Faktor yang Berhubungan pada Persalianan dengan Ekstraksi Vakum

Share Dan Tag Teman Kamu Di :

  • Setiap wanita menginginkan proses persalinan berjalan secara normal dan melahirkan bayi yang sempurna. Proses persalinan dipengaruhi oleh tiga faktor yang berperan yaitu kekuatan mendorong janin keluar (power) yang meliputi kekuatan uterus (his), kontraksi otot dinding perut, kontraksi diaphragma dan ligamentum action, faktor lain adalah faktor janin (passanger) dan faktor jalan lahir (passage).

    Apabila his/kontraksi normal, tidak ada gangguan karena kelainan dalam letak atau bentuk janin dan tidak ada kelainan dalam ukuran dan bentuk jalan lahir maka proses persalinan akan berlangsung secara normal. Namun apabila salah satu ketiga faktor ini mengalami kelainan, misalnya keadaan yang menyebabkan kekuatan his tidak adekuat, kelainan pada bayi atau kelainan jalan lahir maka persalinan tidak dapat berjalan normal sehingga perlu segera dilakukan persalinan dengan tindakan seperti dengan ektraksi vacum untuk menyelamatkan jiwa ibu & bayi dalam kandungannya.

    Ekstraksi vakum merupakan salah satu dari dua instrumen tindakan obstetrik operatif yang bertujuan untuk menolong persalinan melalui jalan lahir atau pervaginam. Alat ekstraksi vakum terdiri dari mangkok penghisap, botol vakum dan pompa untuk membentuk tekanan negatif. Tindakan ini dilakukan untuk semua keadaan yang mengancam ibu dan janin yang memiliki indikasi untuk menjalani persalinan pervaginam dengan bantuan alat.

    Indikasi Persalinan Dengan Ekstraksi Vakum

    1. Ibu yang mengalami kelelahan tetapi masih mempunyai kekuatan untuk mengejan

    2. Persalinan macet

    3. Gawat janin

    4. Toksemia gravidarum/Preeklampsia (tekanan darah meningkat saat kehamilan)

    5. Ruptur uteri mengancam (robekan pada rahim)

    Syarat Untuk Melakukan Ekstraksi Vakumm

    1. Pembukaan minimal 7 Cm

    2. Penurunan kepala janin boleh pada Hodge (spina ischiadica)

    3. Tidak ada disproporsi kepala panggul (panggul sempit/bayi besar)

    4. Konsistensi kepala normal

    5. Ketuban sudah pecah atau dipecahkan

    Keuntungan Ekstraksi Vakum

    1. Cup dapat dipasang waktu kepala masih agak tinggi, Hodge III atau kurang dengan demikian mengurangi frekuensi seksio sesaria

    2. Tidak perlu diketahui posisi kepala dengan tepat, cup dapat dipasang pada belakang kepala, samping kepala ataupun dahi

    3. Cup dapat dipasang meskipun pembukaan belum lengkap, misalnya pada pembukaan 8 – 9 cm, untuk mempercepat pembukaan. Untuk itu dilakukan tarikan ringan yang kontinu sehingga kepala menekan pada serviks. Tarikan tidak boleh terlalu kuat untuk menghindari robekan serviks. Disamping itu cup tidak boleh terpasang lebih dari ½ jam untuk menghindari kemungkinan timbulnya perdarahan otak

    Keuntungan Ekstraksi Vakum

    1. Cup dapat dipasang waktu kepala masih agak tinggi, Hodge III atau kurang dengan demikian mengurangi frekuensi seksio sesaria

    2. Tidak perlu diketahui posisi kepala dengan tepat, cup dapat dipasang pada belakang kepala, samping kepala ataupun dahi

    3. Cup dapat dipasangmeskipun pembukaan belum lengkap, misalnya pada pembukaan 8 – 9 cm, untuk mempercepat pembukaan. Untuk itu dilakukan tarikan ringan yang kontinu sehingga kepala menekan pada serviks. Tarikan tidak boleh terlalu kuat untuk menghindari robekan serviks. Disamping itu cup tidak boleh terpasang lebih dari ½ jam untuk menghindari kemungkinan timbulnya perdarahan otak

    Kontraindikasi Persalinan Ekstraksi Vakum

    1. Letak muka (kerusakan pada mata)

    2. Kepala menyusul

    3. Bayi premature (tarikan tidak boleh keras)

    4. Gawat janin

    Risiko Kelahiran dengan Vakum

    1. Risiko bagi ibu

    Ibu yang melahirkan dengan bantuan alat memiliki risiko mengalami pembekuan ataupenggumpalan pada pembuluh darah kaki atau panggul. Untuk mencegahnya, ibudapat berupaya banyak bergerak setelah melahirkan, menggunakan stoking khusus, atau mendapatkan suntik heparin yang dosisnya akan diresepkan oleh dokter. Ibu hamil berisiko kesulitan menahan buang air kecil (BAK) dan kesulitan menahan buang air besar (BAB). Ibu juga dihadapkan kepada risiko kesulitan menahan BAB yang lebih tinggi setelah melahirkan dengan bantuan alat. Risiko ini terjadi jika ibu mengalami robekan pada area di sekitar vagina dan anus.

    2. Risiko bagi bayi

    Bayi yang lahir dengan bantuan vakum berkemungkinan memiliki tanda dari cup yang ditempelkan pada kepala bayi, tapi umumnya akan hilang dalam dua hari. Ada pula risiko bayi mengalami lebam di area kepala (cephalhaematoma) dan akan menghilang dengan sendirinya. Lebam semacam ini juga dapat memicu kemunculan penyakit kuning pada bayi pertama tiap pasangan. Meski tergolong jarang terjadi, ada pula risiko perdarahan di dalam mata bayi yang dilahirkan melalui vakum.

     

     

    About : Citra Dewi Amd. Keb

    Citra Dewi Amd. Keb

    Bidan Citra Dewi Am.Keb merupakan alumnus Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi angkatan 2016 yang lahir pada 15 juni 1995. Aktif sebagai Interactive Medical Advisor di www.curhatbidan.com. Bagi saya menjadi seorang bidan adalah pekerjaan mulia yang memberikan pelayanan dengan hati nurani. Bidan berperan dalam luang lingkup kesehatan dasar masyarakat. Mulai dari bayi, remaja, pasangan usia subur sampai lanjut usia. Saya berharap mampu memberikan pelayanan kesehatan keluarga anda.

    Untuk konsultasi via WhatsApp klik disini :

  • Citra Dewi Amd.Keb - July 23, 2018
    Diskusi Dari:
    Wanti

    Dok kenapa ya ko setiap kali bersin saya sering kali bukan 1 kali tapi malah lebih dari 8 atau 10 kali dalam satu waktu. Itu kira kira kepa ya? ko saya jadi khawatir dengan kesehatan saya ya dok.

    Dijawab Oleh : Wanti
    Diskusi Dari:
    wildalaughlin5

    Dok apa bisa orng yg hamil baru 20 hari bisa keguguran.
    Dan apa saja ciri² keguguran tersebut dok .apa yg kluar pada saat keguguran hamil 20 hari apakah hanya drh yg kluar / sdh bentuk dok

    Dijawab Oleh : wildalaughlin5
    Diskusi Dari:
    Jenni

    Bu bidan saya sekarang sedang mengandung anak k 2, dan saat ini usia kandungan saya 4 bulan. Namun dikehamilan saat ini saya khawatir karena ternyata IUD yang sebelumnya masih terpasang. Bagaimana langkah yang seharusnya saya lakukan, saya takut mempengaruhi janin saya. Karena ada yang menyebutkan bila dilepas akan mengakibatkan keguguran. Mohon penjelasanan bu bidan.

    Terimakasih

    Dijawab Oleh : Jenni
    Diskusi Dari:
    demetriusnies67

    sy sudah mau memasuki 40 minggu tp blm ada kontraksi sebenarnya cm kontraksi palsu aj trus ..gmn caranya bisa kontraksi asli dok sy jg takut klo dokter malah menyarankan secar… makasih

    Dijawab Oleh : demetriusnies67
    Diskusi Dari:
    Rhiyad Suhpriatin

    Siang bu, saya mau tanya. Saya adalah seorang ibu menyusui, terkadang puting saya terasa sangat gatal serta timbul bercak putih pada puting payudara saya, apakah ini termasuk kanker atau bagaimana bu? bagaimana cara menanganinya?

    Dijawab Oleh : Rhiyad Suhpriatin