi dengan intervensi yang seminimal mungkin agar prinsip keamanan dan kualitas pelayanan dapat terjaga pada tingkat yang diinginkan. Keterampilan yang diajarkan dalam pelatihan APN harus diterapkan sesuai dengan standar asuhan bagi semua ibu bersalin di setiap tahapan persalinan oleh setipa penolong persalinan dimana pun hal tersebut terjadi. Persalinan dan kelahiran bayi dapat terjadi di rumah, puskesmas ataupun rumah sakit. Penolong persalinan mungkin saja seorang bidan, perawat, dokter umum ataupun spesialis obstetri. Adapun untuk melakukan APN dirumuskan ke dalam 58 langkah APN sebagai berikut:

    1. Mendengar dan melihat adanya tanda persalinan kala dua.
    2. Memastikan kelengkapan alat pertolongan peralinan termasuk mematahkan ampul oksitosin dan memasukkan alat suntik sekali pakai 2,5 ml ke dalam wadah partus set.
    3. Memakai celemek plastik.
    4. Memastikan lengan tidak memakai perhiasan, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
    5. Menggunakan sarung tangan DTT pada tangan kanan yang akan digunakan untuk pemeriksaan dalam.
    6. Mengambil alat suntik dengan tangan yangbersarung tangan, isi telah dibasahi oksitosin dan letakkan kembali kedalam wadah partus set.
    7. Membersihkan vulva dan perineum dengan kapas basah yang telah dibasahi oleh air matang atau DTT dengan gerakan vulva ke perineum.
    8. Melakukan pemeriksaan dalam, pastikan pembukaan sudah lengkap dan selaput ketuban sudah pecah.
    9. Mencelupkan tangan kanan yang bersarung tangan ke dalam larutan klorin 0,5%, membuka sarung tangan dalam keadaan terbalik dan merendamnya dalam larutan klorin 0,5%.
    10. Memeriksa denyut jantung janin setelah kontraksi uterus selesai, pastikan DJJ dalam batas normal antara 120-160 x/menit.
    11. Memberi tahu ibu pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik, meminta ibu untuk meneran saat ada his apabila ibu sudah merasa ingin meneran.
      Meminta bantuan keluarga untuk menyiapkan posisi ibu untuk meneran, pada saat ada his bantu ibu dalam posisi setangah duduk dan pastikan dia merasa nyaman.
    12. Melakukan pimpinan meneran saat ibu mempunyai dorongan yang kuat untuk meneran.
    13. Melakukan pimpinan meneran saat ibu mempunyai dorongan yang kuat untuk meneran.
    14. Menganjurkan ibu untuk berjalan, berjongkok atau mengambil posisi nyaman, jika ibu belum merasa ada dorongan untuk meneran dalam 60 menit.
    15. Meletakkan handuk bersih untuk mengeringkan bayi di perut ibu, jika kepala bayi telah membuka vulva dengan diamater 5-6 cm.
    16. Meletakkan kain bersih yang dilipat 1/3 bagian di bawah bokong ibu.
    17. Membuka tutup partus set dan memperhatikan kembali kelengkapan alat dan bahan.
    18. Memakai sarung tangan DTT pada kedua tangan.
    19. Setelah itu kita melakukan perasat stenan (perasat untuk melindungi perineum dengan satu tangan, dibawah kain bersih dan kering, ibu jari pada salah satu sisi perineum dan 4 jari tangan pada sisi yang lain dan tangan yang lain pada belakang kepala bayi. Tahan belakang kepala bayi agar posisi kepala tetap fleksi pada saat keluar secara bertahap melewati introitus dan perineum).
    20. Setelah kepala keluar menyeka mulut dan hidung bayi dengan kasa steril kemudian memeriksa adanya lilitan tali pusat pada leher janin.
    21. Menunggu hingga kepala janin selesai melakukan putaran paksi luar secara spontan.
    22. Setelah kepala melakukan putaran paksi luar, pegang secara biparental. Menganjurkan kepada ibu untuk meneran saat kontraksi. Dengan lembut gerakan kepala kearah bawah dan distal hingga bahu depan muncul dibawah arkus pubis dan kemudian gerakan arah atas dan distal untuk melahirkan bahu belakang.
    23. Setelah bahu lahir, geser tangan bawah kearah perineum ibu untuk menyanggah kepala, lengan dan siku sebelah bawah. Gunakan tangan atas untuk menelusuri dan memegang tangan dan siku sebelah atas.
    24. Setelah badan dan lengan lahir, tangan kiri menyusuri punggung kearah bokong dan tungkai bawah janin untuk memegang tungkai bawah, selipkan jari telunjuk tangan kiri diantara kedua lutut janin.
    25. Melakukan penilaian selintas: Apakah bayi menangis kuat atau bernapas tanpa kesulitan? Dan apakah bayi beregrak aktif?
    26. Mengeringkan tubuh bayi mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya kecuali bagian tangan atnpa membersihkan verniks. Ganti handuk basah dengan handuk lain yang kering. Membiarkan bayi diatas perut ibu.
    27. Memeriksa kembali uterus untuk memastikan tidak ada lagi bayi dalam uterus.
    28. Memberitahu ibu bahwa ia akan disuntik oksitasin agar uterus berkontraksi baik.
    29. Dalam waktu 1 menit setelah bayi lahir, suntikan oksitosin 10 unit IM (intramaskuler) di 1/3 paha atas bagian distal lateral (lakukan aspirasi sebelum menyuntikan oksitosin).
    30. Setelah 2 menit pasca persalinan, jepit tali pusat dengan klem kira-kira 3 cm dari pusat bayi. Mendorong isi tali pusat ke arah distal (ibu) dan jepit kembali tali pusat pada 2 cm distal dari klem pertama.
    31. Dengan satu tangan. Pegang tali pusat yang telah dijepit (lindungi perut bayi), dan lakukan pengguntingan tali pusat diantara 2 klem tersebut.
    32. Mengikat tali pusat dengan benang DTT atau steril pada satu sisi kemudian melingkarkan kembali benang tersebut dan mengikatnya dengan simpul kunci pada sisi lainnya.
    33. Menyelimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan memasang topi di kepala bayi.
    34. Memindahkan klem pada tali pusat hingga berjarak 5 -10 cm dari vulva
    35. Meletakan satu tangan diatas kain pada perut ibu, di tepi atas simfisis, untuk mendeteksi. Tangan lain menegangkan tali pusat.
    36. Setelah uterus berkontraksi, menegangkan tali pusat dengan tangan kanan, sementara tangan kiri menekan uterus dengan hati-hati kearah doroskrainal. Jika plasenta tidak lahir setelah 30 – 40 detik, hentikan penegangan tali pusat dan menunggu hingga timbul kontraksi berikutnya dan mengulangi prosedur.
    37. Melakukan penegangan dan dorongan dorsokranial hingga plasenta terlepas, minta ibu meneran sambil penolong menarik tali pusat dengan arah sejajar lantai dan kemudian kearah atas, mengikuti poros jalan lahir (tetap lakukan tekanan dorso-kranial).
    38. Setelah plasenta tampak pada vulva, teruskan melahirkan plasenta dengan hati-hati. Bila perlu (terasa ada tahanan), pegang plasenta dengan kedua tangan dan lakukan putaran searah untuk membantu pengeluaran plasenta dan mencegah robeknya selaput ketuban.
    39. Segera setelah plasenta lahir, melakukan masase pada fundus uteri dengan menggosok fundus uteri secara sirkuler menggunakan bagian palmar 4 jari tangan kiri hingga kontraksi uterus baik (fundus teraba keras).
    40. Periksa bagian maternal dan bagian fetal plasenta dengan tangan kanan untuk memastikan bahwa seluruh kotiledon dan selaput ketuban sudah lahir lengkap, dan masukan kedalam kantong plastik yang tersedia.
    41. Evaluasi kemungkinan laserasi pada vagina dan perineum. Melakukan penjahitan bila laserasi menyebabkan perdarahan.
    42. Memastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi perdarahan di vagina.
    43. Membiarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1 jam.
    44. Setelah satu jam, lakukan penimbangan/pengukuran bayi, beri tetes mata antibiotik profilaksis, dan vitamin K1 1 mg intramaskuler di paha kiri anterolateral.
    45. Setelah satu jam pemberian vitamin K1 berikan suntikan imunisasi Hepatitis B di paha kanan anterolateral.
    46. Melanjutkan pemantauan kontraksi dan mencegah perdarahan pervaginam.
    47. Mengajarkan ibu/keluarga cara melakukan masase uterus dan menilai kontraks.
    48. Evaluasi dan estimasi jumlah kehilangan darah.
    49. Memeriksakan nadi ibu dan keadaan kandung kemih setiap 15 menit selama 1 jam pertama pasca persalinan dan setiap 30 menit selama jam kedua pasca persalinan.
    50. Memeriksa kembali bayi untuk memastikan bahwa bayi bernafas dengan baik.
    51. Menempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi (10 menit). Cuci dan bilas peralatan setelah di dekontaminasi.
    52. Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ke tempat sampah yang sesuai.
    53. Membersihkan ibu dengan menggunakan air DDT. Membersihkan sisa cairan ketuban, lendir dan darah. Bantu ibu memakai memakai pakaian bersih dan kering.
    54. Memastikan ibu merasa nyaman dan beritahu keluarga untuk membantu apabila ibu ingin minum.
    55. Dekontaminasi tempat persalinan dengan larutan klorin 0,5%.
    56. Membersihkan sarung tangan di dalam larutan klorin 0,5% melepaskan sarung tangan dalam keadaan terbalik dan merendamnya dalam larutan klorin 0,5%
    57. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
    58. Melengkapi partograf (halaman depan dan belakang). periksa tanda vital dan asuhan kala IV.

    Pastikan ibu sudah bisa buang air kecil setelah APN selesai. Itulah 58 langkah APN, Anda sudah mengertikan? Semoga bermanfaat, terima kasih.

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Bagikan Artikel :

    Terkahir Di Edit : July 29, 2016

    Pertanyaan Pengunjung :

    Bagaimana mengatasi kaki bengkak saat hamil

  • Oleh : dorthymickle
  • 1 tahun, 9 bulan yang lalu

    Selamat pagi, maaf bu bidan saya ingin menanyakan perihal kehamilan saya yang disertai dengan gejala kaki bengkak dan kini usia kehamilan saya menginjal trimester 3. Apakah hal ini wajar dan bagaimana cara mengatasinya ?

    Kapan ita melakukan tespek yg akurat?

  • Oleh : Nenih Nurjanah
  • 1 tahun, 4 bulan yang lalu

    Assalamualaikum dok selamat pagi ,saya ai nenih dok mau bertanya kapankah melakukan tespek agar hasil lebih akurat ?

    Sedikit cerita saya haid tnggl 29 desember nah pas masa subur setelah selesai haid saya rajin 2x sehari kadang 3xsehari melakukan HB ..
    Nah ini sudah satu minggu dan malam saya tiba tiba mual ntah saya masuk angin atau apa tpi tdi subuh saya iseng iseng tespeck tpi hasilnya agak samar banget garis kedua, dan d fto gak kelihatan bangt klw d fto hasilnya negatif tpi pas d terawang sma saya ada garis tipis bnggt yg satunya pekat.. apakah akurat klw ditespek seminggu setelah berhubungan atau ada baiknya nunggu sampe akhir bulan ? Gmna dok minta infonya trmkasih wasalam

    Normalkah Kentut Melalui Vagina?

  • Oleh : Salma Syarifah Latipah
  • 1 tahun, 8 bulan yang lalu

    Selamat siang bu bidan, saya mau tanya nih usia saya sekarang mau menginjak 20 tahun. Keluhan saya ini selalu kentut atau buang gas lewat vagina, apakah itu normal-normal saja untuk saya yang belum pernah melakukan hubungan suami istri? jika itu bahaya, apa yang harus saya lakukan bu? Terimakasih ditunggu jawabannya.

    cara menjaga kehamilan

  • Oleh : nana sutyana
  • 3 tahun, 2 bulan yang lalu

    bu bidan, bagaimana cara menjaga kehamilan supaya baik dan tetap sehat hingga tiba waktu kelahiran?

    Perbedaan Miom dan Kista Pada Wanita

  • Oleh : Mocil Ngocol
  • 3 tahun, 8 bulan yang lalu

    Selamat pagi bu bidan. Saya mau tanya nih apakah miom dan kista termasuk penyakit kanker? dan apakah keduanya merupakan penyakit yang sama atau berbeda? jika berbeda, apa perbedaannya?
    Terimakasih bu bidan, mohon di jawab yah:)

  • Oleh : Mocil Ngocol
  • Recent Topics

  • Baru-baru ini :

  • Follow Kami Di :

  • Tanya Bidan